Ngademin Pegiat Teknologi

Perusahaan pengenalan wajah dapat menolak perintah untuk menghapus data penduduk Inggris

1 min read

Perusahaan pengenalan wajah dapat menolak perintah untuk menghapus data penduduk Inggris

Perusahaan pengenalan wajah dapat menolak perintah untuk menghapus data penduduk

Perusahaan pengenalan wajah Clearview AI telah didenda £7,5 juta dan diperintahkan untuk menghapus data pribadi milik penduduk Inggris, tetapi sebelumnya telah menolak pesanan serupa dari negara lain.

Setelah penyelidikan bersama dengan Kantor Komisaris Informasi Australia (OAIC), Kantor Komisaris Informasi (ICO) mengeluarkan pemberitahuan penegakan hukum kepada perusahaan AS, menemukan bahwa data biometrik yang diambil dari internet sedang dijual kepada pelanggan.

Menurut ICO, Clearview AI telah mengumpulkan lebih dari 20 miliar gambar wajah dari web dan media sosial, memungkinkannya membuat database online global yang dapat diakses oleh lembaga penegak hukum dan organisasi lain.

“Perusahaan tidak hanya dapat mengidentifikasi orang-orang ini, tetapi dapat secara efektif memantau perilaku mereka dan menawarkannya sebagai layanan komersial. Ini tidak dapat diterima,” kata Komisaris Informasi Inggris John Edwards dalam sebuah pernyataan.

“Orang ingin informasi pribadi mereka dihormati di mana pun di dunia data mereka digunakan. Itu sebabnya perusahaan global membutuhkan penegakan internasional.”

Penyelidikan menyimpulkan bahwa Clearview AI telah melanggar sejumlah undang-undang perlindungan data Inggris, memberinya hak untuk denda £17 juta atau 4% dari omset global.

Pelanggaran yang dilaporkan termasuk gagal menggunakan informasi warga Inggris secara adil dan transparan, gagal memiliki alasan yang sah untuk mengumpulkan informasi orang, dan gagal menerapkan kebijakan untuk mencegah penyimpanan data tanpa batas waktu.

Organisasi Inggris tidak dapat lagi menggunakan layanan Clearview AI, tetapi pelanggan di negara lain akan tetap memiliki akses ke data pribadi yang dikumpulkan dari penduduk Inggris.

mandiri Clearview AI telah dihubungi untuk memberikan komentar atas penyelidikan dan keputusan tersebut.

ClearviewAI sebelumnya telah diperintahkan untuk menghapus data nasional di Australia, Prancis, dan Italia, tetapi kepala eksekutif Hoan Ton-That berpendapat bahwa undang-undang GDPR tidak berlaku jika tidak ada operasi atau pelanggan di negara tempat perintah itu dikeluarkan.

“Clearview AI tidak memiliki tempat bisnis di Italia atau UE, tidak memiliki klien di Italia atau UE, dan tidak melakukan aktivitas apa pun yang dapat berarti tunduk pada GDPR,” Mr. Ton-That mengatakan kepada TechCrunch awal tahun ini.

“Kami hanya mengumpulkan data publik dari internet terbuka dan mematuhi semua privasi dan standar hukum. Saya patah hati dengan kesalahpahaman teknologi Clearview AI di masyarakat oleh beberapa orang di Italia, di mana kami tidak melakukan bisnis. Perusahaan saya dan niat saya selalu telah Ini tentang membantu komunitas dan orang-orang mereka hidup lebih baik, kehidupan yang lebih aman.”

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read