Ngademin Pegiat Teknologi

Demokrat mendesak Google untuk berhenti mengumpulkan data lokasi yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi wanita yang mencari aborsi

1 min read

Demokrat mendesak Google untuk berhenti mengumpulkan data lokasi yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi wanita yang mencari aborsi

Demokrat mendesak Google untuk berhenti mengumpulkan data lokasi yang dapat

Lebih dari 40 anggota parlemen AS mendesak Google untuk berhenti mengumpulkan dan menyimpan data lokasi yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi orang yang mencari aborsi.

“Kami prihatin bahwa di dunia di mana aborsi mungkin dilarang, praktik Google saat ini dalam mengumpulkan dan memelihara catatan besar-besaran data lokasi ponsel akan menjadikannya alat bagi ekstremis sayap kanan untuk menargetkan para pencari aborsi. Perawatan Reproduksi”, 42 Senator dan anggota Kongres yang demokratis dan independen dalam sebuah kata Surat untuk CEO Google Sundar Pichai.

Surat itu mengikuti draf pendapat Mahkamah Agung AS yang baru-baru ini bocor yang menyatakan bahwa Roe v Wade Sebuah keputusan yang melegalkan aborsi secara nasional hampir 50 tahun yang lalu dapat dibatalkan.

Demokrat telah mengecam keputusan Mahkamah Agung untuk membatalkan hak konstitusional untuk aborsi yang aman dan legal, hak fundamental yang telah dikenal orang Amerika selama setengah abad.

Jika keputusan yang dilaporkan Mahkamah Agung menjadi sah, anggota parlemen mengatakan konsekuensinya akan mengerikan, dengan banyak negara bersiap untuk menerapkan undang-undang pemicu yang akan segera mengkriminalisasi aborsi.

“Partai Republik di Kongres sudah mendiskusikan pengesahan undang-undang yang akan mengkriminalisasi aborsi di 50 negara bagian dan memberi pemerintah kendali atas tubuh perempuan,” kata surat itu.

Disebutkan bahwa Google menyimpan riwayat informasi lokasi untuk ratusan juta pengguna ponsel cerdas, yang juga “dibagikan secara teratur oleh perusahaan dengan lembaga pemerintah”.

“Sementara Google mengumpulkan dan menyimpan data lokasi pelanggan untuk berbagai tujuan bisnis, termasuk menargetkan iklan online, Google bukan satu-satunya entitas yang menggunakan data ini,” kata surat itu, menambahkan bahwa petugas penegak hukum “sering mendapatkan” perintah pengadilan untuk menegakkannya. Google menyerahkan informasi lokasi penggunanya.

Anggota parlemen berpendapat bahwa pilihan yang disengaja Google untuk “mengumpulkan dan menyimpan catatan setiap langkah pelanggan” menciptakan kesenjangan digital baru di mana privasi adalah kemewahan.

“Orang Amerika yang mampu membeli iPhone memiliki privasi yang lebih besar dari pengawasan pemerintah atas tindakan mereka daripada puluhan juta orang Amerika yang menggunakan perangkat Android,” kata mereka.

“Jika Mahkamah Agung sayap kanan dan anggota parlemen Partai Republik melarang aborsi, jaksa sayap kanan pasti akan mendapatkan surat perintah hukum untuk memburu, menuntut dan memenjarakan perempuan dengan akses ke perawatan kesehatan reproduksi kritis,” kata surat itu.

Anggota parlemen berpendapat bahwa satu-satunya cara Google dapat melindungi data lokasi pelanggannya dari “pengawasan pemerintah yang tidak tahu malu” adalah dengan “tidak menyimpannya di tempat pertama.”

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read