Ngademin Pegiat Teknologi

Para astronom menggunakan teleskop kosmik untuk mempelajari pembibitan galaksi

1 min read

para astronom menggunakan teleskop kosmik untuk mempelajari pembibitan galaksi

Para astronom menggunakan teleskop kosmik untuk mempelajari pembibitan galaksi

Instrumen mutakhir dan kalibrasi kosmik yang sempurna memungkinkan para astronom untuk mengintip ke dalam pembibitan beberapa galaksi tertua di alam semesta.

Sebuah makalah baru yang diterbitkan Kamis di jurnal Nature menjelaskan bagaimana para ilmuwan menggunakan teknik yang disebut pelensaan gravitasi dan teknik spektrometer baru untuk mengamati dan mengkarakterisasi apa yang dikenal sebagai sistem Lyman-alpha teredam (DLA) di alam semesta awal.) dari gas masif. awan.

Para ilmuwan percaya bahwa galaksi dan bintang perlahan mengembun dari ladang gas raksasa ini, dan makalah baru ini menggambarkan dua galaksi bayi yang bersinar di awan pembibitan masing-masing sekitar 11 miliar tahun yang lalu.

“Apa yang paling mengejutkan tentang DLA yang kami amati adalah bahwa mereka tidak unik — mereka tampak serupa secara struktural, galaksi induk telah ditemukan di keduanya, dan massa mereka menunjukkan bahwa mereka mengandung bahan bakar yang cukup untuk membentuk bintang generasi berikutnya. ,” Rongmon Bordoloi, asisten profesor fisika di NC State dan salah satu penulis makalah, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Dengan teknik baru ini, kita akan dapat mempelajari lebih dalam bagaimana bintang terbentuk di alam semesta awal.”

DLA sangat besar, menjangkau puluhan ribu tahun cahaya, dan tidak memancarkan cahaya sendiri, membuatnya sulit bagi para astronom untuk dipelajari. Salah satu caranya adalah dengan menggunakan cahaya dari quasar (lubang hitam supermasif dengan emisi optik dan ultraviolet yang sangat kuat) untuk menerangi awan DLA, tetapi mengingat ukuran awan, ini seperti mempelajari kegelapan dengan laser pointer.

Tetapi Dr. Bodoloi dan rekan-rekannya di makalah baru memiliki sedikit keberuntungan—dua DLA yang mereka harapkan untuk dipelajari sejajar dengan gugus galaksi di latar depan. Tarikan gravitasi besar-besaran dari gugus galaksi bertindak seperti lensa, membelokkan cahaya galaksi dan DLA, meregangkannya dan membuatnya tampak lebih terang.

Teknik lensa gravitasi yang sama baru-baru ini memungkinkan para astronom untuk mencitrakan bintang tunggal paling jauh yang ditemukan sekitar 12 miliar tahun cahaya.

Rendering seniman yang menunjukkan bagaimana gugusan galaksi (klaster lensa) bertindak sebagai lensa gravitasi, memperbesar dan memperluas cahaya dari galaksi latar belakang. Ini menghasilkan gambar yang diproyeksikan (ditandai dengan panel persegi panjang) yang lebih terang dan lebih mudah dideteksi dengan teleskop. Hal ini memungkinkan para astronom untuk menggunakan instrumen KCWI Observatorium Keck untuk memperbesar gambar yang diproyeksikan dan memetakan gas dari dua DLA raksasa dua pertiga ukuran Bima Sakti.

(Observatorium WM Keck/Adam Makarenko)

“Manfaat melakukan ini ada dua,” kata Dr. Bodoloi. “Pertama, objek latar belakang membentang dan cerah di langit, sehingga mudah untuk mendapatkan pembacaan spektral di berbagai bagian objek. Kedua, karena lensa memperluas objek, Anda dapat mendeteksi skala yang sangat kecil. Misalnya, jika objek membentang sejauh satu tahun Cahaya, kita dapat mempelajari potongan-potongan kecil dengan ketelitian yang sangat tinggi.”

Studi ini juga menggunakan teleskop Keck Observatory II di Hawaii, teleskop Keck Observatory dan Keck Cosmic Network Imager, spektrometer baru yang memungkinkan para ilmuwan mempelajari spektrum, atau frekuensi, radiasi elektromagnetik pada tingkat piksel demi piksel.

Karena lensa gravitasi meregangkan objek yang jauh, membuat galaksi tampak sebagai busur terang di bidang pandang, versi DLA yang dioleskan dan disebarkan dan galaksi bayinya memungkinkan studi terperinci pertama dari fenomena jauh ini.

“Saya telah menunggu kombinasi ini untuk sebagian besar karir saya: teleskop dan instrumen cukup kuat, dan alam telah memberi kita beberapa keberpihakan yang beruntung untuk mempelajari bukan hanya satu tetapi dua DLA dengan cara baru yang kaya,” kepala ilmuwan John O’Meara di Observatorium Keck dan rekan penulis studi, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Sangat menyenangkan melihat sains membuahkan hasil.”

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read