Ngademin Pegiat Teknologi

Pakaian antariksa NASA berusia 40 tahun.Sekarang memesan pakaian antariksa sebagai layanan

2 min read

pakaian antariksa nasa berusia 40 tahun sekarang memesan pakaian antariksa sebagai layanan
samplecollection-2crew-xeva-final2.png

Ilustrasi artis tentang dua anggota kru yang cocok bekerja di permukaan bulan. Satu orang di latar depan mengangkat batu untuk diperiksa, sementara yang lain memotret tempat pengumpulan di latar belakang.

NASA

NASA mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka memiliki Dua perusahaan dipilihAxiom Space dan Collins Aerospace, untuk memproduksi pakaian antariksa generasi berikutnya untuk agensi tersebut.

Pakaian antariksa baru akan mengantar astronot NASA ke era baru eksplorasi: Pakaian antariksa terakhir akan dikenakan astronot saat berjalan di luar Stasiun Luar Angkasa Internasional, yang akan pensiun pada tahun 2030. Mereka akan menjadi pakaian antariksa yang membantu para astronot NASA berjalan di luar angkasa. Pendaratan di bulan pertama dalam setengah abad. Mereka akan membantu NASA mempersiapkan misi manusia ke Mars.

“Pakaian antariksa ini akan membuat sejarah,” kata Vanessa Wyche, direktur Pusat Antariksa Johnson NASA, kepada wartawan, Rabu.

Baik Axiom dan Collins Aerospace mengatakan mereka berharap untuk mendemonstrasikan kostum tersebut sekitar tahun 2025. Meskipun pakaian antariksa ini sudah dalam pengembangan, belum ada foto yang tersedia.

Kemitraan baru NASA dengan Axiom dan Collins Aerospace juga menandai tonggak penting dalam upaya badan tersebut untuk mendorong ekonomi ruang komersial yang berkembang. Kedua perusahaan sebenarnya akan memiliki pakaian antariksa ini dan menawarkannya sebagai layanan bersama dengan sistem penjelajahan luar angkasa lainnya.

Perusahaan terpilih dipilih dari Exploring Extravehicular Activities (xEVAS) penawaran kontrak. Berdasarkan kontrak tersebut, Axiom dan Collins akan bersaing untuk menyediakan kebutuhan spacewalk untuk berbagai misi dan misi hingga tahun 2034. Total potensi nilai maksimum dari semua penghargaan perintah tugas untuk kontrak ini adalah $3,5 miliar.

Pada saat yang sama, NASA mendorong mitra swastanya untuk mengeksplorasi aplikasi komersial non-NASA lainnya dari data dan teknologi yang dikembangkan bersama dengan badan tersebut. NASA akan mempertahankan hak untuk menggunakan data dan teknologi ini di dalam agensi dan dalam akuisisi program eksplorasi di masa depan.

NASA berpendapat bahwa menciptakan insentif semacam itu untuk sektor swasta akan mendorong inovasi dan persaingan yang berkelanjutan—secara teori, mengurangi biaya dan memungkinkan redundansi misi-kritis.

“Kami telah berbicara tentang kemitraan publik dan swasta selama bertahun-tahun,” kata CEO Axiom Space Michael Suffredini, yang merupakan manajer program Stasiun Luar Angkasa Internasional NASA dari 2005 hingga 2015. “Saya pikir ini benar-benar salah satu kasus pertama yang benar-benar menguntungkan kedua belah pihak. . Samping.”

Aksioma dibentuk untuk membangun stasiun ruang angkasa komersial untuk menggantikan Stasiun Luar Angkasa Internasional ketika dinonaktifkan. Perusahaan baru-baru ini membawa awak sepenuhnya pribadi pertama ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

“Axiom Space membutuhkan pakaian luar angkasa,” jelas Suffredini. “Kami sudah memiliki banyak pelanggan yang ingin melakukan spacewalks, dan kami berencana untuk membuat pakaian antariksa sebagai bagian dari rencana kami.

“Sangat menyenangkan memiliki kemitraan di mana kita dapat mengambil manfaat dari pengalaman bertahun-tahun yang dimiliki NASA dan semua pekerjaan yang telah mereka lakukan untuk memajukan desain hingga hari ini…sehingga kita semua dapat menggunakan setelan ini untuk memenuhi kebutuhan kita yang membutuhkannya. “

Pakaian antariksa NASA yang ada “telah menjadi pekerja keras badan tersebut selama 40 tahun,” kata Dina Contella, manajer integrasi program ISS di Johnson Space Center. Dari 250 perjalanan luar angkasa yang dilakukan NASA dan mitranya di stasiun luar angkasa, 169 telah menggunakan pakaian antariksa yang ada.

“Tentu saja, teknologi pakaian antariksa berusia 40 tahun sudah tua,” katanya. “Kami ingin mencoba teknologi baru yang futuristik, dan kami ingin melakukannya dengan cara yang terjangkau.”

NASA tetap bertanggung jawab untuk menentukan standar teknis dan keselamatan untuk membuat pakaian tersebut. Badan tersebut juga memiliki persyaratan tertentu bagi perusahaan yang ingin memproduksi pakaian antariksa. Misalnya, mereka harus sesuai dengan berbagai tubuh manusia, dari 5% wanita hingga 95% pria.

Axiom dan Collins Aerospace mencoba merancang setelan yang modular dan membutuhkan bagian sesedikit mungkin. Namun, mereka juga harus berinteraksi dengan berbagai kendaraan dan peralatan yang akan digunakan di ruang angkasa, dan harus memberikan mobilitas sebanyak mungkin.

“Kami sering menyebut pakaian antariksa sebagai pesawat ruang angkasa terkecil di dunia…tetapi seharusnya tidak seperti pesawat ruang angkasa,” kata Dan Burbank, rekan teknis senior di Collins Aerospace. “Kami ingin menciptakan lingkungan imersif yang disediakan Kru mobilitas maksimum, melengkapi daripada membatasi kemampuan kru.”

Pada akhirnya, mereka ingin membuat setelan yang “terasa seperti jaket olahraga ekstrim yang solid,” katanya.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read