Ngademin Pegiat Teknologi

64% orang Amerika menginginkan kartu kredit yang mengurangi dampak lingkungan: belajar

2 min read

64 orang amerika menginginkan kartu kredit yang mengurangi dampak lingkungan belajar
Tangan seorang pria memegang tanah dan pohon muda

Sarayut Thaneerat/Momen/Getty Images

Perusahaan teknologi lingkungan global GreenPrint merilis hasil Indeks Bisnis Berkelanjutan 2022 pada hari Selasa. Studi ini menemukan bahwa 64% orang Amerika mencari kartu kredit yang secara otomatis mengimbangi beberapa dampak lingkungan dari pembelian mereka. Selain itu, 60% orang Amerika lebih cenderung membeli saham di perusahaan yang sadar lingkungan daripada di perusahaan yang tidak sadar lingkungan.

Indeks Keberlanjutan Perusahaan 2022 (Anda bisa Unduh disini — GreenPrint akan menanam satu pohon per unduhan) yang dikirim pada Maret 2022 dari 1.062 orang dewasa AS berusia 18 tahun ke atas.

Indeks tersebut juga menemukan bahwa 66% orang Amerika (dan 80% orang Amerika berusia 18 hingga 34 tahun) bersedia membayar lebih untuk produk berkelanjutan, namun 78% konsumen AS tidak yakin bagaimana menentukan apakah suatu produk berkelanjutan .

Untuk konsumen yang bertanya-tanya apakah kartu kredit mereka berkelanjutan, ada banyak hal yang harus dicari.

berdasarkan berpengalaman, yang pertama adalah materi.beberapa kartu (termasuk beberapa MasterCard) terbuat dari plastik daur ulang, logam dan bahkan kayu. Hal lain yang harus dicari adalah apakah Anda dapat memberikan sumbangan amal untuk badan amal lingkungan, atau apakah Anda dapat mengimbangi jejak karbon Anda dengan setiap pembelian. Konsumen juga harus mengetahui bank penerbit dan apakah bank tersebut melakukan sesuatu untuk mendukung lingkungan.

Juga, menurut indeks GreenPrint, hanya 38 persen orang Amerika yang mempercayai bisnis untuk mengatakan itu ramah lingkungan, turun dari 47 persen pada indeks tahun lalu. Industri yang paling tidak tepercaya termasuk maskapai penerbangan, layanan armada, dan penyedia gas dan energi.

Juga: Konsumen yang sehat secara finansial turun menjadi 43%.Begini cara bank harus melangkah

“Selama setahun terakhir, kepercayaan publik terhadap keaslian dan efektivitas upaya keberlanjutan perusahaan telah berkurang secara signifikan,” kata Pete Davis, CEO dan salah satu pendiri GreenPrint, dalam sebuah pernyataan. jumpa pers.

“Ini membuat perusahaan terikat untuk benar-benar membuat kemajuan karena tindakan mereka cenderung tidak diakui,” tambah Davis. “Untuk memenangkan kembali kepercayaan, data dengan jelas menunjukkan bahwa orang Amerika ingin perusahaan memverifikasi keberlanjutan mereka melalui sumber independen. Pernyataan, keduanya di tingkat perusahaan dan pada produk mereka.”

Untuk merek yang ingin menjembatani kesenjangan kepercayaan antara konsumen dan bisnis mereka, GreenPrint mengatakan hal itu tergantung pada transparansi dalam pengiriman pesan, bertemu dengan audiens tempat mereka berada — misalnya, melayani konsumen yang lebih muda melalui media sosial — dan membuatnya jelas bagi bisnis mengurangi dampak karbonnya.

Studi ini juga menemukan bahwa meskipun harga gas alam mencapai rekor tinggi, 64 persen orang Amerika akan membayar lebih untuk gas alam selama pemasok gas alam mengimbangi jejak karbon emisi mereka melalui upaya keberlanjutan. Untuk orang Amerika berusia 18 hingga 34 tahun, itu melonjak menjadi 75 persen.

berdasarkan Penelitian pekarangan, rata-rata rumah tangga AS dapat menghabiskan lebih dari $5.000 untuk bensin pada tahun 2022. Berdasarkan harga rata-rata bensin sejauh ini di bulan Juni, politikussekitar $5 per galon.

Karena harga gas terus naik, banyak konsumen mencari cara untuk memasukkan uang kembali ke kantong mereka setelah mereka mengisi. Kartu kredit reward mungkin bisa jadi solusinya.

Namun, terlepas dari komitmen nol bersih, bank-bank besar seperti Bank Amerika dan Bank FuGuo) terus berinvestasi dalam industri yang berbahaya bagi lingkungan, termasuk bahan bakar fosil.berdasarkan Laporan Sektor Perbankan Mengatasi Kekacauan Iklim 2022 – Memantau jumlah investasi bahan bakar fosil oleh bank-bank besar – Total investasi bahan bakar fosil oleh industri perbankan pada tahun 2021 adalah 741,83 miliar dolar AS.

JPMorgan Chase menduduki puncak daftar dengan $61,73 miliar, diikuti oleh Citi dengan $41,35 miliar dan Wells Fargo dengan $46,22 miliar. Terlepas dari komitmen nol bersih Wells Fargo, investasi bahan bakar fosilnya hampir dua kali lipat dari $26,64 miliar pada tahun 2020. Bank of America juga menginvestasikan $31,98 miliar untuk bahan bakar fosil pada tahun 2021. Namun, perlu dicatat bahwa angka Bank of America telah turun dari $42,15 miliar pada tahun 2020.

Jadi, apakah konsumen akan memiliki opsi kartu kredit yang benar-benar berkelanjutan di tahun 2022? Ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan, tetapi sayangnya, itu tidak seberharga kartu kredit standar, terutama dalam hal pengeluaran bahan bakar.

Yang mengatakan, berikut adalah dua kartu kredit berkelanjutan yang dapat menghasilkan gas kembali saat melakukan sesuatu untuk lingkungan:

  • Visa Kartu Masa Depan: Dapatkan 5% uang kembali untuk pembelian hijau dan 1% untuk semua pembelian lainnya. Tidak memerlukan biaya atau bahkan pemeriksaan kredit, hanya rekening bank yang valid. 5% dari pembelian yang memenuhi syarat termasuk pengisian EV, transportasi umum, toko bekas, protein baru, sepeda/skuter, dan makanan nabati. Konsumen bahkan dapat melacak jejak karbon mereka menggunakan Aplikasi Masa Depan.Anda dapat mendaftarkan kartu di sini.
  • Kartu Kredit Wish Zero: Dapatkan uang kembali 0,5% tanpa batas untuk semua pembelian Anda. Untuk setiap pembelian yang Anda lakukan dengan kartu, Aspirasi akan menanam pohon. Anda dapat melacak jejak karbon Anda di aplikasi Aspirasi; setiap bulan Anda mencapai jejak karbon nol, Aspirasi akan menggandakan uang Anda kembali untuk pembelian yang dilakukan selama siklus penagihan itu. Habiskan $3.000 dalam tiga bulan pertama Anda dengan kartu dan bahkan dapatkan bonus sambutan $300. Namun, itu memang membutuhkan kredit yang bagus dan memiliki biaya tahunan $60.Anda dapat memeriksa di sini.
Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read