Ngademin Pegiat Teknologi

Para astronom menemukan ‘bola api’ sinar-X dari ledakan bintang besar

1 min read

para astronom menemukan bola api sinar x dari ledakan bintang besar

Para astronom menemukan bola api sinar X dari ledakan bintang besar

Para astronom baru saja menemukan salah satu ledakan terbesar di alam semesta, membenarkan teori tentang bagaimana bintang mati dapat dihidupkan kembali secara sementara dan dramatis.

Para astronom yang menggunakan teleskop sinar-X erosita berbasis ruang angkasa mengamati kilatan sinar-X yang terang pada 7 Juli 2020, tidak terlihat sebelum atau sesudahnya.Dalam makalah baru yang diterbitkan di jurnal alampara peneliti merinci bagaimana mereka menghubungkan kilatan sinar-X ini dengan Nova YZ Reticuli klasik, bintang katai putih yang meledak sekitar 8.000 tahun cahaya yang pertama kali mengamati “fase bola api” yang diprediksi nova.

Katai putih adalah sisa bintang yang lebih besar, redup, dingin, tetapi sangat padat yang telah kehabisan bahan bakar nuklirnya—bintang mati yang tidak lagi menghasilkan reaksi termonuklir yang menopang bintang hidup. Tetapi sebagai objek yang sangat padat dengan tarikan gravitasi yang kuat, katai putih dan pendamping yang lebih besar dan masih hidup terkadang dapat menyedot hidrogen dari kulit terluar pendampingnya.

Ketika cukup banyak hidrogen terakumulasi di permukaan katai putih, tekanan dan panas meningkat sehingga reaksi termonuklir tak terkendali terjadi — hidrogen melebur menjadi helium, diikuti oleh ledakan besar, nova klasik. Ini adalah jenis ledakan bintang yang berbeda dari ledakan supernova, yang disebabkan oleh perjuangan sekarat dari bintang yang sangat masif yang masih hidup.

Seperti yang dijelaskan oleh astronom Universitas Stony Brook dan penulis ulasan yang diterbitkan dalam edisi jurnal yang sama alam, Frederick Walter, prediksi tahun 1990 bahwa ketika ledakan mencapai fotosfer terluar katai putih, nova klasik akan bersinar paling terang — nova “bola api”. Bola api ini akan sangat panas dan terang sehingga hanya dapat dilihat dengan sinar-X sampai beberapa jam atau hari kemudian, ketika materi yang dikeluarkan dari katai putih selama nova cukup dingin untuk bersinar di bagian yang terlihat Muncul. spektrum.

Para peneliti erosita mampu mengumpulkan ledakan sinar-X yang mereka amati dan ledakan YZ Reticule Nova yang terlihat pada 15 Juli, dan menyadari bahwa mereka telah berhasil menangkap bola api dan Nova, membenarkan prediksi tahun 1990.

Seperti yang ditulis Dr. Walter dalam komentarnya, ini adalah penemuan yang kebetulan.

Instrumen erosita diterbangkan dengan teleskop ruang angkasa Spektr-RG, sebuah kolaborasi antara Jerman dan Rusia. Dibutuhkan erosita enam bulan untuk menyelesaikan pemindaian langit, dan hanya menyelesaikan empat pemindaian seperti itu sebelum invasi Rusia ke Ukraina menghentikan misi tersebut. Untungnya, salah satu pemindaian menangkap bola api YZ Reticuli nova.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read