Ngademin Pegiat Teknologi

Apakah Anda ingin mendapatkan penawaran proyek gratis?

5 min read

6 Alasan Anda Harus Mempertimbangkan Pengembangan API-First

Teknologi modern memungkinkan berbagai inovasi seperti API berkembang. Dengan demikian, istilah “API” telah menjadi pokok di dunia teknologi dan banyak digunakan oleh pengembang aplikasi dan perangkat lunak.
Sementara semakin banyak institusi yang menggabungkan cloud ke dalam operasi masing-masing, mereka juga menerapkan berbagai proses. Proses ini dapat menangani arsitektur layanan mikro baru, pengiriman berkelanjutan, dan penampung.
Desain perangkat lunak tradisional berfokus terutama pada pengalaman pengguna. Pengembang tidak suka menggunakan pendekatan tradisional yang mengutamakan kode yang menyebabkan penundaan dan pengerjaan ulang tanpa akhir.
Sebaliknya, pendekatan API-first dirancang dengan antarmuka pemrograman aplikasi sebelum implementasi. Prosesnya dimulai dengan membuat antarmuka pemrograman aplikasi yang, setelah pengembangannya, akan digunakan oleh tim sebagai dasar untuk keseluruhan aplikasi.

Apa itu API?

Antarmuka pemrograman aplikasi (API) adalah seperangkat fungsi yang memungkinkan aplikasi untuk berinteraksi dengan sistem operasi, aplikasi eksternal, data, atau layanan mikro. Singkatnya, ini membantu aplikasi berinteraksi satu sama lain.
Web API telah ada selama hampir 20 tahun. Namun, pendekatan API-first baru-baru ini menjadi populer di kalangan pengembang perangkat lunak. Saat ini, banyak pengembang sedang membangun produk menggunakan sistem yang mengutamakan API.

6 Alasan Anda Harus Mempertimbangkan Pengembangan API-First

Misalnya, Anda menggunakan aplikasi di ponsel Anda. Aplikasi Anda terhubung ke internet dan mengirimkan informasi ke server. Server mengambil dan menafsirkan data dan melakukan berbagai operasi untuk mengirim data kembali ke telepon Anda.
Setelah aplikasi menafsirkan data, itu akan menunjukkan kepada Anda informasi yang Anda inginkan dengan cara yang dapat Anda baca. Semua fungsi ini terjadi karena API.
Pada awalnya, ketika pengembang pertama kali menggunakan API, mereka hanyalah koneksi generik ke aplikasi. Namun, pembaruan terkini telah memungkinkan API untuk mendapatkan berbagai fitur yang membuatnya sangat berharga.

Pendekatan API-pertama untuk pengembangan aplikasi

Sebelum developer menggunakan pendekatan API-first, tim developer menggunakan pendekatan code-first. Dengan menggunakan metode ini, Anda akan mulai dengan lingkungan pengembangan terintegrasi dan mengetik beberapa baris kode. Namun, pendekatan kode-pertama menekankan fungsionalitas inti daripada antarmuka.
Saat API perlu diimplementasikan, developer menjalankan layanan inti dengan cara yang mendorong implementasi API. Terkadang, mungkin perlu memaksa API untuk mengakomodasi layanan inti. Dalam hal ini, pengguna mungkin merasa bahwa API terpasang ke aplikasi dan tidak tersegmentasi dengan baik.
Pendekatan inti-pertama juga membuat tim pengembangan mengalami lebih banyak penundaan karena kemacetan. Saat versi API diselesaikan, pengembang menyimpan kode ke dalam repositori bersama. Hanya setelah itu mereka akan mempublikasikannya ke server yang dapat diluncurkan oleh tim pengembangan.
Pendekatan API-first adalah pendekatan pengembangan yang mengutamakan antarmuka pemrograman aplikasi atau API. Ini menjamin konsistensi, penggunaan kembali, dan kualitas API Anda akan memastikan:

  • Berbagai macam pelanggan atau pengguna dapat mengadopsi API Anda.
  • Pengembang dapat mengintegrasikan aplikasi Anda dengan API Anda dan dengan mudah menggunakan API dalam proyek mereka.
  • Aplikasi atau layanan Anda kompatibel dengan berbagai aplikasi dan sistem.

Misalnya, pelanggan memesan dari situs e-commerce B2B. Ketika ini terjadi, Anda memerlukan dua hal:

  1. Data pelanggan harus disinkronkan secara otomatis dengan solusi CRM Anda; atau
  2. Anda ingin informasi penagihan pelanggan Anda masuk ke sistem keuangan Anda.

Desain API-first melembagakan kontrak untuk menentukan bagaimana API Anda akan berkomunikasi dengan program lain. Ia bekerja bahkan jika bahasa pemrograman tidak diketahui.
API dapat memberikan kontrak untuk berbagai perangkat lunak, memungkinkan mereka untuk berinteraksi secara otomatis di lokasi Anda. Saat melakukannya, ini juga menciptakan kondisi ekonomi bagi Anda untuk memilih campuran pemasok terbaik dan menghilangkan penguncian pemasok.

Pendekatan API-first memotivasi pengembang untuk memulai proses pemrograman dengan API. Kemudian, setiap langkah proses pengkodean API-pertama mempertahankan rencana API asli. Semua sambil memastikan bahwa API tetap konsisten dan dapat digunakan kembali.
Konsistensi dan dapat digunakan kembali adalah tujuan konstan pengembangan API-first. Anda hanya dapat mencapai tujuan ini dengan menggunakan bahasa spesifikasi API yang mudah dipahami dan dinavigasi oleh pengembang lain. Ekonomi API sangat penting untuk strategi bisnis apa pun karena memungkinkan Anda terbuka untuk integrasi dengan pasar baru. Beberapa penelitian juga menemukan data berikut tentang API:

  • Lebih dari 80% organisasi sudah memiliki rencana atau strategi API.
  • Sekitar 70% menggunakan program API karena peningkatan koneksi dengan mitra.
  • 55% bisnis yang didorong oleh visi menggunakan API untuk mempertahankan inovasi eksternal.

Alasan mengapa pendekatan API-first menguntungkan:

Menggunakan API

Pendekatan pertama memiliki dua manfaat utama. Pertama, ini membantu pengembang mendapatkan manfaat dari aplikasi berbasis layanan mikro. Kedua, sistem API-first memungkinkan pengembang untuk memastikan bahwa aplikasi mereka tersedia untuk banyak klien.
Ada enam keuntungan utama menggunakan pendekatan API-first.

skalabilitas sistem yang lebih baik

API memiliki koneksi yang longgar untuk memastikan bahwa layanan yang mereka paparkan tidak memiliki status dan TENANG mungkin. REST atau API transfer status representasional memberikan kelonggaran untuk koneksi yang longgar sambil meminimalkan ketergantungan.

API transfer status representasional mendukung peningkatan skalabilitas karena lebih mudah untuk diterapkan dan direplikasi. Itu juga dapat menghancurkan berbagai contoh komponen aplikasi layanan mikro tertentu. Fitur ini sebagai respons terhadap permintaan sistem yang berfluktuasi.

Sistem Toleransi Kesalahan dan Ketersediaan Tinggi

Mengintegrasikan sistem berbasis layanan mikro menggunakan API memungkinkan Anda membuat sistem yang sangat tersedia dan toleran terhadap kesalahan.
Load balancing permintaan yang masuk menjadi lebih mudah. Hasilnya, Anda dapat mengotomatiskan penerapan layanan mikro, mencapai redundansi komponen penting, dan menerapkan berbagai strategi orkestrasi.
Menggunakan redundansi sistem dan metode gagal-aman lainnya – seperti menerapkan pola pemutus sirkuit – setelah layanan mikro gagal, kemungkinan kecil akan berdampak negatif pada keseluruhan sistem.
API selalu menjadi bagian penting dari lingkungan operasi. Ini berinteraksi dengan segala sesuatu mulai dari pemasaran hingga penjualan dan akhirnya dengan aplikasi yang menghadap pelanggan yang melambangkan merek.
Kegagalan dalam bentuk apa pun bisa membuat frustrasi. Namun, desain API-first sangat penting untuk mengurangi risiko bug karena dapat diandalkan, stabil, dan konsisten dalam desain dan implementasi.

Mengapa Anda harus mempertimbangkan pengembangan API-first

Pembaruan sistem lebih fleksibel

API berkualitas tinggi dan dirancang dengan baik kompatibel dengan arsitektur berbasis komponen yang dapat dipasang.
Pluggability adalah fitur yang memberikan fleksibilitas lebih besar saat menambahkan, menghapus, atau meningkatkan fitur individual. Ini juga mengurangi kemungkinan mempengaruhi seluruh sistem.
API memiliki antarmuka standar yang memungkinkan layanan mikro untuk berkomunikasi terlepas dari platform atau bahasa. Selain itu, pengembangan API-first merangsang desain API yang dapat digunakan kembali dan standar, yang dapat membantu sistem mengintegrasikan berbagai layanan.

waktu lebih cepat ke pasar

Karena menggunakan pendekatan API-first adalah pluggable, pengembang dapat menggunakan kembali berbagai komponen aplikasi atau layanan mikro untuk proyek lain.
Tim pengembangan dapat lebih fokus untuk menciptakan produk minimum yang layak. Oleh karena itu, mereka dapat menggunakan sisa proyek dengan menggunakannya bersama dengan API dari bagian layanan mikro pra-bangun lainnya.
Berkat otomatisasi, Anda dapat mempercepat sebagian besar proses pembuatan API. Proses yang lebih cepat ini memungkinkan interaksi yang cepat dan mudah dengan dokumentasi API, bahkan untuk pengembang pemula.
Pendekatan API-first akan menghilangkan kebutuhan untuk mengarsitektur ulang API untuk fungsionalitas aplikasi tambahan. Selain itu, ini memungkinkan rilis pembaruan yang lebih cepat, yang diharapkan oleh pelanggan mana pun dari suatu aplikasi.

Mengurangi biaya pengembangan

Saat Anda menggunakan pendekatan API-first, ini memungkinkan daur ulang kode antar proyek. Selain itu, ini akan membantu tim pengembangan memiliki struktur dasar yang dapat mereka gunakan.
API-first juga mengurangi waktu dan biaya untuk membangun kembali kode baru. Dengan cara ini, pengembang dapat memecahkan masalah API dengan cepat dan sebagian besar waktu tanpa kode apa pun. Dengan demikian, integrasi akan lebih lancar.
Pengembang dapat menggunakan kembali API dan kode untuk berbagai proyek dan aplikasi. Misalnya, saat membuat aplikasi seluler baru, pendekatan API-first akan menghilangkan kebutuhan untuk memulai dari awal, yang akan menghabiskan lebih banyak waktu dan biaya.
Desain API-first juga membuka jalan untuk pemecahan masalah yang mudah sebelum kode apa pun dibuat. Ini membantu mencegah masalah lebih lanjut saat Anda perlu menautkan API lebih lanjut dengan aplikasi Anda.

Memberikan pengalaman yang lebih baik untuk pengembang

Pendekatan API-first menciptakan API yang dirancang dengan baik dan terdokumentasi dengan baik. Itu juga membuat API yang konsisten penting untuk membangun pengalaman pengembang yang positif (DX).
DX aktif sangat penting karena pengembang menggunakan API setiap hari. Karena pengalaman positif ini, tim pengembangan dapat memanfaatkan API sehingga integrasi dengan program lain lebih mudah dikelola. Ini juga memungkinkan pemecahan masalah yang lebih cepat dan orientasi pengembang lain dalam waktu yang lebih singkat.
Langkah pertama dalam API adalah membuat kontrak. Tim dalam suatu organisasi dapat bekerja pada beberapa API secara bersamaan dengan membuat kontrak yang harus dipatuhi oleh semua tim. Pengembang tidak perlu menunggu pembaruan API tersedia sebelum melanjutkan ke langkah berikutnya.
Tim juga dapat membuat dependensi API atau API tiruan berdasarkan deskripsi API yang ditentukan.

Meskipun pendekatan yang mengutamakan konsumen masih berfungsi, API menawarkan lebih banyak peningkatan

Jika Anda mengajukan pertanyaan tentang pendekatan API-first beberapa tahun yang lalu, tidak ada pengembang yang dapat memberikan jawabannya. Namun, API dengan cepat mendapatkan popularitas saat ini. Begitu banyak perusahaan yang tertarik untuk bergerak ke arah ini. Jika Anda masih mencari konsultasi tentang pendekatan API-first, silakan hubungi pakar API ISHIR.
Ini akan lebih mudah bagi perusahaan yang memilih untuk mengadopsi strategi API-first, karena memudahkan untuk menemukan contoh praktis.
Strategi yang mengutamakan konsumen masih merupakan pilihan bagus yang masih digunakan banyak perusahaan. Namun, karena API menyertakan lebih banyak peningkatan, lebih banyak perusahaan akan menggunakan pendekatan API-pertama. Ini akan memungkinkan mereka untuk menonjol di pasar dan tetap kompetitif.
Konektivitas dan komunikasi adalah bagian penting dari platform online, jadi gunakan API. Ingatlah alasan di atas untuk merencanakan pengembangan web Anda agar terintegrasi dengan API.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read