Ngademin Pegiat Teknologi

Ahli Strategi JPMorgan Memprediksi Kenaikan Harga Bitcoin 25%

1 min read

ahli strategi jpmorgan memprediksi kenaikan harga bitcoin 25

Ahli Strategi JPMorgan Memprediksi Kenaikan Harga Bitcoin 25

Bitcoin berada dalam tahap awal pemulihan harga, menurut ahli strategi di JPMorgan, mengklaim bahwa ia memiliki “potensi kenaikan yang sangat besar” setelah salah satu kejatuhan terburuk dalam sejarah.

Harga Bitcoin kembali di atas $30.000 pada hari Senin, naik 15% dari level terendah 18 bulan pada pertengahan Mei.

Dalam sebuah catatan kepada investor minggu lalu, ahli strategi JPMorgan menulis bahwa $38.000 saat ini mewakili nilai pasar wajar Bitcoin – kira-kira 25% lebih tinggi dari harga hari ini.

“Dibandingkan dengan Januari/Februari tahun lalu, koreksi pasar crypto selama sebulan terakhir lebih terlihat seperti kapitulasi, dan melihat ke depan, kami melihat kenaikan untuk Bitcoin dan pasar crypto secara lebih umum,” kata laporan itu.

Peneliti raksasa perbankan itu juga mencatat bahwa Bitcoin dan cryptocurrency lainnya seperti Ethereum (ETH) dan Cardano (ADA) lebih disukai daripada aset berwujud seperti real estat.

“Sebagai hasilnya, kami bekerja dengan dana lindung nilai untuk menggantikan real estat dengan aset digital sebagai kelas aset alternatif pilihan kami,” tulis ahli strategi.

Perkiraan terbaru sangat kontras dengan pernyataan sebelumnya oleh CEO JPMorgan Jamie Dimon, yang menolak bitcoin tahun lalu, mengklaimnya “tidak memiliki nilai intrinsik” dan menghadapi “neraka” di AS dalam pandangan regulasi.

“Saya bukan pendukung Bitcoin. Saya tidak peduli dengan Bitcoin. Saya tidak tertarik dengan itu,” kata Dimon pada KTT Dewan CEO Wall Street Journal Mei lalu.

“Di sisi lain, klien tertarik dan saya tidak akan memberi tahu klien apa yang harus dilakukan.”

Seluruh pasar crypto telah menguap lebih dari $1,5 triliun sejak tertinggi sepanjang masa pada bulan November, dengan Bitcoin saja turun lebih dari 60 persen dalam enam bulan terakhir.

Di tengah penurunan, skor sentimen pasar crypto yang populer turun ke level terendah sejak 2019, dengan Bitcoin Fear and Greed Index mencatat “sangat menakutkan.”

Indeks menggunakan data dari pertukaran mata uang kripto, posting media sosial dan momentum pasar untuk mengukur sentimen dan digunakan oleh beberapa investor dan pedagang sebagai indikator apakah akan membeli, menjual atau menahan.

“Secara historis, membeli Bitcoin pada tingkat ketakutan yang ekstrem telah menjadi strategi yang menguntungkan,” kata Sam Kopelman, manajer dompet cryptocurrency Luno.

“Konon, ada juga aksi jual Bitcoin yang sedang berlangsung menyusul sentimen pasar yang mengerikan. Investor harus ingat bahwa kinerja masa lalu bukan merupakan indikasi aksi harga di masa depan. Jadi saat investor mulai masuk kembali ke pasar, mereka harus tetap lelah.” “

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read