Ngademin Pegiat Teknologi

Microsoft memperkenalkan perubahan yang direncanakan untuk menghapus kebijakan lisensi cloud yang membatasi di Eropa

2 min read

Microsoft memperkenalkan perubahan yang direncanakan untuk menghapus kebijakan lisensi cloud yang membatasi di Eropa

Pada awal April, pejabat Microsoft mengatakan mereka akan menangani beberapa keluhan dari penyedia cloud Eropa tentang kebijakan lisensi cloud yang membatasi yang menyebabkan pelanggan membayar lebih untuk menjalankan perangkat lunak Microsoft di lingkungan cloud non-Microsoft. 18 Mei, Microsoft memperkenalkan rencana perbaikannya Melalui posting blog oleh Presiden Microsoft Brad Smith.

Dalam posting blog itu, Microsoft menguraikan lima “Prinsip Cloud Eropa.” Namun, kunci sebenarnya terletak pada perubahan terencana yang ditujukan untuk menyamakan kedudukan bagi penyedia cloud Eropa untuk menjalankan perangkat lunak asli Microsoft seperti Windows, Windows Server, SQL Server, dan Office pada infrastruktur mereka sendiri.

Microsoft memperkenalkan pembatasan lisensi outsourcing yang bermasalah pada tahun 2019. Pelanggan yang telah menggunakan AWS dan Google Cloud sebagai Host Khusus yang menjalankan Windows Server dan klien terpengaruh secara langsung, tetapi beberapa dari mereka tidak menyadari sejauh mana dampaknya hingga mereka menandatangani kontrak. Microsoft sedang mempersiapkan pembaruan tahun ini. Jika Microsoft ingin menjalankan perangkat lunak Microsoft pada platform apa pun selain Azure, perubahan yang dibuat Microsoft seputar persyaratan bawa lisensi Anda sendiri membuat kontrak mereka lebih mahal. Sebagai alasan untuk perubahan tersebut, pejabat Microsoft mengatakan bahwa pesaing seperti AWS atau Google akan selalu bebas untuk membuat lisensi dan penetapan harga yang serupa.

Smith mengatakan pada bulan April bahwa Microsoft akan mencari cara untuk mengatasi kekhawatiran mitra, yang diyakini berhasil. Microsoft setuju untuk menyelidiki masalah ini setelah regulator antimonopoli Eropa mulai menyelidiki keluhan dari mitra dan pelanggan.

Bloomberg kemudian pos Satu laporan mengutip pelanggan yang kurang puas dengan aturan lisensi baru.

Dalam posting blog hari ini, Smith mengatakan dia dan pemimpin bisnis senior Microsoft lainnya bertemu dengan CEO dari dua pemasok Eropa, serta dengan perusahaan di seluruh Eropa. Dia menunjukkan:

“Bagi saya pribadi, beberapa umpan balik yang paling menarik datang dari seorang CEO yang mengatakan bahwa dia merasa akan— Korban Kebakaran Persahabatan Microsoft dalam Rivalitas Amazon. Sulit untuk mendengar ini – tapi dia benar. Selama beberapa tahun terakhir, fokus kami untuk bersaing dengan penyedia teknologi terbesar telah mengakibatkan kami kurang fokus pada dampak pada mitra penyedia cloud kami. Mulai hari ini, kami membuat perubahan untuk mengatasi masalah ini. “

Smith mengatakan Microsoft akan membantu penyedia cloud Eropa untuk mengaktifkan perangkat lunak lokal Microsoft untuk berjalan di infrastruktur cloud mereka. Perluasan istilah ini akan mencakup aplikasi Windows, Office, dan Microsoft 365 untuk bisnis dan perusahaan. Microsoft juga akan membuat lisensi Windows Server untuk lingkungan virtual “lebih mudah dari sebelumnya” dengan melonggarkan “aturan lisensi yang mencerminkan praktik lisensi perangkat lunak tradisional, di mana lisensi terkait dengan perangkat keras fisik.” (Itu adalah salah satu keluhan utama pesaing cloud Microsoft setelah perubahan lisensi diumumkan pada 2019.) Dia menjelaskan:

“Saat ini, manfaat Jaminan Perangkat Lunak tidak termasuk hak mobilitas lisensi untuk produk seperti Windows, Office, atau Windows Server, sehingga pelanggan harus menggunakan perangkat lunak pada program yang lebih ketat atau pada perangkat keras yang khusus didedikasikan untuk pelanggan tersebut. Kami akan memperluas Jaminan Perangkat Lunak Untuk mengaktifkan pelanggan untuk menggunakan lisensi mereka pada penyedia cloud Eropa mana pun untuk menawarkan layanan di pusat data mereka sendiri, serupa dengan apa yang mereka lakukan di Azure saat ini, baik perangkat kerasnya khusus atau multi-penyewa.”

Smith juga mengatakan bahwa Microsoft berencana untuk memperluas jangkauan produk yang ditawarkannya kepada pelanggan dengan harga tetap dari waktu ke waktu, “yang akan memberikan stabilitas dan kepastian harga yang lebih besar bagi pemasok dan pelanggan mereka.”

Saya bertanya kepada Microsoft apakah solusi ini juga berlaku untuk penghosting cloud dan pelanggan di luar Eropa – jika tidak, mengapa tidak. Tidak ada balasan sejauh ini.

memperbarui: Masih harus dilihat seberapa besar perubahan ini akan membantu siapa pun di luar penyedia cloud Eropa. Arahan pada analis Microsoft Wes Miller menunjukkan di Twitter hari ini bahwa bahasa baru tidak mengubah fakta bahwa: Pelanggan yang ingin menjalankan perangkat lunak Microsoft secara langsung di cloud saingannya masih terjebakPersyaratan baru hanya berlaku untuk penyedia cloud Eropa dan pelanggannya dan tidak membahas masalah menjalankan perangkat lunak Microsoft di AWS atau Google.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read