Ngademin Pegiat Teknologi

Cara Menantang Sindrom Penipu di Tempat Kerja dan Muncul dengan Percaya Diri

5 min read

cara menantang sindrom penipu di tempat kerja dan muncul dengan percaya diri
Seorang pria terlihat stres saat duduk di depan komputer di kantor.

Gambar Getty

Penafian: Informasi yang disediakan di situs ini tidak dimaksudkan atau tersirat sebagai pengganti saran, diagnosis, atau perawatan medis profesional; sebaliknya, semua informasi, konten, dan materi yang disediakan di situs ini disediakan untuk tujuan informasi umum saja. Pembaca situs web ini harus berkonsultasi dengan dokter mereka untuk mendapatkan saran mengenai kondisi atau perawatan medis apa pun.

Dunia teknologi semakin maju, dan mudah untuk merasa bahwa keterampilan Anda tidak meningkat cukup cepat. Merasa sindrom penipu adalah hal biasa. Jangan biarkan pikiran-pikiran ini membebani Anda, mengelolanya membutuhkan latihan.

Di sini, kita melihat apa itu sindrom penipu dan bagaimana mengelolanya. Kami berbicara dengan psikolog Pauline Yeghnazar Peck, Ph.D., untuk nasihat tentang cara mengatasi perasaan sulit ini.

Apa itu sindrom penipu?

Sindrom penipu adalah keraguan diri yang tidak sesuai dengan pencapaian Anda. Fenomena ini membuat Anda merasa bahwa Anda tidak layak untuk posisi Anda, atau seseorang akan mengetahui bahwa Anda sebenarnya tidak cocok untuk pekerjaan Anda.

Profesional mungkin mengalami sindrom penipu saat melamar pekerjaan baru, menawarkan kesempatan, atau menegosiasikan gaji. Sindrom penipu mencegah para profesional berbakat untuk berhasil jika hal itu menyebabkan mereka melewatkan peluang.

Anda juga mungkin mengalami sindrom penipu jika tempat kerja Anda memiliki komunikasi yang buruk, harapan yang tidak jelas, atau persaingan yang tinggi.

ZDNet: Mengapa orang yang berkinerja tinggi masih merasakan sindrom penipu?

Pauline Yeghnazar Peck, seorang wanita dengan rambut pirang keriting, berpose untuk foto di kursi.

Pauline Yeghnazar Peck, Ph.D.

Dr Pauline Yeghnazar Peck: Sindrom penipu adalah pengalaman internal yang terputus dari apa yang terjadi di luar. Siapapun – bahkan orang-orang berkinerja tinggi yang telah mencapai banyak hal – dapat mengalaminya.

Orang yang berkinerja tinggi sering melihat semua orang apa adanya, dan akibatnya, mereka mungkin mengabaikan keterampilan dan atribut unik mereka.

Juga, karena sindrom penipu adalah pengalaman internal, perasaan ini tidak hilang begitu ambang batas tercapai. Orang-orang berkinerja tinggi sering berpikir bahwa jika mereka hanya menekan “X” — apapun level selanjutnya — perasaan mereka akan memudar.

Kita tahu dari penelitian bahwa perasaan ini tidak mereda setelah mencapai tujuan baru, karena kita beradaptasi dan dengan cepat memilih tujuan baru sebagai ambang berikutnya, melanjutkan siklus.

Apakah saya mengalami sindrom penipu di tempat kerja?

Mengidentifikasi sindrom penipu adalah langkah pertama untuk penyembuhan. Merasa bahwa Anda tidak cukup baik dalam pekerjaan Anda dapat menyebabkan stres, kelelahan, dan bahkan berhenti.

Jika Anda mengalami sindrom penipu di tempat kerja, Anda dapat:

  • meremehkan prestasi Anda
  • Gagal menyelesaikan proyek
  • tebak kembali keputusanmu
  • menghindari umpan balik
  • Salahkan diri sendiri untuk kesalahan kecil
  • merasa seperti pembohong
  • ketidakmampuan untuk menerima pujian
  • habis-habisan sampai kelelahan

ZDNet: Bagaimana karyawan dapat berbagi dengan manajer mereka bahwa mereka mengalami sindrom penipu?

Dr Pauline Yeghnazar Peck: Itu sangat tergantung pada budaya tempat kerja Anda. Tidak ada cara sempurna untuk berbicara dengan manajer Anda tentang sindrom penipu. Jika Anda memercayai mereka dan mampu membuka diri secara emosional di masa lalu, saya akan mendorong Anda untuk terbuka.

Bahkan jika Anda tidak sedang membicarakan “sindrom penipu” dengan manajer Anda sendiri, ada gunanya meminta umpan balik langsung tentang pekerjaan Anda sehingga Anda memiliki beberapa langkah konkret dan objektif untuk menguji kenyataan ketika Anda merasa seperti Anda adalah seorang penipu.

Seringkali, umpan balik positif saja tidak akan memperbaiki perasaan itu, tetapi dapat membantu Anda menemukan landasan ketika Anda terlempar oleh pikiran dan perasaan Anda sendiri.

Juga, jika Anda berbicara dengan manajer Anda, pertimbangkan beberapa item yang dapat ditindaklanjuti yang mungkin Anda perlukan dari mereka, atau mengapa Anda membagikan informasi ini dengan mereka sehingga masih relevan dalam lingkungan profesional.

Jika Anda tidak memiliki hubungan yang transparan dan renggang dengan manajer Anda, saya juga menyarankan untuk mencari dukungan rekan kerja. Pada akhirnya, Anda ingin pergi ke sumur yang memiliki air.

Tori Rubloff/ZDNet

Cara Mengatasi Sindrom Penipu dalam Karir Anda

Kiat-kiat berikut dapat meredakan perasaan sindrom penipu. Tergantung pada individu dan situasinya, beberapa tips mungkin lebih efektif daripada yang lain.

Ingat: Ide bukanlah fakta.

Ketika Anda memiliki sebuah lagu di pikiran Anda, Anda tidak menyalahkan diri sendiri untuk itu. Cara terbaik untuk “mengungkap” sebuah lagu adalah dengan mendengarkannya. Saat lagu berakhir, Anda melanjutkan.

Prinsip ini berlaku untuk pikiran negatif yang berulang: jangan salahkan diri Anda, biarkan pikiran itu memiliki momennya sendiri, dan lanjutkan tanpanya.

Pemikiran introspektif dan kesadaran diri adalah ciri kecerdasan emosional. Sementara pikiran cemas dan negatif adalah normal, mereka tidak selalu cocok dengan situasi yang dihadapi. Ketidakpastian dan ketidaktahuan dapat membuat sistem saraf kita percaya bahwa ada bahaya dan ancaman, tetapi itu tidak berarti itu nyata.

Bayangkan kembali pemikiran Anda.

Mulailah memantau narator batin Anda untuk pikiran negatif dan mencoba untuk membingkai ulang mereka. Ketika narator internal Anda mengatakan Anda gagal, coba ingatkan diri Anda bahwa momen ini adalah kesempatan belajar.

Membentuk kembali pemikiran Anda tidak berarti memaksa diri Anda untuk menjadi positif. Ini adalah cara untuk menantang pikiran dan mencari perspektif yang lebih bermanfaat.

Dr Pauline Yeghnazar Peck: Biasakan menanggapi perasaan dan pikiran si penipu seperti yang Anda lakukan terhadap teman baik Anda. Jika mereka datang kepada Anda dan berkata, “Saya rasa saya tidak cukup pintar untuk melakukannya,” Anda tidak akan menjawab, “Ya, Anda benar. Anda harus berhenti.”

Anda dapat mendorong mereka dengan mengingatkan mereka tentang kekuatan mereka dan berapa lama mereka bertahan, membiarkan mereka tahu bahwa Anda percaya pada mereka, dan menghibur mereka dengan meyakinkan mereka bahwa banyak orang merasa seperti ini dari waktu ke waktu.

Belajar berbicara kepada diri sendiri dengan cara yang penuh kasih sayang (dan seringkali dengan cara yang lebih akurat, daripada sepenuhnya dibajak oleh pemikiran emosional) dapat menjadi latihan jangka panjang yang bagus untuk menjaga agar sindrom penipu tetap dalam ukuran yang tepat.

Buat daftar keterampilan, kekuatan, dan pencapaian Anda.

Saat Anda merasakan sindrom penipu, akan sangat membantu jika Anda melihat resume Anda. Jangan takut untuk membuat daftar pencapaian Anda dan ingatkan diri Anda bahwa Anda memenuhi syarat untuk posisi Anda.

Pencapaian Anda dapat mencakup hal-hal seperti mengatur klub buku kantor atau merekomendasikan peralihan perangkat lunak perusahaan. Prestasi ini membuat Anda menjadi pekerja yang berharga dan patut untuk dirayakan.

Dr Pauline Yeghnazar Peck: Saya menyarankan orang-orang untuk mencatat pencapaian, kekuatan, dan upaya mereka secara harfiah atau kiasan. Hal-hal ini mudah dilupakan ketika kita merasa seperti penipu.

Menikmati pengalaman positif ini dapat membantu kita mengelola emosi yang kuat dan sulit dengan lebih lembut.

Bagikan perasaan Anda dengan orang yang Anda cintai.

Jangan biarkan pikiran negatif membusuk di benak Anda. Temukan seseorang yang dapat berbicara tentang sindrom penipu di luar pekerjaan. Mengungkapkan pikiran Anda dengan lantang dapat membantu Anda menyadari bahwa itu tidak akurat dan membantu Anda melanjutkan.

Temukan seseorang yang telah berurusan dengan sindrom penipu untuk membantu Anda memahami bagaimana perasaan Anda tidak sendirian.

Tetapkan harapan yang masuk akal untuk diri sendiri di tempat kerja.

Anda dapat melakukan apa saja, tetapi Anda tidak dapat melakukan apa pun. Menetapkan standar yang tidak dapat dicapai dapat menyebabkan kekecewaan dan bahkan kebencian terhadap diri sendiri.

Pilih tujuan pribadi yang realistis. Jangan biarkan diri Anda merasa seperti penipu.

Buat jadwal untuk diri sendiri dan persembahkan waktu tertentu untuk proyek yang ingin Anda selesaikan. Pastikan untuk menambahkan waktu ekstra untuk istirahat dan mengisi. Apakah jadwal lengkap Anda terlihat seperti sesuatu yang dapat Anda lakukan sambil menjaga kesehatan mental Anda?

Menerapkan mindset berkembang.

Merangkul pola pikir pertumbuhan akan mendefinisikan kembali cara Anda melihat kekurangan Anda sendiri. Ingatkan diri Anda bahwa Anda masih belajar dan tidak apa-apa untuk membuat kesalahan. Berfokus pada perubahan self-talk Anda dapat berdampak besar pada cara Anda memandang kesuksesan Anda saat ini.

Coba swap sederhana ini:

mengganti…

memikirkan…

“Saya tidak bisa melakukannya.”

“Aku akan menemukan jalan.”

“Saya membuat kesalahan.”

“Aku belajar sesuatu.”

“Saya tidak punya ide.”

“Saya belum tahu.”


Tuliskan setidaknya satu kesuksesan yang Anda miliki di akhir setiap hari kerja.

Jika Anda berada di tahap awal karir Anda, atau kesuksesan masa lalu Anda tidak memotivasi Anda, cobalah untuk fokus pada kemenangan kecil setiap hari. Tuliskan setidaknya satu kesuksesan yang Anda miliki di akhir setiap hari kerja.

Simpan daftar Anda di suatu tempat yang dapat Anda akses saat Anda membutuhkan dorongan. Masukkan apa pun yang Anda banggakan ke dalam daftar Anda.

Jika Anda telah menyelenggarakan rapat yang sukses, tuliskan apa yang berhasil dan beberapa kiat berbicara di depan umum untuk masa depan Anda. Jangan lupa untuk menambahkan segala jenis pesan Slack yang Anda terima atau komentar positif tentang ulasan kinerja Anda.

Fokus pada apa yang bisa Anda berikan kepada orang lain.

Jika Anda melihat seseorang berjuang di tempat kerja, cobalah untuk membantu mereka. Membantu orang lain mungkin terasa berlawanan dengan intuisi saat Anda kewalahan, tetapi pendekatan ini dapat mengingatkan Anda bahwa orang lain juga sedang berjuang.

Membantu orang lain di saat mereka membutuhkan dapat membuat Anda merasa lebih berharga bagi tim. Gerakan ini dapat membangun budaya membantu di sekitar kantor yang dapat kembali kepada Anda.

Bicaralah dengan terapis.

Cara-cara untuk mengatasi sindrom penipu ini dapat membantu, tetapi terkadang Anda memerlukan saran dari seorang profesional berlisensi.

Terapi perilaku kognitif dapat membantu mengeksplorasi emosi negatif dan menciptakan cara individual untuk mengelolanya.

Penyedia perawatan primer Anda mungkin menghubungkan Anda dengan terapis. Jika Anda tidak dapat melakukannya, coba gunakan layanan online seperti Betterhelp atau Talkspace. Situs-situs ini menawarkan layanan janji temu cepat.

Lebih lanjut tentang Dr. Pauline Yeghnazar Peck, MA, MMFT, Ph.D.

Pauline Yegnazar Pike, MA, MMFT, Ph.D., adalah psikolog berlisensi di California dan New York dengan praktik pribadi di Santa Barbara, California. Dia bekerja dengan individu dan pasangan milenial dan Gen Z untuk menciptakan cinta, pekerjaan, dan kehidupan yang mereka inginkan. Dia berspesialisasi dalam kecemasan, transisi kehidupan, trauma, dan masalah multikultural.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read