Ngademin Pegiat Teknologi

Musk dapat menurunkan tawaran Twitter karena Agrawal menangani spam lagi

1 min read

musk dapat menurunkan tawaran twitter karena agrawal menangani spam lagi

Elon Musk menambahkan bumbu tambahan untuk kisah akuisisi Twitter, dengan miliarder itu kembali mengomentari kekhawatirannya tentang jumlah akun spam di situs media sosial sebelum mengklaim dia dapat mengurangi tawarannya senilai $44 miliar.

Twitter sebelumnya mengklaim bahwa akun palsu atau spam menyumbang kurang dari 5% dari pengguna aktif harian yang dapat dimonetisasi pada kuartal pertama – perkiraan yang dibantah oleh Musk.pertama reporter BloombergCEO Tesla mengatakan pada hari Senin KTT Perkasa Miami Jika masalah bot dan spam terbukti lebih buruk daripada yang disarankan Twitter, mungkin ada kesepakatan harga yang lebih rendah.

“Itu sangat tergantung pada banyak faktor. Saya masih menunggu semacam penjelasan logis untuk jumlah atau jenis akun palsu atau spam di Twitter. Dan Twitter menolak memberi tahu kami. Sepertinya hal yang aneh untuk dilakukan, ” kata Musk.

“Sepertinya kamu bilang, ‘Oke, aku setuju untuk membeli rumahmu’. Kamu bilang rumah itu kurang dari 5 persen rayap. Itu angka yang bisa diterima. Tapi kalau ternyata persentase yang benar adalah 90 persen rayap, itu Tidak, “tambah Musk.

Musk lebih lanjut mempertanyakan legitimasi perkiraan bot Twitter, mempertanyakan apakah pengalaman pengguna mencerminkan 95 persen dari perkiraan pengguna sah perusahaan media sosial itu.

Baca: Elon Musk menjelaskan di mana dia ingin mengubah Twitter

Kekhawatiran ini mungkin beralasan, seperti SparkToro dan Followerwonk Analisis konjoin Dari 44.058 akun Twitter publik aktif yang dipilih secara acak, 19,42% (hampir empat kali perkiraan Twitter Q4 2021) ditemukan memenuhi “definisi konservatif dari akun palsu atau spam.”

CEO Twitter Parag Agrawal sekali lagi menangani masalah spammer. utas tweet Senin – topik untuk Musk menanggapi Gunakan emoji kotoran.

Agrawal mengklaim bahwa salah satu tantangan utama yang terkait dengan mengatasi masalah spam termasuk menghapus akun bot “tanpa secara tidak sengaja menangguhkan orang sungguhan atau menambahkan gesekan yang tidak perlu kepada orang sungguhan yang menggunakan Twitter: kami tidak ingin memecahkan captcha setiap kali kami menggunakan Twitter.” .

“Memerangi spam sangat *dinamis*. Musuh, target dan taktik mereka terus berkembang – sering kali sebagai tanggapan atas pekerjaan kami! Anda tidak dapat membuat seperangkat aturan hari ini untuk mendeteksi spam dan berharap aturan itu berlaku besok. Mereka akan’ t,” pungkas Agrawal.

Komentar itu muncul setelah Twitter memecat dua eksekutif dan Agrawal diduga mengatakan kepada seorang karyawan yang pergi bahwa dia ingin “mengarahkan tim ke arah yang berbeda” – bahkan ketika perusahaan berada di puncak akuisisi.

Sementara itu, Musk mengingatkan pengikutnya News pada hari Minggu mengatakan “Twitter Legal baru saja menelepon untuk mengeluh bahwa saya melanggar NDA mereka karena saya mengungkapkan ukuran sampel yang diperiksa bot 100! Itu benar-benar terjadi”.

Laporan terkait

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read