Ngademin Pegiat Teknologi

NASA dapat menggunakan layar surya baru untuk menjelajahi bagian matahari yang belum pernah terlihat sebelumnya

1 min read

NASA dapat menggunakan layar surya baru untuk menjelajahi bagian matahari yang belum pernah terlihat sebelumnya

NASA dapat menggunakan layar surya baru untuk menjelajahi bagian matahari

NASA sedang mengerjakan konsep layar surya untuk menjelajahi kutub matahari.

Konsepnya, yang disebut Diffractive Solar Voyage Project, akan menggunakan sinar matahari untuk mendorong dirinya sendiri melalui ruang angkasa dan mengunjungi bagian-bagian matahari yang belum pernah terlihat sebelumnya.

Layar surya bekerja mirip dengan yang ada di Bumi yang menggunakan angin, tetapi alih-alih mengubah tekanan udara, mereka menggunakan momentum foton yang memantul dari permukaan reflektif layar untuk menjelajahi ruang hampa udara.

Layar ini menyerupai cermin besar, memungkinkan pesawat ruang angkasa untuk mempercepat kecepatan di luar jangkauan roket dan bahan bakar konvensional. Plus, mereka tidak memiliki bagian yang bergerak dan tidak pernah aus.

Desain layar surya reflektif memiliki beberapa kelemahan: umumnya harus besar dan tipis, dan dibatasi oleh arah sinar matahari. Ini trade off antara kecepatan dan navigasi mereka.

Namun, desain layar surya baru ini akan menggunakan difraksi – cara cahaya bergerak atau membelok di sekitar rintangan – untuk melakukan perjalanan yang lebih baik melalui ruang angkasa. Kisi-kisi kecil yang tertanam dalam film memungkinkan layar untuk mendifraksikan cahaya untuk memberikan gaya yang membuat manuver orbital lebih efisien tanpa menggerakkan struktur besar dan rapuh.

“Difraksi pada dasarnya memungkinkan Anda untuk menyesuaikan sudut di mana cahaya yang masuk dialihkan,” kata Amber Dubill, seorang insinyur mesin di Laboratorium Fisika Terapan Johns Hopkins di Laurel, Maryland. Ini juga menciptakan efek holografik pelangi pada layar.

“Meskipun teknologi ini dapat meningkatkan arsitektur misi ganda, hal itu diharapkan berdampak signifikan terhadap kebutuhan komunitas heliofisika untuk kemampuan pengamatan matahari yang unik,” kata Dubier.

“Dengan memperluas desain layar difraksi dan mengembangkan konsep perahu layar secara keseluruhan, tujuannya adalah untuk meletakkan dasar bagi misi demonstrasi masa depan menggunakan teknologi layar difraksi.”

Layar surya telah dicoba di masa lalu dengan layar surya. Pada 1970-an, Carl Sagan mencoba mempopulerkan gagasan itu tetapi gagal meyakinkan NASA untuk benar-benar membangunnya.

Baru pada tahun 2010 badan antariksa Jepang meluncurkan Ikaros, layar surya persegi yang tidak terlalu besar yang dirancang untuk terbang melewati Venus. Saat umat manusia sekarang mengarahkan pandangannya ke Bumi, Mars, dan bintang masa depan, teknologi ini berpotensi menjadi alternatif yang menarik untuk propulsi bertenaga roket.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read