Ngademin Pegiat Teknologi

Mencoba alat latihan wawancara kerja baru Google dan ingin menangis

3 min read

mencoba alat latihan wawancara kerja baru google dan ingin menangis
Dua pengusaha dewasa memberi selamat kepada seorang profesional muda.

Saya datang dengan pengacara saya, untuk berjaga-jaga.

Gambar Mosa/Visi Digital/Gambar Getty

Saya akui saya tidak berlatih.

Terakhir kali saya wawancara kerja pasti saat saya masih sadar di Amerika.

Namun, saya tidak pernah benar-benar siap untuk pertanyaan spesifik yang diajukan. Saya hanya khawatir bahwa pertanyaan pertama adalah: “Ceritakan sesuatu tentang diri Anda.”

Karena itu memberi tahu saya bahwa pewawancara mungkin tidak membaca resume saya, atau, jika mereka melakukannya, tidak mengingat apa pun tentangnya. dan tidak peduli.

Peregangan Google

Jadi ketika saya melihat bahwa Google merilis alat online baru untuk membantu Anda berlatih wawancara kerja, pikiran saya penuh dengan rasa ingin tahu dan jiwa saya siap untuk berduka.

milik Google pemanasan wawancara Janji itu akan membantu Anda melatih pertanyaan kunci, mendapatkan wawasan tentang jawaban Anda, dan membuat wawancara lebih nyaman.

Tentu saja, itu semua dilakukan dengan AI yang luar biasa yang hanya ingin menatap mata Anda dengan saksama. Itu karena alat ini tidak menyalakan kamera Anda, itu hanya mengaktifkan mikrofon Anda.

Setidaknya, itulah yang saya pikirkan.

Saya kemudian menemukan bahwa Anda sebenarnya dapat mengetik jawaban Anda alih-alih meminta Google mendengarkan dan mengetiknya untuk Anda.

Saya juga menemukan bahwa Pemanasan Wawancara memungkinkan Anda untuk berlatih wawancara di berbagai bidang – mulai dari analisis data hingga e-niaga.

Kenapa ini? permisi, bisakah Anda memberi tahu saya alasannya?

Untuk setiap jenis pekerjaan, ada lima pertanyaan.

Untuk analisis data, pertanyaan pertama adalah: “Bisakah Anda menceritakan sesuatu tentang diri Anda?”

Apa. Oh.

Apakah tidak ada yang benar-benar berubah? Apakah pewawancara masih malas seperti biasanya? Apakah ada cara yang baik untuk menjawab pertanyaan ini?

“Halo. Saya baru saja dibebaskan dari penjara di mana saya menghabiskan lima tahun mencemarkan nama baik para pemimpin teknologi.”

“Apa?!!”

“Hanya untuk melihat apakah kamu memperhatikan.”

Tidak, saya tidak akan menjadi orang yang diwawancarai dengan baik. Meskipun demikian, alat ini—karena setiap teknologi harus dikategorikan—memberikan wawasan ke dalam tiga domain berbeda: istilah terkait pekerjaan, kata yang paling sering digunakan, dan pokok pembicaraan.

Anehnya, jawaban saya di atas tidak membuat Google bergidik. Faktanya, alat itu memberi tahu saya bahwa itu tidak mendeteksi poin pembicaraan.

Itu juga memberi tahu saya bahwa saya tidak menggunakan istilah yang berhubungan dengan pekerjaan. Tampaknya baik “teknisi” atau “pemimpin” tidak ada hubungannya dengan pekerjaan analitik data.

Saya akan membiarkan Anda menganalisisnya, dan saya akan memberi tahu Anda bahwa saya juga telah berlatih wawancara e-niaga.

Pertanyaan: Apa yang Anda lakukan ketika Anda perlu mempelajari sesuatu yang baru?

Saya tahu “Saya menangis” bukanlah jawaban yang baik, jadi saya mencoba memenuhi AI Google.

Saya menjawab: “Terserah apa itu. Jika saya perlu belajar hidangan baru, saya akan google resepnya. Jika saya perlu belajar berenang, saya akan mencari ‘pelatih renang’ di google. Jika saya perlu belajar bahasa Serbo- Kroasia, saya akan mengambil hal-hal baru yang indah itu kacamata google translate. “

Tentu saja, jawaban ini akan memicu percakapan lebih lanjut. AI mengatakan tidak.

Semakin saya mencoba, semakin saya tidak tertarik. Untuk robot, itu saja.

Kreativitas tidak diterima di sini. Atau itu?

Ketika saya ditanya pertanyaan ini saat mempersiapkan wawancara e-niaga, saya tidak dapat mempercayainya: “Jelaskan manfaat platform e-niaga kepada seseorang yang sama sekali tidak terbiasa dengan e-niaga.”

Ini harus menjadi pertanyaan yang mencari jawaban kreatif.

Jadi saya mencoba ini: “Halo. Apa yang terjadi di luar angkasa? Di sini, kita memiliki sesuatu yang disebut e-commerce. Ia bekerja dengan sesuatu yang disebut internet. Mengapa saya harus memberitahu Anda ini? Anda dari luar angkasa. Anda Sudah tahu. Bagaimanapun, kami ingin mengirimkan ahli e-commerce terbaik kami, Jeff Bezos, agar dia bisa memamerkan kebaikannya dan kami bisa menyingkirkannya di sini.”

Jelas, ini tidak memberikan poin pembicaraan yang jelas. Aku siap untuk jatuh.

Sampai akhirnya aku menerobos. Salah satu pertanyaan dalam wawancara analisis data saya adalah: “Katakan kepada saya bahwa Anda harus memenuhi beberapa prioritas yang bersaing dalam satu waktu. Apa yang Anda lakukan dan bagaimana hasilnya?”

Saya menjawab, “Tidak ada prioritas yang bersaing. Jadi saya memilih yang terbaik untuk saya secara pribadi terlebih dahulu.”

Saya harap kata-kata ini dapat membingungkan kecerdasan buatan. Sebaliknya, itu memuji saya dan, oh, memberi contoh.

Tangkapan layar 2022-05-17-at-9-13-25-pm.png

Akhirnya mendapat terobosan.

Tangkapan layar oleh Chris Matyszczyk/ZDNet

AI memang mencoba membantu. Ini memberi Anda daftar kata kunci yang mungkin Anda pilih untuk dijatuhkan dalam sebuah wawancara. Mereka ada banyak.

Ini kemudian akan menyoroti kata-kata yang Anda gunakan lebih dari 3 kali dan memberi tahu Anda bahwa itu “belum tentu merupakan hal yang buruk”.

Itu juga belum tentu bagus, jadi tolong, oh robot, bisakah kamu membantu?

Saya telah mencoba-coba banyak pertanyaan di berbagai bidang pekerjaan, dan saya hanya ingin tahu satu hal: “Apakah seperti ini rasanya wawancara di Google?”

Bahkan, alat ini dirancang khusus untuk membantu orang mendapatkan Sertifikat Karier Googledi mana warga negara Inggris Raya dapat meningkatkan kemampuan digital mereka.

Kemungkinan mereka yang sangat gugup selama wawancara mungkin menikmati berlatih dengan berbicara dengan robot. Ini mungkin lebih mendalam daripada berlatih di depan cermin atau dengan seorang teman yang memegang segelas anggur.

Tapi semuanya terasa seperti tes wawancara kerja. Google telah meningkatkan kesan itu di masa lalu. Kami terlalu pintar, jadi kami akan menguji seberapa pintar Anda.

Saya masih bertanya-tanya apakah wawancara kerja terbaik adalah wawancara tidak terstruktur ketika dua orang mulai berbicara, menemukan satu sama lain menarik, dan menemukan pengalaman yang sangat menyenangkan.

Saya seorang idealis, saya tahu.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read