Ngademin Pegiat Teknologi

Ilmuwan menanam tanaman di tanah bulan — dan menemukan berita buruk

2 min read

1652502734 55 Ilmuwan menanam tanaman di tanah bulan dan menemukan berita

Kabar baik bagi para pendukung kolonisasi ruang angkasa adalah bahwa para ilmuwan telah menunjukkan bahwa Anda dapat menanam tanaman di tanah bulan. Tetapi berita buruk bagi siapa pun yang membayangkan salad bar astronot bulan yang subur dan subur adalah bahwa tanaman yang tumbuh di regolith bulan tidak tumbuh dengan baik dan sering tertekan oleh pengalaman tersebut.

Dalam sebuah studi baru yang diterbitkan Kamis di jurnal Communications Biology, para peneliti di University of Florida telah menanam tanaman di regolith bulan pada misi Apollo NASA untuk pertama kalinya, dan telah menanam dan menaburkannya di darat. Tanaman dalam abu vulkanik dibandingkan.

Tanaman yang ditanam dalam sampel Apollo berkinerja buruk, menantang para pendukung “pemanfaatan sumber daya in situ”, penciptaan air, oksigen, bahan bakar, atau sumber daya in situ yang ditemukan oleh astronot dari benda-benda luar tata surya. Dalam hal ini adalah istilah untuk makanan. daripada berkemas dari rumah.

Para peneliti menaburkan Arabidopsis thaliana, spesies yang biasa ditemukan dalam sampel regolit bulan yang dibawa kembali ke Bumi oleh misi Apollo 11, 12 dan 17, atau di tanah yang dikendalikan abu vulkanik yang dirancang untuk simulasi.Regolit bulan tanaman berbunga kecil yang dikenal sebagai thale cress. Dibandingkan dengan tanaman yang tumbuh di abu vulkanik, tanaman yang diunggulkan dalam sampel bulan tumbuh lebih lambat, lebih kecil, dan menunjukkan lebih banyak tanda stres, seperti pigmentasi dan ekspresi gen terkait stres.

Sementara tanaman yang tumbuh di abu vulkanik berkembang kurang lebih seragam, tanaman yang tumbuh di sampel Apollo 11 berkinerja lebih buruk daripada di sampel Apollo 12 dan 17, menunjukkan perbedaan dalam sampel. Misalnya, sampel Apollo 11 memiliki paparan terlama terhadap radiasi matahari dan kosmik, dan para peneliti berspekulasi bahwa efek pemboman energi tinggi yang berkepanjangan dapat membuat regolith bulan sangat sensitif secara biologis.

Studi tersebut, upaya pertama untuk menumbuhkan tanaman di regolith bulan sebagai media pertumbuhan utama, sangat kontras dengan hasil eksperimen yang dilakukan pada tahun 1970-an.

Selama program Apollo, para peneliti menghancurkan regolith bulan, menutupi debu bulan dengan tanaman yang tumbuh di tanah terestrial, dan menemukan bahwa tanaman itu sebenarnya Berkembang dibandingkan dengan kelompok kontrolEksperimen telah difokuskan untuk memastikan bahwa sampel bulan yang dibawa kembali oleh astronot bebas dari patogen yang tidak diketahui atau racun yang bersembunyi di sampel bulan, para peneliti percaya nutrisi tambahan bertanggung jawab untuk pertumbuhan tanaman.

Benih yang dibawa ke bulan dan dikembalikan ke Bumi oleh astronot Apollo kemudian ditanam, dan banyak yang berhasil tumbuh menjadi dewasa “pohon bulan” tetapi eksperimen tersebut membahas kelayakan benih yang dibawa ke luar angkasa, bukan benih di tanah dari luar angkasa.

Baru-baru ini, pada tahun 2019, sebuah percobaan di pendarat bulan Chang’e-4 China berhasil tumbuh untuk pertama kalinya di bulan, tetapi dalam wadah tertutup menggunakan tanah Bumi.

Studi saat ini menyimpulkan bahwa menanam tanaman di bulan tidak semudah hanya mendirikan rumah kaca bertekanan dan menanam benih. Seperti eksperimen lain dalam pemanfaatan sumber daya in situ, diperlukan lebih banyak penelitian.

Badan antariksa seperti NASA dan Badan Antariksa Eropa saat ini sedang mengerjakan banyak teknologi berbeda untuk memanfaatkan sumber daya di luar angkasa sehingga astronot tidak perlu mengemas semua yang mereka butuhkan dari Bumi. Para ilmuwan di Badan Antariksa Eropa, misalnya, sedang mempelajari cara mengekstrak oksigen dari lelehan regolit bulan, sementara pengaturan eksperimental di atas penjelajah Perseverance NASA mengekstraksi oksigen dari atmosfer tipis planet merah.

NASA berencana untuk kembali ke bulan pada tahun 2025 sebagai bagian dari program Artemis badan antariksa, yang bertujuan untuk menggunakan bulan sebagai area latihan menjelang misi ke Mars pada awal 2040-an. Astronot yang menghabiskan waktu berminggu-minggu atau berbulan-bulan di bulan akan memiliki banyak kesempatan untuk bereksperimen dengan pemanfaatan sumber daya in situ, termasuk cara memodifikasi regolith bulan agar lebih ramah tanaman.

Menurut penulis penelitian ini, ini mungkin memerlukan eksperimen yang ekstensif.

“Karakterisasi dan optimasi lebih lanjut diperlukan sebelum regolith dapat dianggap sebagai sumber daya in situ konvensional, terutama di mana regolith sangat matang,” tulis mereka dalam makalah mereka.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read