Ngademin Pegiat Teknologi

Meteor Tau Herculid tidak menabrak langit, tetapi para ilmuwan masih senang

1 min read

Meteor Tau Herculid tidak menabrak langit, tetapi para ilmuwan masih senang

Meteor Tau Herculid tidak menabrak langit tetapi para ilmuwan masih

Sementara pengamat langit yang begadang atau bangun untuk menangkap meteor Tau Hercules tidak terpengaruh oleh “badai meteor”, meteor itu memang muncul. Jika penonton rata-rata kecewa karena tidak melihat 1.000 meteor melintasi langit dalam satu jam, para ilmuwan lebih dari senang dengan jumlah pemilih yang sederhana.

“Tadi malam mungkin mengecewakan bagi pengamat biasa. Tapi bagi kami para kutu buku sains, itu fantastis,” kata Dr. William Cook, direktur Kantor Lingkungan Meteoroid NASA. “Ini membantu kami mengkonfirmasi model kami bahkan tanpa 1.000 meteor per jam.”

Menurut Dr. Cook, selama peristiwa Senin malam dan Selasa pagi, model NASA memperkirakan frekuensi puncak sekitar 15 meteor per jam, sedangkan frekuensi puncak aktual yang dikonfirmasi oleh radar adalah sekitar 25 meteor per jam. .

“Itu kira-kira setara dengan Lyra tahunan [meteor] Selain meteor yang bergerak lebih lambat, ada hujan di bulan April, “katanya. “Jadi hujan meteor yang layak, tapi yang pasti bukan hujan meteor. “

Gerakan lambat Tau Hercules mungkin menjelaskan mengapa pertunjukan selestial hari Senin lebih seperti hujan daripada badai.

Tau Herculids berasal dari Komet 73P/Schwassmann-Wachmann, SW3, yang ditemukan pada tahun 1930. Pada tahun 1995, para astronom memperhatikan bahwa komet telah terbelah menjadi lebih dari 70 keping, dan jika cukup banyak partikel yang dilepaskan saat pecah untuk dikeluarkan pada kecepatan yang lebih tinggi, mungkin akan ada pertunjukan meteor yang lebih flamboyan dalam semalam.

Ada hujan meteor Tau Herculid yang sepenuhnya karena pengaruh Jupiter, bukan pecahnya SW3. Dr Cook mengatakan SW3 adalah apa yang para astronom sebut sebagai “komet panas yang dinamis” dengan orbit yang berubah dengan cepat, setidaknya dalam skala waktu tata surya.

“Dalam orbitnya, aphelion – titik terjauh dari matahari – berada di dekat Jupiter, yang sering mengganggu orbitnya,” katanya. “Itu juga mengganggu orbit partikel yang dikeluarkannya.”

Sebelum Senin, meteor Tau Hercules tidak diamati selama hampir satu abad.

“Sebelum beberapa malam terakhir, yang kami dapatkan hanyalah laporan dari seorang pengamat di Jepang pada tahun 1930,” kata Dr Cook.

“Sekarang berkat jaringan kamera meteor dan radar, saya dapat mengukur ribuan meteor Tau Herculid, yang dapat digunakan untuk mengkalibrasi prediksi.”

Hujan Tau Hercules di masa depan akan jauh lebih misterius, berkat pesta data baru oleh model NASA. Tapi jangan berharap Tau Hercules menonton acara reguler.

“Herkulid Tau tidak akan menjadi hujan meteor tahunan,” kata Dr Cook. “Kapan mereka muncul akan tergantung pada bagaimana partikel-partikel ini berinteraksi dengan Jupiter,” dan kapan planet itu mengayunkan lintasan partikel dari komet SW3 ke jalur Bumi.

Tau Herculids bukan satu-satunya hujan meteor tidak teratur yang dipengaruhi oleh gravitasi Jupiter. Hujan meteor Camelopardalid tahun 2014 berasal dari komet keluarga Jupiter lainnya, dan hujan meteor tahunan yang lebih teratur seperti Leonid tidak kebal terhadap pengaruh planet besar.

“Setiap 33 tahun, kami mengalami ledakan dan badai Leonid yang spektakuler karena gravitasi Jupiter memodulasi kepadatan lintasan ini,” kata Dr Cook. “Tahun depan, hujan meteor Aquarid, yang berasal dari Komet Halley, akan [observed meteor] tarif, karena kita akan menemukan bagian yang lebih padat. Kita dapat berterima kasih kepada Jupiter dan Saturnus karena melakukannya. “

Tetapi bagi mereka yang melewatkan Tau Herculids atau kecewa, mereka tidak perlu menunggu hujan meteor Eta Aquarid tahun depan, karena masih ada beberapa acara pengamatan meteor terbaik yang tersedia akhir musim panas ini.

“Untuk pengamat biasa, Perseid dan Geminid adalah dua hujan meteor terbaik tahun ini,” kata Dr Cook. “Semua hujan meteor lainnya pucat dibandingkan dengan keduanya, kecuali jika Anda memiliki Leo Storm atau semacamnya.”

Perseid akan lepas landas pada pertengahan Agustus, dan Geminid pada bulan Desember.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read