Ngademin Pegiat Teknologi

Meta untuk mengubah penargetan iklan perumahan setelah menyelesaikan gugatan diskriminasi DOJ

1 min read

Kementerian Kehakiman memiliki Perjanjian penyelesaian dengan Meta Setelah menggugat raksasa media sosial atas dugaan pelanggaran iklan yang ditargetkan dari Undang-Undang Perumahan yang Adil. Sebagai bagian dari penyelesaian, Meta akan mengubah sistem penayangan iklannya untuk iklan perumahan dan berhenti menggunakan alat “Pemirsa Iklan Khusus”.

Departemen Kehakiman menggembar-gemborkan solusi “bersejarah” untuk kasus pertama departemen di bawah Fair Housing Act yang menantang bias algoritmik. Penyelesaian ini juga menandai pertama kalinya Meta akan berada di bawah pengawasan pengadilan karena sistem penargetan dan pengiriman iklannya.

Kasus tersebut bermula pada 2019 ketika Departemen Perumahan dan Pengembangan Kota (HUD) Sue Facebook Izinkan tuan tanah dan pemilik properti untuk membatasi siapa yang melihat iklan rumah tertentu berdasarkan ras, agama, dan asal negara. Setelah Meta memilih untuk mendengarkan dakwaan di pengadilan federal, HUD membawa kasus tersebut ke DOJ.

Menurut keluhan DOJ, alat “Pemirsa Iklan Khusus” Meta bergantung pada algoritme diskriminatif. Meta mengatakan pada hari Selasa membuat alat matahari terbenam Selain iklan perumahan, juga digunakan untuk iklan pekerjaan dan kredit.

Untuk mengganti alat tersebut, Meta mengatakan akan menggunakan sistem baru yang dirancang untuk memastikan bahwa audiens yang melihat iklan perumahan lebih dekat mencerminkan target audiens yang memenuhi syarat dari iklan tersebut. Ini akan fokus pada beberapa demografi utama: usia, jenis kelamin dan perkiraan ras atau etnis.

Perusahaan mengatakan sistem baru “mencerminkan lebih dari satu tahun kolaborasi dengan HUD.”

Berdasarkan ketentuan penyelesaian, Meta tidak harus berhenti menggunakan alat audiens iklan khusus hingga akhir tahun.

“Jenis pekerjaan ini belum pernah terjadi sebelumnya dalam industri periklanan dan mewakili teknologi signifikan dalam bagaimana pembelajaran mesin dapat digunakan untuk menayangkan iklan yang dipersonalisasi,” kata wakil presiden hak-hak sipil dan wakil penasihat umum Meta Roy L. Austin Jr dalam sebuah posting blog. Kemajuan.” . “Kami bersemangat untuk mempelopori pekerjaan ini, tetapi mengingat kompleksitas dan tantangan teknis yang terlibat, pengujian dan implementasi akan memakan waktu.”

Di bawah ketentuan penyelesaian, Meta juga harus membayar denda perdata sebesar $115.054, denda terbesar di bawah Undang-Undang Perumahan yang Adil (yang merupakan penurunan ember untuk Meta, yang melaporkan pendapatan $27,9 miliar dalam laporan pendapatan terakhirnya) .

Departemen Kehakiman dan Meta akan memilih auditor pihak ketiga yang independen untuk secara berkala memverifikasi bahwa sistem baru Meta memenuhi standar kepatuhan yang disepakati bersama.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read