Ngademin Pegiat Teknologi

Pendukung Twitter Elon Musk menyarankan pertempuran besar untuk masa depan jejaring sosial

2 min read

Pendukung Twitter Elon Musk menyarankan pertempuran besar untuk masa depan

Pendukung keuangan pengambilalihan Twitter oleh Elon Musk menunjukkan masa depan yang bertentangan untuk situs media sosial.

Miliarder Tesla CEO memiliki sejarah aneh dipromosikan sebagai kepala potensial Twitter – dari menjadi pemegang saham terbesar perusahaan dan mengambil kursi di dewan, menolak pekerjaan dan kemudian menawarkan pengambilalihan besar-besaran, tetapi tiba-tiba diterima.

Tetapi pendukung tawaran $44 miliar Mr Musk termasuk kelompok yang dia dan pendukungnya telah kritik di masa lalu.

Pada 27 April, Musk men-tweet meme yang mengkritik kebijakan Twitter melawan ujaran kebencian dan kepala hukumnya, Vijaya Gadde, setelah dia dan kepala Twitter Jack Dorsey muncul di Joe dengan komentator sayap kanan Tim Pool. Di podcast Rogan Experience, ada tiga- percakapan jam.

Mr. Rogan dan Mr. Pool mengkritik klaim Ms. Gadde bahwa Twitter menyensor pidato sayap kanan, termasuk melarang YouTuber sayap kanan terkenal karena menggunakan “hinaan Yahudi” dan memposting tagar “Hitler benar” ke pengguna lain. Poole mengatakan itu “terdengar seperti lelucon”.

Ms Gard mengutip tweet lain: “Itulah sebabnya saya tahu saya akan melemparkan Anda keluar dari helikopter suatu hari nanti. Anda adalah tumor ganas yang sama. Jangan lupakan itu”.

Sementara bagian dari kesepakatan Twitter mengatakan Musk tidak dapat menghina “perwakilan” perusahaan – Twitter menolak berkomentar ketika The Independent bertanya siapa yang “mewakili” perusahaannya – dan bahwa kebijakan itu ditujukan kepada mereka, Ma Ske juga mengkritik Ms. taman. Mr Dorsey, yang dapat mendukung pembiayaan Mr Musk.

Pak Musk adalah dikatakan Diskusikan dengan Mr. Dorsey kemungkinan untuk berkontribusi segera atau sebelum penutupan merger. Setelah meme Musk, Gad menerima banyak pelecehan di Twitter, sementara Jack Dorsey tidak.

Mr Musk, Mr Dorsey dan Ms Gard tidak menanggapi permintaan komentar The Independent.

Pendukung lain dari tawaran Elon Musk termasuk perusahaan modal ventura Andreessen Horowitz (A16Z), yang memiliki dukungan blak-blakan untuk teknologi web3 seperti kepemilikan barang digital di blockchain.

Web3 adalah istilah umum untuk teknologi terdesentralisasi seperti NFT dan cryptocurrency, dan mengklaim untuk mengembalikan proxy ke pengguna daripada kontrol web2 top-down yang ditentukan oleh jejaring sosial besar seperti Facebook, Instagram, dan Twitter.

Changpeng Zhao, miliarder pendiri Binance dan pendukung Musk lainnya, mengatakan dia “bersemangat untuk membantu Elon mewujudkan visi baru Twitter.”

Pendukung web3 mencoba mengintegrasikan token digital seperti NFT dan teknologi blockchain ke dalam aplikasi lain, katanya Saluran Keuangan NBC Dia berharap untuk “berperan dalam menyatukan media sosial dan web3 serta memperluas penggunaan dan adopsi teknologi kripto dan blockchain.”

Namun, web3 dan pemodal ventura telah dikritik oleh Elon Musk dan Jack Dorsey.Pada bulan Desember, Musk mentweet: “Apakah ada yang melihat web3? Saya tidak dapat menemukannya”, Mr. Dorsey Membalas Ini “antara a dan z”.

Mr Dorsey juga turun ke Twitter untuk mengkritik ideologi pendukung web3, yang mengklaim teknologi akan memberikan perusahaan teknologi besar beberapa kendali web kembali ke pengguna.

“Anda tidak memiliki ‘web3’. VC dan LP mereka melakukannya. Itu tidak pernah lepas dari insentif mereka. Ini pada akhirnya adalah entitas terpusat dengan label berbeda. Ketahui apa yang Anda lakukan”, Tuan-tuan Dorsey menciak.

Musk, yang menyebut dirinya sebagai “absolutis kebebasan berbicara,” juga telah menerima dukungan keuangan dari Qatar dan kerajaan Arab Saudi – meskipun pangeran Saudi awalnya menolak proposal Musk, dengan alasan di luar kendali.

Qatar dan Arab Saudi sama-sama dikritik karena menindak kebebasan berbicara. Di Qatar, undang-undang dunia maya yang disahkan pada tahun 2014 memberi pemerintah dan pihak berwenang kemampuan untuk menghukum “konten yang dapat membahayakan negara” hingga tiga tahun penjara dan denda yang besar. Tidak ada pedoman atau referensi yang tersedia tentang jenis konten apa yang diperbolehkan atau tidak.

Pada tahun 2020, Tiongkok memberlakukan undang-undang yang mengancam akan memenjarakan “setiap siaran domestik atau asing, publikasi atau penerbitan ulang rumor, pernyataan, berita, atau propaganda hasutan yang salah atau bias dengan maksud untuk merugikan kepentingan nasional, menghasut opini publik, atau melanggar lembaga publik negara.”

Arab Saudi juga dikritik karena penyensoran dan pelanggaran hak asasi manusia, seperti pada 2018 Ketika CIA menyimpulkan bahwa putra mahkota Saudi adalah pos Washington Jurnalis Jamal Khashoggi dibunuhbertentangan dengan klaim negara bahwa mereka tidak terlibat.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read