Ngademin Pegiat Teknologi

‘Konten memberi makan membuat saya pusing’: Bagaimana TikTok memicu gangguan makan pada anak muda

4 min read

'Konten memberi makan membuat saya pusing': Bagaimana TikTok memicu gangguan makan pada anak muda

Konten memberi makan membuat saya pusing Bagaimana TikTok memicu gangguan

Keduave Sankar berusia 18 tahun ketika video yang merinci cara menurunkan berat badan mulai muncul di umpan TikTok-nya. Tanpa diduga, dia diberi tahu resep terbaik untuk menurunkan berat badan dan mempertahankannya.

Ini dimulai sebagai unduhan sederhana untuk bersenang-senang, tetapi TikTok dengan cepat memupuk hubungan yang tidak sehat dan obsesif dengan makanan yang menghancurkan hidupnya selama hampir dua tahun.

“TikToks yang saya lihat adalah resep gangguan makan, cara menurunkan berat badan dengan cepat,” kata Eve. “Jujur, itu benar-benar membuatku sakit kepala untuk terus diberi makan makanan ini. Itulah yang aku lihat hari demi hari.”

Semuanya dimulai ketika dia mulai mengikuti label seperti “mode menengah” dan influencer dengan tubuh yang mirip dengannya. Dia memperhatikan bahwa dia akan semakin mendapatkan konten berbahaya di halamannya.

Eve bahkan dapat mengingat saat menonton video di mana seseorang akan memotret orang-orang berukuran sedang dan sehat dan mengkritik mereka karena terlalu besar.

TikTok juga menampilkan video “meanspo” (arti inspirasi) miliknya. Ini melibatkan orang-orang yang membuat komentar kritis dan menghina tentang orang-orang yang tidak dianggap cukup “kurus” oleh masyarakat, dengan tujuan “mendorong” mereka untuk membatasi diet mereka, berhenti makan sama sekali, atau menghilangkan makanan dari tubuh mereka karena sakit, juga dikenal sebagai “membersihkan.”

Eve mengatakan dia terpapar konten berbahaya di TikTok ‘hari demi hari’

(Malam Sankar)

Setelah kehilangan kendali atas apa yang dia lihat di makanannya, Eve menemukan sesuatu yang bisa dia kendalikan: dietnya. Dia memeriksa kalori dari semua yang dia konsumsi, bahkan pil, dan menimbang semua makanannya. Dia juga menyimpan spreadsheet dari semua yang dia makan.

“Saya telah menghitung kalori begitu banyak sehingga mempengaruhi hidup saya karena saya tidak bisa makan tanpa menghitung jumlah kalori di kepala saya,” kata Eve.

“Itu bahkan tidak benar-benar berhasil karena jika Anda melakukan itu dan Anda memiliki batasan, Anda hanya akan makan berlebihan nanti, jadi itu menyakitkan saya.”

Setelah menghapus aplikasi tahun lalu, Eve merasa lebih bahagia dan lebih percaya diri. “Hidup saya tidak terlalu membatasi karena kurang tentang makanan,” katanya. “Tidak apa-apa untuk pergi makan malam dengan teman-teman saya, saya suka melakukannya. Itu adalah sesuatu yang sangat saya rindukan, tetapi saya bahkan tidak menyadari bahwa saya melewatkannya karena saya begitu sibuk menghitung kalori tanpa henti.”

Kisahnya adalah salah satu yang dibagikan oleh banyak orang lain di Inggris. Badan amal gangguan makan Beat memperkirakan sekitar 1,25 juta orang di Inggris menderita gangguan makan. Laki-laki membuat sekitar 25 persen dari jumlah itu.

Peran yang dimainkan media sosial dalam memicu dan mempertahankan pola makan—meskipun para ilmuwan belum benar-benar memahaminya—secara perlahan tapi pasti mulai terwujud.

Sebuah studi baru-baru ini terhadap hampir 1.000 penggunaan media sosial remaja menemukan bahwa hampir 52 persen anak perempuan dan 45 persen anak laki-laki memiliki gangguan makan.

Studi ini juga menemukan hubungan antara gangguan makan dan jumlah akun media sosial yang dimiliki remaja. Mereka lebih cenderung mendapat skor tinggi pada perilaku dan pemikiran terkait gangguan makan jika mereka memiliki beberapa aplikasi media sosial yang berbeda.

TikTok memiliki audiens muda, dengan 60% penggunanya berusia antara 16 dan 24 tahun. Ini memiliki 1 miliar pengguna di 150 negara, dan pertumbuhannya selama beberapa tahun terakhir berarti telah melampaui Snapchat dan Twitter dalam jumlah pengguna, dan dengan cepat mengejar Instagram.



Saya tidak bisa makan tanpa menghitung jumlah kalori di kepala saya

Hawa Sankar

Lebih banyak pengguna berarti lebih banyak tanggung jawab. TikTok mengumumkan awal tahun ini bahwa mereka akan mengubah algoritmenya untuk mencoba menghentikan pengguna menonton video yang sama berulang kali, terutama yang dapat menyusahkan dan memicu.

Dr Rachel Evans, seorang psikolog sewaan yang mengkhususkan diri dalam gangguan makan, mengatakan “hampir semua” kliennya telah dipengaruhi secara negatif oleh media sosial, berkontribusi pada kondisi mereka atau menghambat pemulihan mereka.

Dia memiliki klien berusia 15 tahun yang mengakui bahwa gambar online tidak selalu nyata, tetapi masih ingin terlihat persis seperti apa yang dia lihat di layar.

Mengobati pasien jenis ini adalah masalah lain sama sekali. Siapa pun yang mengira mereka mungkin memiliki kelainan makan harus menemui dokter umum yang akan merujuk mereka ke spesialis, kata NHS.

Namun, survei yang dilakukan oleh Beat tahun lalu menemukan bahwa 69% orang dengan gangguan makan merasa dokter mereka tidak tahu bagaimana membantu mereka.

Konsekuensi dari perawatan dan dukungan yang tidak memadai dapat menjadi bencana besar. Faktanya, angka NHS untuk Inggris menunjukkan bahwa antara April 2021 dan Oktober 2021, 2.682 orang di bawah usia 17 tahun dirawat di rumah sakit dengan gangguan makan. Ini menandai peningkatan 34% dibandingkan periode yang sama pada tahun 2020.

Putri Sarah sendiri yang berusia 16 tahun, yang tidak disebutkan namanya, adalah salah satu dari banyak remaja di Inggris yang dirawat di rumah sakit karena makan makanan yang salah. Dia tinggal di TikTok sampai kondisinya memburuk, tetapi sekarang dirawat di rumah sakit jiwa setelah konten berbahaya masuk ke feed-nya. Sampai hari ini, dia masih kecanduan platform.

TikTok memiliki pemirsa muda, dengan 60% pengguna berusia antara 16 dan 24 tahun

(Afghanistan/AFP via Getty Images)

“Itu membuat kesehatan mental putri kami semakin buruk,” kata Sarah. “Dia mengaku tidak bisa mengontrol dirinya untuk menonton. Dia menyukai TikTok dan algoritme mengirimnya lebih banyak. Dia tidak ingin menyukai atau mengikuti orang, tapi dia tertarik dan suara di kepalanya begitu kuat.”

Putri Sarah telah berteman dengan orang lain melalui TikTok, dua di antaranya sekarang berada di bangsal mental yang sama dengannya.

Aktivis dan pakar menyerukan TikTok untuk berbuat lebih banyak untuk mengatasi krisis kesehatan mental yang berkembang. Dr Ysabel Gerrard, dosen media digital dan masyarakat di University of Sheffield, percaya bahwa algoritma sering salah dituduh dan lebih banyak perhatian harus diberikan pada platform itu sendiri untuk menghapus konten berbahaya.

“Algoritme hanya berbahaya seperti yang Anda ajarkan,” kata Dr. Gerald. “Jika kita berbicara tentang algoritme yang mempromosikan hal-hal seperti gangguan makan, maka konten itu seharusnya tidak ada di tempat pertama. Jika Anda hapus konten yang melanggar aturan, dijatuhkan, maka tidak boleh merekomendasikan konten yang berbahaya bagi Anda.”

TikTok mengatakan sedang bekerja untuk menghapus konten yang “mempromosikan atau mengagungkan gangguan makan dan praktik penurunan berat badan berbahaya lainnya,” menambahkan: “Tujuan kami adalah untuk menunjukkan empati bagi mereka yang terkena dampak dan mencari dukungan dan dukungan ketika berhadapan dengan konten gangguan makan. Komunitas.

“Kami bekerja dengan organisasi seperti Beat untuk membantu kami terus meningkatkan kebijakan dan memperkuat penegakan.”

Tom Rebair, seorang juru kampanye kesehatan mental pemenang penghargaan yang didiagnosis menderita anoreksia pada usia 17 tahun dan dalam pemulihan, percaya bahwa pemerintah harus campur tangan untuk membantu melindungi orang dari efek berbahaya dari media sosial.

Rancangan undang-undang keamanan online yang dirilis oleh para menteri bulan ini menetapkan aturan baru yang mewajibkan perusahaan media sosial untuk melindungi kaum muda dari konten legal tetapi berbahaya yang melibatkan melukai diri sendiri dan gangguan makan.

“Saya pikir pemerintah perlu mengejar ketinggalan dengan teknologi,” kata Rebair. “Saya pikir teknologi 20 tahun di depan pemerintah dalam hal undang-undang, apa yang harus terjadi dan apa yang harus diubah. Saya pikir sistem pemerintahan benar-benar perlu diubah.”

Penulis dan aktivis kesehatan mental Hope Virgo menggemakan sentimen ini, dengan alasan bahwa “kita membutuhkan undang-undang yang tepat untuk melindungi mereka yang menggunakan media sosial.”

“Pemerintah dan TikTok memiliki banyak masalah yang harus ditangani terkait gangguan makan dan cara mengatasinya di media sosial,” tambahnya.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read