Ngademin Pegiat Teknologi

Ilmuwan membuat komputer bertenaga ganggang yang tidak pernah kehabisan baterai

1 min read

ilmuwan membuat komputer bertenaga ganggang yang tidak pernah kehabisan baterai

Ilmuwan membuat komputer bertenaga ganggang yang tidak pernah kehabisan baterai

Para ilmuwan telah membangun komputer yang menggunakan ganggang dan tidak pernah kehabisan baterai.

Terobosan itu menggunakan sejenis ganggang biru-hijau yang disebut Synechocystis Ini telah menyalakan mikroprosesor terus menerus selama satu tahun, hanya menggunakan cahaya dan air sebagai bahan bakar.

Sistem ini seukuran baterai AA dan menggunakan fotosintesis untuk menghasilkan arus listrik kecil yang berinteraksi dengan elektroda aluminium dan mempertahankan mikroprosesor Arm Cortex M0+ yang berfungsi.

(Paul Bombelli)

“Internet of Things yang berkembang membutuhkan lebih banyak listrik, dan kami pikir ini harus datang dari sistem yang dapat menghasilkan energi, tidak hanya menyimpannya seperti baterai,” kata Profesor Christopher Howe dari Departemen Biokimia Cambridge.

“Perangkat fotosintesis kami tidak mengkonsumsi daya sebanyak baterai karena terus-menerus menggunakan cahaya sebagai sumber energi.”

Meskipun sistem komputer didasarkan pada fotosintesis, tidak selalu membutuhkan cahaya untuk bekerja dan dapat terus menghasilkan listrik bahkan dalam gelap. Para peneliti percaya ini karena ganggang memproses makanan bahkan dalam kondisi gelap dan karena itu terus menghasilkan listrik.

Prosesor Arm Cortex M0+ yang beroperasi di bawah kondisi semi-outdoor – cahaya alami dan fluktuasi suhu terkait – setelah enam bulan catu daya terus-menerus, hasilnya diserahkan untuk dipublikasikan dalam artikel jurnal yang sekarang diterbitkan di Majalah Ilmu Energi dan Lingkungan.

Sistem ini dapat digunakan untuk memberi daya pada perangkat IoT kecil — istilah umum untuk teknologi pintar yang mencakup meteran, lampu, speaker, dan gadget lain yang terhubung ke internet. Diperkirakan pada tahun 2035, akan ada 1 triliun perangkat semacam itu.

Para peneliti mengatakan itu mungkin paling berguna dalam situasi off-grid atau di daerah terpencil di mana sejumlah besar listrik sulit diperoleh. Selain itu, tidak praktis menggunakan baterai lithium-ion konvensional untuk produk ini karena membutuhkan tiga kali lipat lithium yang diproduksi dunia setiap tahunnya.

Dr Paolo Bombelli, dari Departemen Biokimia Universitas Cambridge, mengatakan: “Kami terkesan dengan seberapa baik sistem terus beroperasi dalam jangka waktu yang lama – kami pikir itu mungkin berhenti setelah beberapa minggu, tetapi terus beroperasi. .”

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read