Ngademin Pegiat Teknologi

iPod sudah mati: Bagaimana perangkat musik asli Apple mengubah dunia—dan mengapa harus meninggalkannya

2 min read

iPod sudah mati: Bagaimana perangkat musik asli Apple mengubah dunia—dan mengapa harus meninggalkannya

iPod sudah mati Bagaimana perangkat musik asli Apple mengubah dunia—dan

iPodnya mati. Apple telah mengumumkan bahwa iPod Touch – bagian terakhir yang bertahan dari lini produk – akan dihentikan.

Namun iPod juga tetap hidup, dan warisannya dapat dilihat pada produk Apple lainnya dan industri musik secara lebih umum.

Ketika iPod pertama dirilis pada Oktober 2001, Apple bernilai sekitar $6 miliar. Sekarang nilainya sekitar 450 kali lipat.

Selama periode yang sama, industri musik berubah tak terkira. iPod pertama terutama digunakan untuk mendengarkan musik yang disalin dari CD yang dibeli di toko batu bata dan mortir. Saat ini, kebanyakan orang bahkan hampir tidak membeli atau memiliki musik, tetapi streaming untuk sementara dari internet.

iPod telah menjadi pusat dari perubahan ini. Bahkan Touch adalah demonstrasi dari mereka: Ketika iPod pertama keluar pada tahun 2001, ia memiliki roda gulir dan layar hitam-putih dasar, tetapi iPod Touch pada tahun 2007 benar-benar hanya iPhone yang lebih tipis dan lebih murah.

Apple tidak mengatakan mengapa iPod Touch tidak lagi memiliki tempat di lini produknya. (Bahkan, itu bahkan tidak mengatakan akan berhenti menjualnya: pernyataannya yang berjudul “Music Forever” hanya mengatakan “iPod Touch akan tersedia selama persediaan masih ada,” membuat pembaca mencari tahu apa yang terjadi.)

Tapi itu membuatnya sangat jelas melalui sisa pengumuman mengapa ini terjadi. Ia ingin pelanggan beralih ke cara lain yang ditawarkannya untuk mendengarkan musik: iPhone, HomePods, Apple Watch.

Beberapa mungkin ingin Apple membunuh iPod untuk membuka ruang baru di lini produk Apple, yang seringkali lebih jarang dan rewel daripada penawaran perusahaan teknologi lain. iPod tidak memakan banyak ruang di Apple — ia bahkan tidak memiliki pintasan sendiri di bagian atas situs web Apple — tetapi ada desas-desus tentang produk lain yang dapat mencuri perhatian yang tersisa, seperti versi augmented reality Glasses .

Kacamata ini, seperti semua produk Apple dalam 20 tahun terakhir, akan berhutang banyak pada iPod. Tidak hanya membantu Apple tumbuh cukup besar untuk mendominasi industri teknologi, tetapi juga merupakan pertama kalinya membuat teknologi yang benar-benar dikenakan di tubuh, bergabung dengan Apple Watch, AirPods, dan produk lainnya.

Apple menyoroti warisan ini dalam pengumumannya, yang mencakup pernyataan dari kepala pemasaran Greg Joswiak di mana dia merefleksikan bagaimana iPod mengubah musik dan Apple. (Jika ada, pernyataannya sangat rendah hati—iPod mengubah lebih dari sekadar musik.)

“Hari ini, semangat iPod tetap hidup,” katanya. “Kami telah mengintegrasikan pengalaman musik yang luar biasa di semua hal, mulai dari iPhone hingga Apple Watch hingga HomePod mini, serta Mac, iPad, dan Apple TV. Apple Music menghadirkan kualitas suara terdepan di industri dengan dukungan untuk audio spasial – tidak ada yang lebih baik dari ini cara untuk menikmati, menemukan, dan merasakan musik.”

Faktanya, begitulah semangat iPod ditransfer ke produk Apple lainnya, yang pada akhirnya mengarah pada kehancurannya. Apple mengambil yang terbaik dari iPod dan memindahkannya ke produk baru lainnya—dan dengan demikian memulai perjalanan yang mengarah pada pengumuman penyelesaian iPod.

Pada tahun 2007, Steve Jobs naik panggung di Macworld untuk mengatakan bahwa Apple akan memperkenalkan tiga alat baru: iPod, telepon seluler, dan perangkat Internet — mengulangi ketiga kategori tersebut hingga menjadi jelas bahwa mereka akan disatukan dalam iPhone.

Awalnya, bahkan setelah iPhone dirilis, penjualan terus meningkat: Pada 2008 dan 2009, Apple menjual lebih banyak iPod dari sebelumnya, berkat iPod Touch dan model Classic dan Nano baru. Tetapi pada tahun 2010, ketika iPhone terus booming dan penjualan iPod turun, Apple dengan mudah mengakui bahwa mereka siap untuk resesi karena mereka dikanibal oleh telepon.

Itu berarti iPod tidak pernah benar-benar terancam oleh pemutar musik lain, dan sebenarnya Apple yang bertanggung jawab untuk membunuh produk yang bisa dibilang menyelamatkannya. Pada akhirnya, itu adalah kategori baru, bukan pesaing baru, yang menandai berakhirnya pemutar MP3. Creative Zen, Microsoft Zune, dll. mencoba masuk ke pasar, tetapi tidak pernah berhasil.

Namun, pada tahun-tahun berikutnya, iPod terus mempertahankan pengikut yang setia, bahkan seperti yang dikatakan Apple bahwa ia melihat masa depan sebagai media streaming daripada pelestarian musik. Bahkan saat ini, ribuan iPod paling terkenal—Klasik—dijual di eBay, mungkin bagi pecinta musik yang lebih suka menyimpan perpustakaan musik mereka secara lokal daripada mengandalkan internet dan layanan streaming.

Touch memiliki manfaat lain, karena ini adalah cara termurah untuk masuk ke ekosistem iOS, jadi tidak seperti iPod Classic tetapi iPhone yang lebih murah. Misalnya, Apple mengiklankannya sebagai cara bagi anak-anak untuk bermain game dari App Store, dan ini berguna dalam situasi profesional di mana orang tidak memerlukan daya ekstra atau koneksi iPhone yang berfungsi penuh.

Tidak semua penggemar iPod Touch adalah pecinta musik nostalgia atau orang yang mencari entri yang lebih murah ke dalam ekosistem Apple—itu memiliki kegunaan lain. Misalnya, Park Higgins, direktur advokasi Freedom of the Press Foundation, mencatat bahwa dia dan orang lain telah merekomendasikan perangkat tersebut kepada orang-orang yang mungkin berisiko terkena serangan siber karena dapat digunakan untuk mengakses layanan pesan tanpa bahaya serangan siber. Memiliki kartu SIM yang dapat diretas.

Ini adalah salah satu dari banyak konsekuensi yang tidak diinginkan dari perangkat yang telah membantu mengubah Apple dan industri musik yang bahkan tidak dapat diperkirakan oleh pembuatnya. Pada akhirnya, perubahan yang dibawa oleh iPod—musik di mana-mana, melalui Internet, di saku Anda—yang membunuhnya.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read