Ngademin Pegiat Teknologi

Musk tidak mencari uji tuntas dan kesepakatan $44b akan selesai: Twitter

15 sec read

Kisah pembelian Twitter yang dipimpin oleh Elon Musk berlanjut — miliarder itu telah mengklarifikasi komentar yang dia buat di All-In Summit di Miami mengenai keyakinannya bahwa 20% akun di platform itu palsu atau spam, sebuah masalah yang membuat Musk menyatakan akuisisi $44 miliar ditangguhkan.

“20% akun palsu/spam, sementara 4 kali lipat dari klaim Twitter, bisa *jauh* lebih tinggi. Penawaran saya didasarkan pada keakuratan pengajuan SEC Twitter. Kemarin, CEO Twitter secara terbuka menolak untuk menunjukkan bukti <5%. Kesepakatan ini tidak dapat maju terus sampai dia melakukannya," Musk tweeted.

Sementara itu, Twitter merilis akun negosiasinya dengan Musk pada hari Selasa, mengungkapkan bahwa miliarder itu tidak mengajukan pertanyaan mengenai masalah non-publik yang berkaitan dengan perusahaan media sosial – masalah yang dia kutip dalam menyatakan akuisisi ditahan.

Membaca: Musk dapat menurunkan penawaran Twitter karena Agrawal mengatasi masalah spam lagi

Berdasarkan ReutersTwitter pernyataan proxy [PDF]yang menguraikan perincian yang relevan bagi pemegang saham untuk memberikan suara pada kesepakatan – dan seperti yang disampaikan kepada Komisi Sekuritas dan Bursa AS – menggambarkan Musk bergegas untuk menyegel kesepakatan dengan tawaran “terbaik dan terakhir”. Pernyataan tersebut mengklaim bahwa CEO Tesla menegosiasikan kesepakatan senilai $44 miliar tanpa melakukan uji tuntas.

“Tuan Musk tidak meminta untuk menandatangani perjanjian kerahasiaan atau mencari informasi non-publik apa pun dari Twitter tentang Twitter,” kata Twitter dalam pernyataannya.

Musk masih belum mengesampingkan kemungkinan kesepakatan akan berlanjut pada titik harga yang lebih rendah setelah mengklaim itu kemungkinan di KTT Miami.

“Itu sangat tergantung pada banyak faktor di sini. Saya masih menunggu semacam penjelasan logis untuk jumlah atau jenis akun palsu atau spam di Twitter. Dan Twitter menolak memberi tahu kami. Ini sepertinya hal yang aneh, “kata Musk.

Twitter kemudian mengatakan melalui pernyataan proksinya bahwa pihaknya tetap “berkomitmen untuk menyelesaikan transaksi dengan harga dan persyaratan yang disepakati secepat mungkin”.

Sementara itu, pernyataan tersebut menunjukkan bahwa CEO Twitter, Parag Agrawal, berhak atas pembayaran $60,2 juta jika kesepakatan ditutup, kepala keuangan perusahaan, Ned Segal, akan menerima $46,4 juta, sementara pengacara top Twitter, Vijaya Gadde, akan dibayar $30 juta.

Musk juga diduga mengatakan kepada Twitter bahwa dia mempertimbangkan untuk memulai pesaing, menurut pernyataan proxy.

Liputan Terkait

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read