Ngademin Pegiat Teknologi

NASA sedang menyelidiki data ‘misterius’ dari Voyager 1

1 min read

Ilustrasi Voyager-dengan-bintang-16-lebar-1320.jpg

Kredit gambar: NASA/JPL-Caltech

Ilmuwan NASA mencoba memahami data sistem yang salah yang dikirimkan oleh pesawat ruang angkasa Star Voyager dari jarak sekitar 20 jam cahaya dari Bumi, sekitar 45 tahun setelah peluncuran.

Diluncurkan pada September 1977, Voyager 1 sekarang menjadi pesawat ruang angkasa terjauh dari Bumi, terbang melintasi ruang angkasa sekitar 14,5 miliar mil (23,3 miliar kilometer) jauhnya. Berangkat dari pesawat luar angkasa memakan waktu sekitar 20 jam.

Laboratorium Propulsi Jet NASA sedang menyelidiki kesalahan dalam data sistem yang dikumpulkan oleh penjelajah antarbintang. Menurut JPL, pembacaan dari Sistem Artikulasi dan Kontrol Sikap (AACS) probe “tidak mencerminkan apa yang sebenarnya terjadi di kapal.”

Segala sesuatu tentang AACS menunjukkan bahwa itu berfungsi dengan baik, tetapi data telemetri yang dikirim kembali ke Bumi “tidak valid,” menghasilkan data yang tampaknya dihasilkan secara acak dan tidak cocok dengan kemungkinan keadaan sistem.

AACS mengontrol orientasi Voyager 1 dan menjaga antena penguatannya tetap terlatih di Bumi untuk transmisi data yang optimal.

Jika sistem failsafe onboardnya dipicu, pesawat ruang angkasa akan memasuki “mode aman” dengan fungsi yang dikurangi. Sinyalnya masih kuat, tetapi data tampaknya salah, menurut Laboratorium Propulsi Jet NASA.

NASA menganggap anomali seperti itu normal untuk pesawat ruang angkasa pada usia yang sama.

“Misteri seperti ini normal pada tahap misi Voyager ini,” kata Suzanne Dodd, manajer program Voyager 1 dan 2 di Jet Propulsion Laboratory NASA di California Selatan, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Pesawat ruang angkasa ini berusia hampir 45 tahun, jauh melampaui apa yang diharapkan para perencana misi. Kami juga berada di ruang antarbintang — lingkungan radiasi tinggi yang belum pernah dilalui pesawat ruang angkasa sebelumnya. Jadi ada beberapa tantangan besar bagi tim teknik. . Tapi saya pikir jika ada cara untuk menyelesaikan masalah ini dengan AACS, tim kami akan menemukannya.”

Dodd mengatakan tim bisa “beradaptasi” dengan kegagalan jika mereka tidak bisa mengidentifikasi sumber kegagalan. Jika sumbernya ditemukan, itu dapat diperbaiki melalui pembaruan perangkat lunak atau salah satu sistem perangkat keras yang berlebihan dari pesawat ruang angkasa.

Voyager 1 diluncurkan dari Cape Canaveral setelah Voyager 2 lepas landas, tetapi karena rutenya yang lebih cepat, ia melampaui kembarannya pada 1979 untuk terbang di Jupiter, menurut NASA, kemudian terbang di Saturnus pada 1980. Itu juga lebih jauh dari Voyager 2, yang saat ini berjarak sekitar 12,1 miliar mil dari Bumi.

Voyager 1 adalah objek buatan manusia pertama yang memasuki ruang antarbintang, dan pada tahun 1998 melampaui Pioneer 10 NASA sebagai objek buatan manusia terjauh.Itu mencapai ruang antarbintang pada Agustus 2012 dan, antara lain, diperlukan Pengukuran Kepadatan Materi di Ruang AntarbintangPada akhirnya akan meninggalkan tata surya, tapi tidak lama.

“Jika kita mendefinisikan tata surya kita sebagai matahari dan segala sesuatu yang terutama mengorbit matahari, Voyager 1 akan tetap berada dalam batas-batas tata surya sampai muncul dari awan Oort dalam 14.000 hingga 28.000 tahun lagi,” Catatan NASA.

Kedua Voyager membawa informasi tentang cakram tembaga berlapis emas jika suatu hari alien akan menemukan pesawat ruang angkasa itu. Ini juga mencakup pemain dan instruksi yang menjelaskan cara memainkan konten.ini CD termasuk Salam dalam 55 bahasa dan 90 menit sebagian besar musik barat.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read