Ngademin Pegiat Teknologi

Elon Musk Bantah Pengambilalihan Twitter Terkait dengan Donald Trump

1 min read

Elon Musk Bantah Pengambilalihan Twitter Terkait dengan Donald Trump

Elon Musk telah membantah bahwa usahanya untuk mengakuisisi Twitter adalah hasil dari percakapan dengan Donald Trump.

Telah banyak berspekulasi bahwa larangan mantan presiden pada platform adalah bagian dari alasan Musk ingin mengambil kendali atas platform.

Mr Musk secara khusus menanggapi laporan New York Post yang mengatakan Mr Trump “diam-diam mendorong” dia untuk membeli perusahaan. Ini mengutip CEO Truth Social, jejaring sosial yang jauh lebih kecil yang sekarang diposting Trump setelah larangannya.

Dalam balasan Twitter, Musk tidak hanya menolak laporan itu, tetapi juga mengatakan dia belum berbicara dengan Trump tentang akuisisi tersebut.

Meskipun dia tidak secara eksplisit menyangkal bahwa mantan presiden dapat diizinkan kembali ke platform setelah diakuisisi, dia menarik perhatian pada fakta bahwa dia berjanji untuk terus memposting hanya di Truth Social.

“Ini salah,” tulis Musk. “Saya tidak memiliki komunikasi langsung atau tidak langsung dengan Trump, yang secara terbuka menyatakan bahwa dia hanya akan bekerja di Truth Social.”

Ini mungkin mengacu pada janji Mr. Trump dalam sebuah wawancara dengan Fox News untuk terus menggunakan aplikasi Truth Social miliknya dan tidak kembali ke Twitter.

“Kami menerima jutaan orang, dan kami melihat respons yang jauh lebih baik terhadap KEBENARAN daripada di Twitter,” kata Trump. “Twitter memiliki bot dan akun palsu, dan kami melakukan apa yang kami bisa.”

Dia menambahkan: “Intinya adalah, tidak, saya tidak akan kembali ke Twitter.”

Trump menyebut Musk sebagai “orang baik” dan mengatakan dia menyambut baik akuisisi tersebut, tetapi mengatakan dia tidak melihat platform tersebut sebagai pesaing bisnisnya sendiri.

Musk belum mengindikasikan bahwa akuisisinya terkait dengan Trump atau larangannya pada platform, yang terjadi setelah para pendukungnya menyerang Capitol pada Januari 2021.

Tetapi ketika para komentator mencoba mencari tahu apa yang dimaksudkan Musk dengan platform tersebut, banyak yang berspekulasi bahwa ia dapat menggunakan kontrol barunya atas Twitter untuk membalikkan larangan tersebut, yang dikatakan akan permanen pada saat itu.

Fokus Musk pada kebebasan berbicara telah mendorong teori ini, dan dia menyarankan akuisisi sebagian dengan menghapus beberapa batasan pada posting orang-orang tertentu di platform.

Beberapa dari mereka yang mendukung pengambilalihan Twitter oleh Musk diyakini dekat dengan Trump, termasuk salah satu pendiri Oracle, Larry Ellison, yang menyediakan pendanaan sebesar $1 miliar. Tetapi koalisi tersebut mencakup berbagai kelompok yang berbeda — banyak di antaranya mungkin memiliki pandangan berbeda tentang masa depan platform — termasuk Jack Dorsey, CEO Twitter ketika melarang Trump.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read