Ngademin Pegiat Teknologi

Keterampilan dan keamanan terus memengaruhi janji platform cloud-native

2 min read

Keterampilan dan keamanan terus memengaruhi janji platform cloud-native

ini KubeCon dan CloudNativeCon Peristiwa baru saja selesai di Eropa, dan satu hal menjadi jelas: Peluang melampaui kemampuan organisasi untuk mengeksploitasi potensi keuntungan mereka.Keith Townsend menghadiri konferensi di a menciak “Bakat dan pendidikan adalah tantangan terbesar. Saya belum menemukan cara yang tepat untuk memigrasi ribuan aplikasi tanpa banyak sumber daya. Ini lebih banyak pekerjaan daripada orang dan uang.”

img-9847.jpg

Foto: Joe McKendrick

Betulkah. Teknologi informasi menjadi lebih kompleks setiap hari, dan tidak ada kekurangan tuntutan untuk kemampuan pemantauan dan otomatisasi untuk membangun dan mengelola sistem. Platform cloud-native dipandang sebagai solusi yang tidak hanya meningkatkan pemeliharaan, pemantauan, dan otomatisasi, tetapi juga memungkinkan modernisasi infrastruktur dan time-to-market yang lebih cepat. Pada saat yang sama, keterampilan dan keamanan sistem cloud-native tetap menjadi masalah yang paling penting.

pandangan ini dalam jajak pendapat Dari lebih dari 1.300 responden di seluruh dunia modelpenerbit dari UbuntuSurvei menemukan bahwa 83% orang menggunakan hybrid atau multi-cloud, tetapi hampir 50% mengatakan kurangnya keterampilan internal dan bakat yang terbatas menghalangi cara untuk pindah ke atau menggunakan Kubernetes dan container.

Manfaat teknologi cloud-native yang disebutkan termasuk elastisitas dan kelincahan, pengoptimalan sumber daya, dan biaya layanan yang lebih rendah.

Mengapa memilih cloud native?

  • Peningkatan pemeliharaan, pemantauan, dan otomatisasi (64%)
  • Modernisasi infrastruktur (44%)
  • Waktu lebih cepat ke pasar (26%)
  • TCO infrastruktur lebih rendah (18%)

Manfaat Terbesar Teknologi Cloud-Native untuk Bisnis

  • Ketahanan dan Kelincahan (50%)
  • Optimalisasi sumber daya (27%)
  • Mengurangi biaya layanan (21%)
  • Waktu lebih cepat ke pasar (21%)
  • Portabilitas cloud (19%)
  • Produktivitas Pengembang (19%)

Survei mengeksplorasi dengan tepat di mana aplikasi berjalan. Setidaknya 14% responden mengatakan mereka menjalankan semuanya di Kubernetes, lebih dari 20% mengatakan pada bare metal dan mesin virtual, dan lebih dari 29% mengatakan kombinasi bare metal, VM dan Kubernetes. “Distribusi ini menunjukkan bagaimana fleksibilitas Kubernetes memungkinkan organisasi untuk menjalankan jenis beban kerja yang sama di mana saja,” kata penulis laporan tersebut.

Keamanan tetap menjadi masalah bagi pengguna cloud dan Kubernetes, dengan 38% responden mengatakan keamanan adalah pertimbangan paling penting saat mengoperasikan Kubernetes, membuat image container, atau menentukan kebijakan edge. Yang mengejutkan, hanya 14 persen yang mengatakan bahwa mereka telah “menguasai” keamanan di dunia cloud-native.

Tantangan terbesar yang dihadapi Kubernetes dan penyebaran container

  • Kurangnya keterampilan internal/tenaga kerja yang terbatas (48%)
  • Struktur TI Perusahaan (38%)
  • Tidak kompatibel dengan sistem lama (32%)
  • Pengguna pelatihan kesulitan (29%)
  • Masalah keamanan dan kepatuhan tidak ditangani secara memadai (25%)
  • Mengintegrasikan aplikasi cloud-native bersama-sama (22%)
  • Dukungan yang tidak memadai atau terbatas dari penyedia platform atau mitra (17%)
  • Persyaratan jaringan tidak ditangani secara memadai (\17%)
  • Pembengkakan biaya (16%)
  • Persyaratan penyimpanan/data tidak ditangani secara memadai (16%)
  • Persyaratan pengamatan/pemantauan yang tidak tertangani (15%)

Di antara kasus penggunaan yang dikutip untuk lingkungan cloud-native, merancang ulang solusi eksklusif ke dalam layanan mikro adalah aktivitas yang paling penting. Namun, salah satu kontributor laporan menyatakan kehati-hatian tentang penggunaan layanan mikro. “Jika Anda melihat layanan mikro sebagai obat mujarab, Anda akan kecewa,” kata Tim Hawking, Insinyur Perangkat Lunak Utama di Google Cloud Platform dan kontributor laporan. “Ini adalah cara mengatur tim. Layanan mikro menyediakan cara yang hebat. Tetapi jika Anda berpikir itu akan mengambil aplikasi yang buruk dan membuatnya lebih baik, Anda akan kecewa. Atau jika Anda Aplikasi tidak dapat diandalkan, atau mengikuti membangun bola tanah yang besar, maka Anda akan mendapat masalah juga.”

Kasus penggunaan cloud-native teratas

  • Merancang ulang solusi eksklusif ke dalam layanan mikro (19%)
  • Menyebarkan dan menguji aplikasi dalam pipeline CI/CD (15%)
  • Pergeseran ke solusi open source (13%)
  • Kelola atau aktifkan penyiapan cloud hybrid (11%)
  • Menerapkan atau mengelola Kubernetes sebagai layanan (10%)
  • Mengatur beban kerja di seluruh lingkungan multicloud (10%)

Bahkan dengan terus meningkatnya komputasi awan, masih ada dorongan dan tarikan antara pendekatan di tempat dan di luar lokasi. “Ketika orang menyebut kurangnya keterampilan sebagai hambatan, sebenarnya mereka biasanya sudah berada di lingkungan di mana mereka siap untuk melakukan hal berikutnya tetapi tidak memiliki infrastruktur atau dukungan organisasi untuk melakukannya,” kata Kemsp, seorang arsitek perusahaan senior di Cloud Native Computing Foundation dan Edward Jones. “Ini juga merupakan masalah beli-versus-bangun: ketika membeli solusi dan layanan terkait, organisasi dapat memperoleh manfaat dari memanfaatkan sumber daya dan keahlian eksternal tanpa membangun kemampuan secara internal. Saat membangun secara internal, organisasi dapat memperoleh manfaat dari penerapan disiplin teknik mereka, Itu bisa menjadi pembeda yang berguna.”

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read