Ngademin Pegiat Teknologi

Pembelajaran Fleksibel: Bagaimana Pengajaran Campuran Dapat Mengubah Ruang Kelas Selamanya

3 min read

pembelajaran fleksibel bagaimana pengajaran campuran dapat mengubah ruang kelas selamanya
Bekerja jarak jauh dari rumah.Tempat kerja freelancer di dapur dengan laptop, kopi

Gambar: Getty Images/iStockphoto

Setiap institusi pendidikan yang ingin memberikan pendidikan berkualitas tinggi di masa depan perlu memastikan bahwa siswa offline dan online memiliki pengalaman yang sama kayanya.

Saïd Business School, bagian dari Universitas Oxford, merangkul berbagai teknologi untuk membuat kenyataan ini menjadi kenyataan, sekolah telah meningkatkan ruang kelas dan ruang kuliah selama dua tahun terakhir untuk mendukung pengalaman mendalam menggunakan teknologi konferensi video, layar dan papan tulis akan menjadi diambil offline Berkumpul dengan siswa online.

Saïd menggunakan platform konten Canvas dan Moodle dan platform konferensi video Zoom untuk mendukung pendidikan online. Sekolah bisnis juga bekerja dengan mitra pihak ketiga seperti GetSmarter untuk memberikan konten yang dipersonalisasi kepada siswa di seluruh dunia dalam skala besar.

Lihat: Enam cara untuk tetap produktif saat bekerja dari jarak jauh

Sementara teknologi mendukung 100 persen pendidikan online atau tatap muka, Bramwell mengatakan menjembatani kedua bentuk penyampaian dapat menjadi tugas yang menakutkan.

Jadi, sementara kualitas pengajaran online telah meningkat secara signifikan selama dua tahun terakhir, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk memastikan bahwa kursus online setidaknya mendekati pengalaman yang kaya dari ruang kelas bata-dan-mortir.

Namun, membuat perubahan ini sangat penting.Universitas harus memadukan pengajaran di kampus dan online karena Meningkatnya permintaan untuk belajar sepanjang hayat Dari para profesional yang waktunya sangat berharga.

Sementara beberapa elemen pendidikan masih akan berlangsung di kampus, banyak kursus akan ditawarkan secara online. Lebih dari setengah (51%) alumni sekolah bisnis Mereka menginginkan beberapa bentuk pembelajaran seumur hidup, dengan 77% ingin mengakses kuliah online, menurut survei oleh firma riset pendidikan CarringtonCrisp dan badan akreditasi EFMD.

Penawaran hybrid Saïd mencakup langkah menuju model pembelajaran 24/7 yang memanfaatkan berbagai teknologi dari pendidikan tatap muka hingga platform online dan ruang kelas virtual, kata Mark Bramwell, chief information officer di Saïd Business School.

“Belajar adalah tentang mencoba memberikan platform dan pengalaman yang tepat kepada orang yang tepat sehingga mereka dapat menggunakan hal-hal tersebut pada saat yang paling nyaman dan cocok untuk mereka.”

2598-12428-3

Bramwell: “Belajar adalah tentang mencoba memberikan platform dan pengalaman yang tepat kepada orang yang tepat.”

Gambar: Saïd Business School

Bagi sebagian siswa, cara belajar yang paling nyaman adalah masih tatap muka. Itulah yang terjadi dengan Saïd, kata Bramwell, dengan siswa dari seluruh dunia kembali ke ruang kelas dalam jumlah rekor. 97% mahasiswa MBA tahun ini adalah mahasiswa internasional dari 62 negara berbeda.

Untuk siswa lain, pembelajaran jarak jauh akan menjadi kuncinya.

“Orang mungkin ingin mencerna konten di ponsel mereka, di kereta bawah tanah, atau dalam perjalanan ke tempat kerja,” katanya. “Mereka mungkin ingin menggunakannya di tablet sebelum tidur. Tugas kami adalah menyediakan platform teknologi sehingga pengiriman konten dipersonalisasi dan individu dapat belajar pada waktu yang paling nyaman bagi mereka.”

Pelajaran penting yang telah dipelajari sekolah adalah pentingnya peran pendukung.

Tantangan memberikan kursus campuran sangat bagus untuk instruktur yang harus hadir di kelas fisik, mengelola grup online mereka, membalik slide, memeriksa siapa yang mengirim pesan melalui obrolan, dan ingat untuk melibatkan kedua kelompok siswa dalam percakapan.

“Ini adalah tantangan untuk menyeimbangkan kenyataan dengan bagaimana membuat anggota virtual benar-benar inklusif dalam kurikulum hybrid,” kata Bramwell.

Jadi, untuk membantu meringankan beban administrasi dosen, sekolah telah mempekerjakan apa yang disebut Bramwell sebagai serangkaian “asisten kelas virtual.”

Lihat: Cara Membuat Rapat Efektif dan Berguna: 6 Cara Benar-Benar Menyelesaikan Pekerjaan

Para profesional ini mengambil peran ini setelah COVID-19, dan karyawan yang tidak dapat melakukan tugas administrasi di tempat selama penguncian mulai membantu memberikan webinar.

“Kami dapat mengatur ulang beberapa staf untuk menjadi asisten kelas virtual, melatih mereka, meningkatkan keterampilan mereka — beberapa orang sangat menyukainya sehingga mereka mempertahankan peran itu,” kata Bramwell.

Asisten ini memantau obrolan, memoderasi diskusi, dan memastikan pembelajar online adalah bagian dari pengalaman campuran, yang berarti instruktur dapat fokus pada penyampaian.

Elemen utama lainnya dari proses desain pendidikan campuran sekolah adalah Oxford Sarangpertemuan virtual dan pengalaman presentasi yang imersif untuk lebih dari 80 peserta secara bersamaan.

Berdasarkan teknologi Zoom, HIVE memiliki serangkaian aplikasi, termasuk pelatihan internal, kuliah umum, rapat tim, dll. Penyaji dapat memilih, menggunakan papan tulis virtual, dan berbagi dokumen kolaboratif. Peserta yang muncul di dinding video besar dalam kualitas HD juga dapat dibagi menjadi ruang kerja virtual.

“Hal yang menyenangkan tentang itu adalah imersif,” kata Bramwell. “Jadi, secara harfiah, setiap peserta berada di barisan depan. Tidak ada ruang persembunyian. Jauh lebih mudah bagi fakultas untuk terlibat dan terlibat dengan orang-orang dan melibatkan mereka dalam percakapan.”

HIVE ideal untuk pendidikan eksekutif, kata Bramwell, karena organisasi unggulan dengan kewajiban tanggung jawab sosial perusahaan yang ketat sangat ingin menghindari pengiriman karyawan senior ke serangkaian kursus dan kursus di seluruh dunia setiap bulan.

“Eksekutif dapat memilih pendekatan hibrida. Mereka mungkin datang ke Oxford selama satu atau dua hari, mencerna konten, pergi dan merenung, lalu menggunakan platform seperti HIVE untuk terhubung untuk diskusi lanjutan.”

Syed terus mengasah pendekatan pembelajaran virtualnya. Bramwell juga menyebutkan elemen lain dari pendekatan hibrida sekolah – Pusat Kepemimpinan Globaldiperkirakan akan dibuka pada tahun 2025.

Terletak di pembangkit listrik Victoria, kampus pendidikan eksekutif yang baru akan dilengkapi dengan teknologi untuk mengajarkan kursus kepada siswa di dalam kampus dan yang terhubung secara online.

“Ruang yang benar-benar kami kembangkan akan memiliki ruang terbuka yang fleksibel dengan perpaduan antara pekerjaan dan pertemuan pada intinya,” kata Bramwell.

Lihat: Masa depan pekerjaan: bagaimana semuanya telah berubah dan apa yang akan terjadi selanjutnya

Di semua bidang, kata Bramwell, tujuannya adalah untuk secara efektif menyeimbangkan ketiga bentuk pendidikan: online, offline, dan hybrid.

Sementara banyak siswa yang ingin kembali ke kelas, yang lain menikmati fleksibilitas yang ditawarkan pembelajaran online – dan institusi akademik harus mendukung berbagai persyaratan di masa depan.

Namun terlepas dari kemajuannya, Bramwell menyadari bahwa memberikan pembelajaran campuran yang efektif — menyatukan siswa offline dan online dalam pengalaman bersama — bukanlah prestasi yang berarti. “Yang saya harap kita bisa menonjol adalah kualitas pengajaran dan kontennya.”

Tetapi mulai sekarang, telah terjadi perubahan yang nyata dalam cara siswa belajar dan cara mereka belajar. “Akan selalu ada elemen hibrida, dan saat kami merombak ruang kelas dan ruang kuliah kami, kami harus merangkul dan menyerap perubahan itu. Kami sekarang akan memasukkannya ke dalam desain inti kami,” katanya.

Ngademin Pegiat Teknologi

Simpan hingga 10 TB file di cloud dengan paket…

StackCommerce Konten berikut dipersembahkan oleh mitra ZDNet. Kami mungkin menerima komisi afiliasi atau kompensasi lain jika Anda membeli produk yang ditampilkan di sini. Menghapus...
Ngademin
1 min read