Ngademin Pegiat Teknologi

Elon Musk menyerang Netflix, mengatakan ‘wake up virus’ adalah penyebab jatuhnya pelanggan

2 min read

Elon Musk menyerang Netflix, mengatakan 'wake up virus' adalah penyebab jatuhnya pelanggan

Elon Musk menyerang Netflix mengatakan wake up virus adalah penyebab

Netflix memposting laporan pendapatan kuartal pertama yang suram, mengirim saham turun sebanyak 23% dan mengumumkan bahwa raksasa streaming kehilangan pelanggan untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade.

Itu adalah CEO Tesla Elon Musk yang dengan cepat menaburkan garam pada luka yang sangat segar ini, yang mengumumkan Selasa malam melalui media favoritnya bahwa alasan perusahaan streaming bermasalah dapat ditelusuri kembali ke konten mereka sendiri. , yang dia gambarkan dengan kejam. terlalu “bangun”.

“Virus yang membuat Netflix tidak bisa ditonton,” tweet orang terkaya di dunia di akun pribadinya sebagai tanggapan atas laporan yang merinci bagaimana perusahaan kehilangan 200.000 pelanggan pada kuartal pertama tahun 2022.

Menanggapi jawaban asli Musk, seorang pengguna setuju dengan taipan itu, dengan mengatakan: “Virus pikiran Woke adalah ancaman terbesar bagi peradaban,” yang ditanggapi oleh miliarder itu: “Ya.”

Komentator lain di bawah akun Twitter @nichegamer menanggapi tweet pendiri SpaceX dan setuju dengannya bahwa Netflix melompat pada apa yang disebut kereta “bangun sampah”, tetapi secara lebih luas, industri hiburan secara keseluruhan.

“Bukan hanya Netflix. Film, video game, TV pada umumnya dibanjiri tren tahun ini karena takut menyinggung geek berambut hijau di sebelah tombol larangan,” tulis pengguna tersebut, yang dijawab singkat oleh Musk: “Ya” , lalu menambahkan permintaan: “Bisakah mereka menyenangkan setidaknya *kebanyakan* tentang sci-fi/fantasi?”

Mr Musk, yang berada dalam pertikaian media digital terpisah dengan Twitter, yang menawarkan untuk membeli perusahaan seharga $ 43 miliar dan kemudian memaksa platform media sosial untuk mengambil “pil beracun” untuk melindungi diri dari pengambilalihan yang tidak bersahabat, mulai menerima komentar di Banyak dukungan mencoba mengadopsi strategi yang sama dengan Netflix.

“Apakah Anda akan membeli Netflix juga?” tulis satu pengguna, sementara yang lain tampaknya setuju dengan keluhan server teratas Mr. Musk, menulis: “Elon, tolong beli netflix berikutnya, omong kosong merusak ini. Acara TV dan film yang hebat.”

Netflix mengakui dalam pengajuan triwulanannya bahwa meningkatnya jumlah layanan streaming yang ditawarkan oleh perusahaan hiburan tradisional, perang di Ukraina, dan masalah berbagi kata sandi yang terus-menerus antara rumah tangga adalah di antara kerugian perusahaan pada kuartal terakhir dan pelanggan.

Raksasa streaming itu kehilangan 700.000 pelanggan setelah raksasa streaming itu menangguhkan layanannya di Rusia, kata para eksekutif dalam laporan triwulanan.

Di tengah kritiknya terhadap konten Netflix, Musk tampaknya mempertanyakan strategi raksasa streaming itu untuk menawarkan konten yang lebih beragam. Mencakup lebih banyak protagonis wanita, cerita dengan karakter utama LGBT+, serta pembuat dan sutradara program asli dari latar belakang yang lebih representatif.

Pada tahun 2021, perusahaan merilis Studi komprehensif pertama keragaman dan inklusi dalam film dan serialnya, dan menemukan bahwa sementara kesetaraan gender (lebih dari 50%) telah dicapai dengan memiliki perempuan dalam peran utama, masih ada pekerjaan yang harus dilakukan dalam representasi dan penggambaran LGBT+ karakter penyandang disabilitas, serta Latinx / Komunitas Hispanik.

Misalnya, dalam film Netflix, karakter penyandang disabilitas merupakan 11,9 persen dari pemeran, dibandingkan dengan 14 persen di film papan atas, dan untuk serial, persentase itu turun menjadi kurang dari 1 persen.

Namun, setelah laporan tersebut diterbitkan, co-CEO dan chief content officer Ted Sarandos tulis di postingan blog Perusahaan streaming telah menciptakan dana kreatif $100 juta untuk membantu mengimbangi ketidakseimbangan ini, dengan menulis: “Kami akan menginvestasikan $100 juta selama lima tahun ke depan di organisasi eksternal yang membantu komunitas yang kurang terwakili Memiliki rekam jejak yang terbukti sukses.”

Eksekutif perusahaan juga mengumumkan dalam laporan triwulanan mereka bahwa mereka berencana untuk mencoba memperkenalkan iklan di server.

CEO Reed Hastings mengatakan pada panggilan pendapatan bahwa Netflix sedang mencari opsi untuk menambahkan iklan “selama satu atau dua tahun ke depan,” yang dia juga mencatat akan memungkinkan “harga yang lebih rendah” untuk layanan tersebut.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read