Ngademin Pegiat Teknologi

Darknet ‘berebut’ untuk serangan Buffalo di tengah kekhawatiran serangan pasca-pandemi

3 min read

darknet berebut untuk serangan buffalo di tengah kekhawatiran serangan pasca pandemi

Darknet berebut untuk serangan Buffalo di tengah kekhawatiran serangan pasca pandemi

Di tengah ‘perebutan’ darknet atas penembakan massal Buffalo, ada kekhawatiran akan gelombang serangan sayap kanan pascapandemi.

Payton Gendron, 18, yang diduga menjadi radikal secara online selama penguncian Covid, kemudian merilis rincian rencananya menjelang serangan pada hari Sabtu.

Dia diduga membunuh 10 orang di sebuah supermarket di pusat komunitas yang didominasi kulit hitam di negara bagian New York dan merilis “manifesto” yang disiarkan langsung.

Moderator platform game Twitch memotong tautan langsung ke kekejaman hanya dalam dua menit, dan platform lain mengumumkan “protokol insiden konten” untuk menghapus konten mengerikan dengan cepat.

Payton Gendron hadir dalam persidangannya di Pengadilan Kota Buffalo pada 14 Mei 2022 (Mark Mulville/The Buffalo News/AP)

(Pers Asosiasi)

Tetapi di papan gambar web gelap dan ruang obrolan yang hanya dapat diakses melalui browser Tor, pengguna berebut untuk memilah-milah apa pun yang dapat mereka temukan, menurut para ahli Inggris.

Profesor Matthew Feldman, yang telah menyarankan pengadilan kriminal sayap kanan di Inggris, mengatakan kepada kantor berita PA: “Ini adalah hal yang sangat jelas: selama penguncian Covid orang menghabiskan lebih banyak waktu online dan kemudian lebih banyak orang menjadi radikal. kesimpulan alami.

“Lebih banyak orang, lebih banyak waktu online, lebih banyak radikalisasi. Lebih banyak kematian tak berdosa sebelum platform mulai berinvestasi dengan benar untuk mengatasi momok ini.”

Dr Bethan Johnson, seorang peneliti ekstremisme dari Cambridge, mengatakan: “Inilah yang saya khawatirkan akan terjadi ketika penguncian berakhir.

“Kami pikir orang-orang akan melakukan penguncian, masuk ke ruang obrolan dan saluran ini, menjadi agresif, dan ketika masyarakat terbuka, mereka akan melakukan itu.

“Kami semua khawatir itu akan terjadi, sekarang itu terjadi, dan sayangnya itu mungkin terjadi berulang kali.”

Mengenai penyerang Buffalo, Dr. Johnson mengatakan: “Dia mengatakan dia tidak memutuskan sampai Januari tahun ini bahwa dia benar-benar akan melakukan kekerasan. Jadi pada satu titik dia bisa menjadi radikal, tetapi tidak melakukan kekerasan, dan tidak ada yang campur tangan. “

Masjid Al Noor Masjid di Christchurch, Selandia Baru, 42 tewas dalam serangan teroris Maret 2019 (Pennsylvania)

(berkas PA)

Karina Weitzer adalah direktur Sulis Insights, sebuah startup teknologi yang berbasis di London yang membangun berbagai alat penelitian dan analisis digital, termasuk platform pencarian dan penemuan web gelap.

Penelitian Sulis telah mengungkapkan bagaimana pembunuh massal seperti pembunuh Christchurch Brenton Tarrant dan penyerang Norwegia Anders Breivik telah mengilhami “pengikut fanatik” di web gelap.

Weitzer mengatakan kepada PA: “Ada fenomena yang meluas di ruang yang lebih radikal ini bahwa para pelaku diperlakukan dengan hormat sebagai orang suci, pahlawan dan panutan, dan selama beberapa hari terakhir kita telah melihat Molekul horor Buffalo mulai melakukan ini.

“Seperti yang mereka katakan, mereka pada dasarnya membangun arsip dan menyimpan catatan untuk generasi mendatang.

“Setelah serangan itu, pengguna bergegas untuk menyimpan informasi yang relevan dari berbagai platform di saluran darknet.

“Mereka awalnya mengejar siaran langsung dan manifesto untuk memastikan itu telah diunduh dan disalin, tetapi telah memilah-milah informasi tentang para pelaku.

“Karena pengguna anonim, sulit untuk mengukur keterlibatan dan pengaruh, tetapi bagi kami itu mengkhawatirkan bahwa konten ini dikuratori dan disimpan di tempat-tempat yang sulit, jika bukan tidak mungkin, untuk meminta siapa pun menghapusnya. mereka dapat mengunjungi tanpa batas.”

Gambar dari manifesto online Anders Breivik, yang bertanggung jawab atas pemboman 2011 dan penembakan massal di Norwegia (Pennsylvania)

(Media PA)

Informasi yang dibagikan di papan pesan darknet mencakup serangkaian posting yang mengganggu oleh pengguna “To-Do” yang disalahkan pada penyerang sejak Maret tahun ini.

Di dalamnya, penulis menjelaskan menulis “manifesto,” menyiapkan senjata, dan menguji “kemampuan streaming langsung sebelum serangan.”

Profesor Feldman mengatakan sementara platform arus utama bergerak cepat untuk menghapus video dan manifesto, tampaknya ada kegagalan “berat” untuk mendeteksi posting “rencana serangan”.

“Dia jelas mengatakan ‘Saya merencanakan serangan ini’. Jelas bendera merah yang jelas ini perlu lebih sederhana,” katanya.

Dia mengatakan kepada PA bahwa tujuan utama serangan Buffalo Lone Wolf adalah untuk mempromosikan ideologi ekstremis yang terkandung dalam manifesto setebal 180 halaman.

Ini mengacu pada gambar neo-Nazi tentang matahari hitam di halaman depan dan “14 Kata” yang terkenal, sebuah moto supremasi kulit putih yang awalnya berasal dari Mein Kampf Hitler.

Dia menyarankan bahwa nomor 14, yang ditulis tangan pada senjata penyerang Tarrant dan Buffalo, mungkin juga sesuai dengan tanggal 14 Mei dari serangan yang terakhir.



Selama 38 bulan terakhir, semua kelompok ini telah menjadi sasaran teroris fasis yang terinspirasi oleh ajaran konspirasi genosida “Penggantian Besar”.

Profesor Matthew Feldman

Penulis manifesto mengidentifikasi sebagai “eko-fasis,” sosialis nasional, dan neo-Nazi, tetapi menyangkal menjadi bagian dari kelompok yang terorganisir.

Sebagai gantinya, ia mendokumentasikan pengalamannya diradikalisasi secara online selama “kebosanan ekstrem” dari wabah Covid pada Mei 2020.

Mengenai inspirasi, mainfesto berkata: “Streaming langsung Brenton memulai semua yang Anda lihat di sini.”

Profesor Feldman mengatakan dokumen tersebut merinci konsep sayap kanan “akselerasiisme” – praktik kekerasan untuk mempercepat runtuhnya demokrasi – dan teori “alternatif hebat” yang sangat rasis.

Salah satu “bahaya besar” dari teori tersebut, katanya, adalah bahwa hal itu dapat berlaku untuk semua komunitas non-kulit putih — Muslim, Hispanik, dan Buffalo Afrika-Amerika.

“Selama 38 bulan terakhir, semua kelompok ini telah menjadi sasaran teroris fasis yang terinspirasi oleh ajaran konspirasi ‘Alternatif Hebat’ untuk genosida,” katanya.

Dr Johnson mengatakan bahwa sementara Tarrant adalah “inspirasi utama”, jalan penyerang menuju radikalisasi tampaknya dimulai lebih awal secara online, dan juga menggunakan peristiwa yang dilaporkan oleh media arus utama untuk mengkonfirmasi keyakinannya.

Misalnya, manifesto dimulai dengan referensi ke tingkat kelahiran orang kulit putih, dan Dr. Johnson berkata: “Dia berbicara tentang sesuatu yang sering dibahas di seluruh teori ‘penggantian hebat’, tetapi sebelum kita berbicara tentang kelahiran dan pertumbuhan populasi. “

Dia menambahkan: “Sebuah kalimat dalam manifestonya berbicara tentang penggunaan senjata api dalam serangannya sebagai bagian dari percakapan kebijakan senjata.

“Dia sangat jelas bahwa dia ingin menargetkan sasaran empuk, orang Afrika-Amerika.

“Dia benar-benar berjalan ke supermarket yang digunakan seluruh keluarga dan melakukannya, jadi itu bahkan lebih menakutkan.”

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read