Ngademin Pegiat Teknologi

NASA mencoba mengisi bahan bakar roket bulan

1 min read

nasa mencoba mengisi bahan bakar roket bulan

NASA mencoba mengisi bahan bakar roket bulan

NASA akan mendorong roket bulan besar kembali ke landasan peluncuran pada awal Juni dalam upaya keempat untuk menguji bahan bakar penting untuk kendaraan peluncuran, yang diharapkan badan antariksa untuk mengembalikan astronot ke permukaan bulan pada tahun 2025.

NASA berencana untuk mengembalikan roket Space Launch System (SLS) dan pesawat ruang angkasa Orion ke Launch Site 39B di Kennedy Space Center di Florida sekitar awal Juni. Blog Badan AntariksaPada 25 April, NASA mendorong roket kembali ke gedung perakitan kendaraan besar di Kennedy Space Center setelah lima minggu dan tiga tes tidak lengkap di landasan peluncuran.

Jim Free, administrator asosiasi NASA untuk pengembangan sistem eksplorasi, sekarang mengatakan badan antariksa itu telah mengatasi masalah yang muncul selama tes pertama, yang dikenal sebagai “latihan basah.”

Latihan basah termasuk simulasi hitungan mundur dan pengisian roket dengan oksigen cair kriogenik dan propelan hidrogen, bagian “basah” dari tes. Upaya pertama NASA untuk melakukan tes pada tanggal 3 April digagalkan oleh kerusakan kipas yang dirancang untuk mengelola gas berbahaya pada landasan peluncuran roket, sementara upaya kedua pada tanggal 4 April terjadi pada landasan peluncuran bergerak.Katup tekanan digosok ketika itu gagal.

Teknisi NASA juga menemukan katup tekanan helium yang rusak di bagian atas roket setelah tes 4 April dibatalkan.

Upaya ketiga pada latihan basah pada 14 April gagal karena kebocoran hidrogen cair pada sambungan bahan bakar roket.

Sementara NASA belum mengumumkan tanggal pasti kapan SLS akan diluncurkan ke landasan peluncuran lagi, badan antariksa itu mengatakan bahwa itu akan memakan waktu sekitar 14 hari sejak roket berada di tempat untuk memulai pengujian.

NASA harus menyelesaikan latihan basah sebelum meluncurkan penerbangan pertama program bulan Artemis, Artemis 1. Uji terbang tanpa awak dari pesawat ruang angkasa SLS dan Orion Artemis 1 akan melihat Orion terbang melewati Bulan dan kembali ke Bumi.

Artemis II adalah terbang lintas berawak ke bulan, dijadwalkan pada 2024, sedangkan Artemis III dijadwalkan pada 2025, sebuah misi yang akan mendaratkan dua astronot di permukaan bulan.

NASA telah menolak untuk menjadwalkan tanggal peluncuran untuk Artemis 1 sampai pengujian latihan pakaian selam selesai, dan badan antariksa baru-baru ini menerbitkan kalender Tanggal peluncuran yang mungkin adalah 2023. Jendela peluncuran paling awal adalah dari 26 Juli hingga 10 Agustus, dan jendela berikutnya adalah dari 23 Agustus hingga 6 September.

tanggal pasti peluncuran, dan keselarasan Bumi dan Bulan, Akan menentukan durasi pencarian Artemis Idibutuhkan 26 hingga 42 hari dari lepas landas hingga mendarat.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read