Ngademin Pegiat Teknologi

Astronot membantu membangun retina buatan di stasiun luar angkasa

1 min read

astronot membantu membangun retina buatan di stasiun luar angkasa

Astronot membantu membangun retina buatan di stasiun luar angkasa

Masa depan visi mungkin keluar dari dunia ini.

Para pendiri dan peneliti utama di LambdaVision, yang mengembangkan implan retina sintetis yang dapat membantu memulihkan penglihatan pada manusia dengan penyakit mata degeneratif, percaya bahwa lingkungan gravitasi mikro Stasiun Luar Angkasa Internasional dapat menjadi kunci proyek mereka.

“Saat ini cara kami membuat retina buatan adalah melalui proses yang disebut deposisi lapis demi lapis,” kata Nicole Wagner, ahli biologi molekuler dan seluler, presiden dan CEO LambdaVision, dan salah satu pendiri perusahaan ahli kimia Jordan Greco.

“Ini adalah kata yang bagus untuk mencelupkan substrat ke dalam berbagai solusi dan membangun lapisan tipis multilayer”.

LambdaVision berbasis Connecticut menggunakan bacteriorhodopsin, protein responsif cahaya, untuk menggantikan fungsi fotoreseptor di retina, lapisan mata yang bertanggung jawab untuk mengubah cahaya menjadi impuls saraf untuk interpretasi oleh otak.

Ini adalah proses yang melibatkan pemindahan sepotong kain kasa di antara beberapa gelas kimia ratusan kali, dan sedimentasi, penguapan, konveksi, dan faktor lainnya dapat memengaruhi seberapa baik film ini terbentuk. Tapi “dalam lingkungan gayaberat mikro, Anda menghilangkan banyak dari ini,” kata Dr. Wagner.

satu Eksperimental, versi miniatur Proses pembuatan retina sintetis LambdaVision hanyalah salah satu dari misi Crew-4 NASA di atas pesawat ruang angkasa SpaceX Crew Dragon ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 27 April eksperimen ekstensif Astronot kru-4 akan membangun atau menerbangkan misi selama enam bulan ke depan.

Tim Crew-4 — astronot NASA Kjell Lindgren, Robert Hines dan Jessica Watkins, dan astronot ESA Samantha Cristoforetti — akan berpartisipasi dalam sebuah penelitian Gayaberat mikro mempengaruhi sistem saraf manusia Mengenakan baju pintar yang dilapisi dengan sensor untuk memantau jantung dan tekanan darah mereka saat meraih objek, yang terakhir adalah eksperimen badan antariksa Jerman yang disebut kardiografi balistik untuk aplikasi luar angkasa dan misi jangka panjang, atau mengalahkan.

Astronot juga akan menanam tanaman menggunakan hidroponik dan aeroponik sebagai bagian dari sistem uji in-orbit akar terbuka (akar) untuk bereksperimen dan menguji seberapa baik teknologi berbasis darat yang tersedia dapat mengidentifikasi biomarker terkait penyakit dalam sampel cair dalam gayaberat mikro rhealth satu demo gayaberat mikro.

Hasil percobaan kesehatan dapat memiliki implikasi untuk misi luar angkasa di masa depan, seperti perjalanan NASA ke Mars pada akhir 2030-an atau awal 2040-an, di mana astronot perlu membawa semua dukungan medis yang mungkin mereka perlukan untuk menyelesaikan misi dua tahun. tugas tahun. mereka.

Tetapi Dr Wagner mengatakan bahwa untuk eksperimen LambdaVision, tujuannya adalah untuk tetap berada di orbit Bumi yang rendah, bukan pergi ke Mars. “Tujuannya pada akhirnya adalah untuk melanjutkan manufaktur di Stasiun Luar Angkasa Internasional,” katanya, atau di stasiun ruang angkasa komersial di masa depan. “Ini adalah cara untuk mewujudkan potensi ekonomi orbit rendah Bumi.”

Jika fabrikasi dalam gayaberat mikro dapat membantu menghasilkan lapisan tipis protein yang dibutuhkan untuk membangun implan retina fungsional, LambdaVision dapat membangun jaringan sintetis di luar angkasa, memungkinkan orang yang hidup di Bumi dengan penyakit seperti retinitis pigmentosa atau degenerasi makula. Orang-orang mendapatkan kembali penglihatan mereka.

“Kami sekitar tiga tahun lagi dari uji klinis, meskipun kami melakukan pekerjaan ini di Stasiun Luar Angkasa Internasional,” kata Dr. Wagner, tetapi “tujuan utamanya adalah membuat pasien ini menjadi pasien secepat mungkin.”

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read