Ngademin Pegiat Teknologi

NASA berinvestasi dalam konsep layar surya baru yang dapat menggerakkan misi surya

1 min read

Konsep layar cahaya difraksi.png

Layar surya difraksi, yang digambarkan dalam ilustrasi konsep ini, dapat memungkinkan misi untuk mencapai tempat-tempat yang sulit dijangkau, seperti orbit di atas kutub matahari.

Mackenzie Martin

NASA mengatakan Selasa Investasikan $2 juta selama dua tahun untuk memajukan pengembangan konsep layar surya baru disebut layar difraksi. Dengan bantuan layar cahaya difraksi, NASA memiliki potensi untuk mendorong armada pesawat ruang angkasa ilmiah ke orbit di sekitar kutub matahari – sesuatu yang sulit dicapai dengan menggunakan pendorong pesawat ruang angkasa tradisional.

Sama seperti perahu layar yang menggunakan angin untuk bergerak maju, layar surya menggunakan tekanan yang diberikan oleh sinar matahari untuk mendorong kendaraan melewati ruang angkasa. Layar besar yang terbuat dari bahan reflektif seperti Mylar menangkap momentum foton matahari. Foton memantul dari layar, mengirimkannya ke arah yang berlawanan.

Namun, seperti yang ditunjukkan NASA, desain layar surya yang ada bergantung pada layar yang sangat besar dan sangat tipis. Mereka juga dibatasi oleh arah sinar matahari — dengan kata lain, sulit dinavigasi tanpa mengorbankan energi matahari.

Layar cahaya difraksi, sebaliknya, akan menggunakan kisi-kisi kecil yang tertanam dalam film untuk mendifraksikan cahaya — yang menyebar saat melewati celah sempit. Ini akan memungkinkan pesawat ruang angkasa untuk menggunakan sinar matahari lebih efisien tanpa mengorbankan kemampuan manuver.

“Pelayaran surya difraksi adalah interpretasi modern dari visi layar cahaya yang telah berusia puluhan tahun. Meskipun teknologi ini dapat meningkatkan arsitektur misi ganda, teknologi ini diharapkan dapat berdampak besar pada kebutuhan komunitas heliofisika akan kemampuan pengamatan matahari yang unik,” kata pemimpin proyek Amber Dubill. , dari Laboratorium Fisika Terapan Universitas Johns Hopkins, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Dengan keahlian gabungan tim kami dalam optik, kedirgantaraan, navigasi surya konvensional, dan metamaterial, kami berharap dapat memungkinkan para ilmuwan untuk melihat matahari dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Diffractive Solar Voyage Project adalah bagian dari program Innovative Advanced Concepts (NIAC) NASA. Putaran pendanaan terakhir adalah bagian dari kemajuan proyek ke Fase 3 NIAC.

Sejauh ini, tim Dubill telah merancang dan menguji berbagai jenis bahan layar difraksi. Mereka juga merancang navigasi baru dan skema kontrol untuk misi layar cahaya difraksi potensial yang mengorbit kutub matahari.

Dengan dana baru, para peneliti akan bekerja untuk mengoptimalkan bahan layar dan melakukan tes darat sebagai persiapan untuk misi demonstrasi potensial di masa depan.

Sementara mendanai konsep layar cahaya difraksi, NASA telah merencanakan misi layar surya lainnya.Ketika penerbangan uji tanpa awak Artemis 1 diluncurkan akhir tahun ini, itu akan Bawa Pramuka NEA bersamamu – Sebuah pesawat ruang angkasa kecil yang ditenagai oleh teknologi layar surya yang dirancang untuk mengunjungi asteroid dekat Bumi. Untuk mencapai asteroid 2020 GE, NEA Scout akan menggunakan layar surya untuk mendemonstrasikan cara kerja teknologi di luar angkasa.

Sementara itu, pada akhir tahun 2022, NASA Sistem layar surya komposit canggih Layar surya akan dikerahkan dari CubeSat. setelah, kapal penjelajah mataharidemonstrasi teknologi layar surya seluas 18.000 kaki persegi yang akan menggunakan sinar matahari untuk bergerak menuju matahari pada tahun 2025.

Ada juga lembaga non-pemerintah yang mengembangkan teknologi tersebut. Pada tahun 2019, Planetary Society nirlaba yang berbasis di AS diluncurkan Layar ringan 2pesawat luar angkasa Saat ini sedang menjalankan misi yang diperpanjang Lebih lanjut memajukan teknologi navigasi surya.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read