Ngademin Pegiat Teknologi

Pencakar langit dapat diubah menjadi ‘baterai gravitasi’ raksasa, studi menunjukkan

2 min read

pencakar langit dapat diubah menjadi baterai gravitasi raksasa studi menunjukkan

Pencakar langit dapat diubah menjadi baterai gravitasi raksasa studi menunjukkan

Para ilmuwan telah mengembangkan konsep penyimpanan energi baru yang dapat mengubah gedung pencakar langit menjadi baterai raksasa, suatu kemajuan yang dapat meningkatkan kualitas daya di lingkungan perkotaan.

Diposting bulan lalu di Majalah daya hiduppara ilmuwan telah mengusulkan konsep baru berbasis gravitasi yang menggunakan ketinggian vertikal lift dan gedung tinggi untuk menyimpan energi.

Idenya, yang disebut Teknologi Penyimpanan Energi Elevator (Lest), menyimpan energi dengan mengangkat wadah pasir basah atau material berdensitas tinggi lainnya yang masuk dan keluar elevator dari jarak jauh melalui peralatan trailer otomatis.

“Untuk menghindari menghubungkan dua tempat penyimpanan, satu di bagian bawah gedung bertingkat (tempat penyimpanan yang lebih rendah) dan yang lainnya di atas gedung yang sama,” jelas para ilmuwan.

Energi tersebut kemudian disimpan sebagai energi potensial dengan cara mengangkat wadah penyimpanan dari posisi bawah ke atas menggunakan elevator yang ada di dalam gedung.

Dalam konsep ini, robot memuat ballast berat ke elevator atau elevator di gedung dan menyimpannya di stasiun teratas saat permintaan daya rendah.

Bongkar muat peti kemas di dalam lift dilakukan oleh trailer otomatis yang mengambil peti kemas dari lokasi penyimpanan (bawah atau atas), masuk ke lift, bergerak naik atau turun, keluar dari lift dan menyimpan peti kemas di lokasi penyimpanan lain. ,” kata peneliti menjelaskan.

Kemudian saat penggunaan energi memuncak, beban tersebut akan ditambahkan kembali ke elevator dan diturunkan, menghasilkan lebih banyak energi.

Karena elevator sudah dipasang di gedung-gedung bertingkat seperti itu, tidak perlu investasi atau ruang tambahan, menurut para peneliti dari Institut Internasional untuk Analisis Sistem Terapan (IIASA).

Mereka memperkirakan bahwa setidaknya ada 18 juta elevator yang beroperasi di seluruh dunia, banyak di antaranya menghabiskan banyak waktu untuk berdiri diam.

Sebaliknya, kata mereka, teknologi Lest akan memanfaatkan teknologi yang ada dengan cara yang berbeda, menciptakan nilai tambah bagi pemilik jaringan dan gedung.

Meskipun ada sejumlah tantangan untuk membuat solusi penyimpanan energi gravitasi layak, terutama biaya kapasitas daya, para peneliti mengatakan manfaat terpenting dari Lest adalah bahwa kapasitas daya sudah dipasang di elevator dengan sistem pengereman regeneratif.

Namun, mereka mengatakan konsep teknis perlu disempurnakan lebih lanjut sebelum sistem dapat digunakan.

Para ilmuwan mengatakan ini termasuk menemukan ruang di bagian atas gedung saat sistem terisi penuh dan di bagian bawah gedung saat sistem dilepaskan untuk menyimpan beban yang dibutuhkan sistem.

Apartemen atau lorong yang kosong bisa menjadi pilihan yang layak.

Karena potensi penyimpanan energi sebanding dengan ketinggian bangunan, para peneliti memperkirakan bahwa gedung pencakar langit seperti Burj Khalifa dapat menyimpan energi sebanyak 9MWh hingga 90MWh. Mereka memperkirakan bahwa potensi penyimpanan energi gabungan dari semua bangunan bertingkat tinggi di AS dapat mencapai 6,5GWh hingga 65GWh, dan sekitar 7,3GWh hingga 73GWh di Cina.

Sebagai perbandingan, baterai yang digunakan pada mobil listrik Tesla dapat menyimpan sekitar 0,1MWh setiap kali.

Mengutip beberapa keterbatasan penelitian, para ilmuwan mengatakan daya dukung langit-langit bangunan yang ada bisa menjadi masalah, menambahkan bahwa bangunan dan lantainya perlu dirancang untuk melayani tujuan tertentu.

Namun, para peneliti percaya bahwa kemampuan sistem untuk menyimpan energi di tempat-tempat di mana listrik paling banyak dikonsumsi, seperti kota, akan sangat menguntungkan jaringan energi.

Mereka mengatakan Lest dapat menyediakan layanan penyimpanan energi terdesentralisasi yang terjangkau yang dapat meningkatkan kualitas daya di lingkungan perkotaan.

Rekan penulis studi Behnam Zakeri mengatakan: “Di masa depan di mana sebagian besar listrik berasal dari sumber terbarukan, teknologi penyimpanan yang ramah lingkungan dan fleksibel seperti Lest akan menjadi semakin berharga bagi masyarakat.”

“Oleh karena itu, pembuat kebijakan dan regulator sistem tenaga perlu mengadopsi strategi untuk memberi insentif kepada pengguna akhir (dalam hal ini gedung tinggi) untuk berbagi sumber daya penyimpanan terdistribusi mereka, seperti Lest, dengan jaringan pusat. Pemanfaatan terkoordinasi dari sumber daya terdistribusi tersebut Mengurangi kebutuhan investasi dalam sistem penyimpanan pusat yang besar,” tambahnya.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read