Ngademin Pegiat Teknologi

Kriptografi saat ini aman, tetapi ada kebutuhan mendesak untuk membangun keterampilan kuantum

2 min read

kriptografi saat ini aman tetapi ada kebutuhan mendesak untuk membangun keterampilan kuantum

Masih terlalu dini untuk membunyikan lonceng kematian untuk enkripsi kunci saat ini, tetapi ada kebutuhan mendesak untuk membangun keahlian untuk komputasi kuantum. Ini akan memastikan negara memiliki pengetahuan yang tepat untuk melawan potensi ancaman ketika teknologi menjadi layak dalam waktu dekat.

Masa depan ini kemungkinan akan terungkap selama lima tahun ke depan karena pelaku pasar membuat langkah signifikan di lapangan. Misalnya, IBM mengatakan pihaknya berencana untuk memproduksi komputer kuantum yang mampu mengatur waktu setidaknya 4.000 qubit pada tahun 2025. IBM mengatakan ini akan membawa teknologi melampaui tahap eksperimental, dengan organisasi yang dapat menggunakan komputer kuantum dalam jangka waktu 2023 hingga 2025.

Kemajuan tersebut menggarisbawahi kebutuhan untuk memastikan keahlian siap untuk dikembangkan dan mendukung penyebaran komputasi kuantum di masa depan, kata John Roese, chief technology officer di Dell Technologies.

Memperhatikan bahwa dunia teknologi tidak siap untuk munculnya komputasi awan, dia mengatakan ada profesional yang mahir dalam bahasa pemrograman tradisional seperti C++, tetapi tidak memiliki keterampilan yang relevan untuk memanfaatkan arsitektur cloud-native.

Dalam sebuah wawancara dengan ZDNet, Reese mengatakan bahwa perusahaan dan universitas menyadari hal ini dan berusaha mengejar ketinggalan.

Sementara industri berhasil melewatinya, dia mendesak perlunya belajar dari kesalahan ini dan bersiap untuk shift berikutnya. Ini akan memastikan pemerintah dan organisasi siap ketika komputer kuantum memasuki pasar.

Karena perbedaan bahasa pemrograman dan logika build, dunia teknologi membutuhkan keterampilan yang berbeda, katanya. Kerangka kerja perangkat lunak dan rantai alat juga baru, sehingga para teknolog, termasuk ilmuwan data, harus beradaptasi dan membangun keterampilan komputasi kuantum baru.

Setidaknya upaya di sini tampaknya sedang berlangsung. Dell memperkirakan bahwa pemerintah di seluruh dunia telah menginvestasikan lebih dari $24 miliar dalam penelitian dan pengembangan untuk membangun kemampuan seputar teknologi kuantum.

Itu penting, kata Roese, mengingat industri saat ini pendapatannya hanya $900 juta. Dia menambahkan, negara-negara Asia seperti China, Singapura, dan India telah memulai upaya untuk membangun kemampuan komputasi kuantum.

Di Singapura, rencana tersebut mencakup fokus pada keamanan dan membangun jaringan yang aman kuantum.Pemerintah bulan lalu mengumumkan S$23,5 juta (17,09 juta) untuk mendukung tiga platform nasional Program Rekayasa Kuantum (QEP), hingga 3,5 tahun.

Ini bertujuan untuk meningkatkan kemampuan negara dalam komputasi kuantum dan memastikan enkripsi tetap kuat dan tahan terhadap serangan “brute force”.

QEP juga mencakup jaringan aman kuantum, yang disebut-sebut menunjukkan “konektivitas tangkas secara kriptografis” dan mendukung uji coba oleh organisasi publik dan swasta. Proyek, yang memulai debutnya pada bulan Februari untuk meningkatkan keamanan siber dari infrastruktur penting, menarik 15 mitra saat peluncuran, termasuk Pusat Data Global ST Telemedia, Badan Keamanan Siber, dan Layanan Web Amazon.

Heng Swee Keat, Deputi Perdana Menteri Singapura dan Menteri Koordinator Kebijakan Ekonomi, mengatakan teknologi kuantum dapat terbukti menjadi “pengubah permainan” karena ia berjuang untuk tetap berada di depan aktor jahat di lingkungan dunia maya yang berkembang pesat.

“Enkripsi yang kuat adalah kunci keamanan jaringan digital. Standar enkripsi saat ini, AES 256, selalu berhasil karena hanya ada sedikit daya komputasi untuk enkripsi brute force. Tapi itu mungkin berubah dengan komputasi kuantum.”

Karena komputer kuantum terus mencapai kecepatan komputasi yang lebih tinggi jutaan kali lebih cepat daripada superkomputer, dia mengatakan sangat penting bagi Singapura untuk berinvestasi dalam rekayasa dan penelitian kuantum untuk tetap berada di depan potensi ancaman.

Roese mencatat bahwa sementara kriptografi kunci publik tetap kuat hari ini, ancaman yang diusulkan untuk kemajuan kuantum adalah “cukup nyata” dan dapat menimbulkan risiko tertentu di masa depan.

Informasi medis pribadi dan data perbankan tertentu, terutama catatan permanen, yang akan tetap relevan setelah 10 tahun, harus diamankan dari ancaman di masa mendatang.

“Jadi risikonya bukan informasi itu dipublikasikan sekarang, tetapi apakah itu mungkin rentan 10 tahun dari sekarang,” katanya, seraya menambahkan bahwa pemerintah juga ingin memastikan bahwa komunikasi antara negara-bangsa tetap aman beberapa dekade dari sekarang karena kebocoran A dapat menyebabkan situasi geopolitik yang rumit.

Dia menunjukkan perlunya alat untuk mendukung “kelincahan” kriptografi, yang akan memungkinkan organisasi untuk memutuskan jenis data apa yang harus dimasukkan dalam enkripsi pasca-kuantum.

Ketika ditanya tentang posisi Dell di ruang kuantum, Roese mengatakan bahwa penyedia teknologi tidak berniat untuk memproduksi komputer kuantum. Sebaliknya, ini bertujuan untuk menyediakan alat dan fungsionalitas untuk menyatukan apa yang dibutuhkan untuk membuat sistem seperti itu layak.

Menggambarkan keadaan akhir komputer kuantum sebagai “sandwich kuantum,” katanya Dell bekerja dengan pemain kuantum utama, termasuk IBM, untuk menentukan cara terbaik untuk membangun dan membawa arsitektur komputer tradisional seperti server, sehingga arsitektur ini Dapat berjalan di inti dengan efisiensi kuantum.

Bagian dari apa yang dilakukan Dell di sini termasuk platform simulasi hibrida yang memungkinkan pengembang menjalankan aplikasi kuantum pada infrastruktur komputasi klasik.

“Ada sangat sedikit komputer kuantum yang dibangun hari ini. Memasukkannya ke dalam produksi tidak hanya melibatkan komponen kuantum, tetapi juga bagian sekitarnya, dan kemudian Anda perlu mengoperasionalkannya,” kata Roese.

Dell ingin mendorong ini ke depan dengan “mengindustrialisasi” inovasi dan membuatnya tersedia, katanya, seraya menambahkan bahwa Dell ingin melakukan ini dengan platform simulasi kuantum dan sistem arsitektur kuantum hibrida.

Laporan terkait

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read