Ngademin Pegiat Teknologi

Dari deep tech hingga ag tech, negara kecil ini sedang mengembangkan ekosistem startup yang berkembang

3 min read

dari deep tech hingga ag tech negara kecil ini sedang mengembangkan ekosistem startup yang berkembang
Jalan yang cerah di Latvia dengan bendera Latvia di gedung

Gambar: Bojan Stojkovski/ZDNet

Negara kecil Baltik di Latvia di Eropa timur laut tidak seterkenal tetangga digitalnya yang lebih maju, Estonia, tetapi memiliki ekosistem startup yang berkembang pesat.

Latvia, negara dengan populasi kurang dari 2 juta, adalah rumah bagi beberapa perusahaan teknologi yang sukses dan beberapa proyek kolaborasi dinamis antara perusahaan rintisan dan akademisi melalui kerja sama dengan universitas teknis negara tersebut.

Latvia juga memiliki sejarah dalam menciptakan dan menghasilkan inovasi terobosan – mulai dari “kamera mata-mata” Minox ultra-kompak yang digunakan oleh petugas intelijen selama Perang Dunia II dan Perang Dingin, hingga pesawat bermesin berat pertama di dunia, yang dibuat oleh pilot terkenal Igor Dasar Siko.

Pengusaha Alfiya Kayumova, 31, yang tumbuh di pedesaan Latvia, mulai terjun ke agritech, lebih dikenal di industri sebagai “agritech.”

Lihat: Pengembang dibakar.Inilah yang mereka lakukan untuk memperbaikinya

Setelah bertahun-tahun di perbankan bisnis dan investasi, Kayumova – sekarang CEO startup teknologi pemetaan GreenGrowth – tertarik pada prospek pemecahan masalah global yang mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia.

“Pertanian adalah salah satu industri dengan pertumbuhan paling dinamis,” kata Keyumova kepada ZDNet. “Ini berfokus pada tantangan global memberi makan populasi yang tumbuh dengan sumber daya yang terbatas dan langka.”

pertumbuhan hijau Mengembangkan teknologi pemetaan hasil real-time yang dirancang untuk membantu petani meningkatkan efisiensi.

Dalam beberapa tahun terakhir, masalah seperti degradasi tanah, erosi tanah dan perubahan iklim juga melanda Latvia dan bagian lain dari wilayah Baltik, di mana pertanian dan pertanian berada. kegiatan ekonomi utamanya.

“Kami menyediakan peta panas bagi petani untuk menganalisis ladang mereka dan menunjukkan bagaimana hasil sebenarnya didistribusikan di seluruh ladang itu,” jelas Kayumova.

pertumbuhan hijau.jpg

GreenGrowth mengembangkan teknologi pemetaan hasil real-time untuk petani.

Gambar: Bojan Stojkovski/ZDNet

“Ada banyak potensi di Baltik dan Latvia, karena ada banyak agribisnis kecil, menengah dan besar yang membutuhkan teknologi ini.”

Tenaga kerja multibahasa yang sangat termotivasi

Latvia memiliki tenaga kerja TI yang kompetitif, menurut pakar ekosistemApa yang membuat ekosistem startup negara ini bekerja.

Alina Silina dari Asosiasi Kewirausahaan Latvia mengaitkan ini dengan pekerja Latvia yang menggabungkan etos kerja yang solid, motivasi tinggi, dan keterbukaan terhadap tantangan baru, dan tenaga kerja Latvia “memiliki salah satu tingkat pendaftaran universitas tertinggi” di dunia. “

multibahasa adalah fitur pembeda lain dari pasar tenaga kerja lokal di negara-negara anggota UE – selain bahasa Latvia sebagai bahasa resmi, 87% orang Latvia di bawah usia 35 dapat berbicara bahasa Rusia, 61% dari mereka yang berada dalam kelompok usia yang sama dapat berbicara bahasa Inggris, Jerman dan bahasa Skandinavia juga umum.

Pemerintah Latvia saat ini sedang menerapkan sejumlah program komersialisasi sains yang bertujuan untuk mempercepat pengembangan perusahaan rintisan “deep tech”—organisasi yang dibentuk untuk mengatasi tantangan besar di bidang teknik atau sains—dan untuk mendorong kolaborasi di antara para ilmuwan.

LIHAT: Kehidupan startup itu sulit.Negara kecil ini membuktikan bahwa segala sesuatu mungkin terjadi

satuan adalah salah satu perusahaan rintisan teknologi dalam yang paling menjanjikan yang muncul di negara ini, mengembangkan teknik untuk mengompresi jaringan saraf besar sehingga dapat digunakan pada perangkat “tepi” seperti ponsel cerdas, Internet of Things, dan perangkat terhubung lainnya.

Seperti yang dijelaskan oleh CEO dan co-founder ENOT Sergey Alyamkin, teknologinya dirancang untuk membantu pengembang AI dengan sumber daya terbatas menghemat biaya komputasi dengan membuat jaringan saraf lebih kecil, lebih cepat, dan lebih hemat energi.

“Tujuan kami adalah untuk mengurangi kebutuhan daya komputasi jaringan saraf tanpa mengorbankan kinerja dan akurasi,” kata Alyamkin, yang memiliki lebih dari 10 tahun pengalaman sebagai ilmuwan data di perusahaan global dan startup Silicon Valley.

Menemukan bakat teknis di Latvia adalah salah satu tantangan terbesar bagi mereka yang tertarik dengan perkembangan industri TI negara itu.

ENOT saat ini memiliki tim yang terdiri dari tujuh pengembang — relatif besar untuk startup tahap awal, Alyamkin menunjukkan — meskipun perusahaan harus berinvestasi lebih banyak karena pengembang di Latvia sulit ditemukan untuk melatih pengembang yang mereka miliki.

Konon, Latvia memang memiliki tenaga kerja terampil yang jauh lebih murah daripada bagian lain di kawasan ini, seperti Estonia yang kaya akan startup.

LIHAT: Startup di negara kecil ini telah mengumpulkan $ 1 miliar tahun ini. Apa rahasia mereka?

obat adalah startup teknologi mendalam Latvia lainnya. Didirikan pada tahun 2019, perusahaan sedang mengembangkan alat pemantauan dan pengamatan data otomatis untuk memudahkan tim TI mengelola acara, peringatan, dan permintaan dalam jumlah besar.

CEO Acure Nikolay Ganyushkin mendapat ide itu ketika dia menjadi kepala operasi TI di sebuah perusahaan layanan online besar dengan lebih dari 20 juta pengguna dan 10.000 permintaan dukungan per hari.

“Kami ingin menyingkirkan shift malam insinyur dan menggantinya dengan robot,” kata Ganyushkin kepada ZDNet. “Begitulah cara produk dilahirkan.”

ramah startup

Sementara pasar tenaga kerja Latvia cukup kecil, yang membuat perekrutan teknologi sulit, Ganyushkin mengatakan negara itu menawarkan lingkungan yang ramah untuk perusahaan rintisan teknologi, yang keuntungan Baik perusahaan maupun karyawan. Ini termasuk undang-undang untuk memberi karyawan pemula pajak sosial tetap rendah dan tidak ada pajak pribadi.

Namun, menarik startup teknologi ke Latvia tetap menjadi tantangan. Meskipun negara ini mungkin tertinggal dari Estonia dalam kematangan ekosistem teknologi, negara ini berada di jalur yang tepat untuk mencapainya.dana modal ventura seperti: Usaha Nordik Baru Mencari untuk mendukung startup Latvia dan Baltik yang menjanjikan di berbagai vertikal, termasuk kecerdasan buatan, agtech, deeptech, dan fintech.

Dmitry Saikovsky, mitra umum dan salah satu pendiri New Nordic Ventures, mengatakan: “Secara keseluruhan, wilayah Baltik itu sendiri dinilai sangat baik oleh perusahaan modal ventura internasional, sebagian besar berkat tetangga kita Estonia.”

“Meskipun saat ini kami kekurangan pengalaman mereka, dalam hal ekosistem dan investasi, kami telah mencakup semua tingkat akses perusahaan ke modal, dari tahap awal, hingga akses ke dana modal ventura internasional.”

Saikovsky mengatakan bahwa dalam jangka panjang, semua upaya ini menjanjikan bagi negara dan ekosistem startupnya, serta untuk pengembangan industri TI.

“Kami tidak memiliki populasi yang besar, tetapi pasti ada banyak talenta TI di negara ini — dan ada banyak potensi.”

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

© 2020 Caraseru.com | All Right Reserved