Ngademin Pegiat Teknologi

Reformasi perlindungan data ‘harus melindungi pengaturan yang memadai dengan UE’

1 min read

Reformasi perlindungan data 'harus melindungi pengaturan yang memadai dengan UE'

Reformasi perlindungan data harus melindungi pengaturan yang memadai dengan UE

Perubahan yang diusulkan pada undang-undang perlindungan data Inggris tidak boleh membahayakan aliran data antara Inggris dan UE, pakar TI telah memperingatkan.

Sebagai bagian dari pidato Ratu, pemerintah mengumumkan rencana untuk mengesahkan undang-undang reformasi data pasca-Brexit baru untuk mereformasi undang-undang data “sangat kompleks” yang diwarisi dari UE.

Para menteri mengatakan RUU baru akan menyederhanakan aturan perlindungan data dan memotong birokrasi, membantu bisnis dan ekonomi.

Namun pakar industri dari BCS, Institut TI Chartered Inggris, telah menyerukan perubahan apa pun untuk melindungi pengaturan kecukupan data Inggris yang ada dengan UE – yang mengakui bahwa standar perlindungan data pasca-Brexit cocok dengan standar UE, jadi izinkan aliran data Berkelanjutan antara keduanya.



Tentu saja, iblis ada dalam detailnya – kita belum melihatnya

Dr Sam De Silva,

Berbagai bisnis dan sektor bergantung pada transfer data pribadi ke dan dari UE untuk menjalankan bisnis dan menyediakan layanan, dan hilangnya aliran mulus ini dapat memiliki implikasi yang signifikan.

“Setiap penyimpangan signifikan dari pendekatan Inggris terhadap perlindungan data akan membahayakan status kecukupannya dan oleh karena itu saya ingin melakukan analisis terperinci dan objektif untuk menilai apakah manfaat reformasi data Inggris lebih besar daripada risiko tidak melanjutkan mempertahankan status kecukupannya,” BCS mengatakan Dr. Sam De Silva, Ketua Kelompok Ahli Hukum.

Dia menambahkan bahwa tujuan keseluruhan dari proposal pemerintah “tidak mengejutkan” dan secara luas mengikuti makalah konsultasi sebelumnya tentang masalah ini.

Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR) yang ada dan undang-undang perlindungan data akan dirombak berdasarkan rencana pemerintah yang belum sepenuhnya diungkapkan, dan penghapusan spanduk persetujuan cookie di situs web dikatakan sebagai salah satu perubahan yang diusulkan.

“Tapi, tentu saja, iblis ada dalam perinciannya – kami belum melihatnya,” kata Dr de Silva, menambahkan bahwa reformasi spanduk persetujuan cookie secara khusus kemungkinan tidak akan berdampak besar pada hubungan data Inggris-Uni Eropa.

“Jika detail itu menghapus spanduk persetujuan cookie web, meskipun ini mungkin tampak radikal, organisasi masih harus mematuhi prinsip legalitas, keadilan, dan transparansi GDPR Inggris saat menggunakan cookie atau teknologi serupa,” katanya.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read