Ngademin Pegiat Teknologi

RUU keamanan online gagal menghentikan kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan, para ahli memperingatkan

1 min read

RUU keamanan online gagal menghentikan kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan, para ahli memperingatkan

RUU keamanan online gagal menghentikan kekerasan terhadap perempuan dan anak

Aktivis mengatakan ketentuan saat ini dalam Undang-Undang Keamanan Online untuk mengatasi kekerasan online terhadap perempuan dan anak perempuan tidak cukup dan pemerintah harus mempertimbangkan untuk mengubahnya untuk memasukkan kode etik baru yang ditetapkan oleh industri.

Sekelompok ahli dari badan amal dan keselamatan wanita telah menyusun kode etik yang mereka yakini akan membantu fokus pada pencegahan kekerasan daripada penghapusan konten dan membantu situs mengatasi akar penyebab masalah.

Sementara keputusan pemerintah untuk memasukkan beberapa kejahatan berbasis gender yang dominan ke dalam daftar prioritas konten ilegal – seperti pelecehan, penguntit, dan kriminalisasi menggesek internet – telah dipuji, para ahli mengatakan itu tidak sepenuhnya mengatasi kekhawatiran tentang kekerasan perempuan, yang mereka lakukan. say mencakup berbagai perilaku dan praktik berbahaya di luar daftar prioritas.

Koalisi ahli termasuk Refuge, NSPCC, End Violence Against Women Coalition and Glitch mengatakan rencana saat ini tidak cukup komprehensif, mencatat bahwa RUU tersebut saat ini tidak menyebutkan perempuan, kebencian terhadap wanita atau kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan.

Sebagai tanggapan, draf pedoman mencakup 13 area yang menjadi fokus perusahaan teknologi dan mencakup panduan praktik terbaik seputar merancang keselamatan, moderasi, dan dukungan korban untuk mencegah kekerasan semacam itu.

Mengubah ketentuan dalam Undang-Undang Keamanan Online untuk memungkinkan pengenalan kode dan memberi regulator Ofcom kekuatan untuk menegakkannya akan menjadikan Inggris negara pertama di dunia yang meminta pertanggungjawaban perusahaan teknologi untuk menangani kekerasan terhadap perempuan, kata koalisi ahli. dan gadis.

RUU tersebut saat ini sedang disahkan oleh DPR.

Kode tersebut akan dirilis pada hari Rabu di sebuah acara online yang diselenggarakan oleh anggota parlemen Konservatif Maria Miller dan Baroness Morgan.

Ruth Davidson, kepala eksekutif Refuge, salah satu badan amal yang mendukung kode tersebut, mengatakan: “Terlepas dari skala kekerasan online terhadap perempuan dan anak perempuan, tidak ada kewajiban hukum bagi Big Tech untuk melakukan apa pun saat ini.

“Tempat perlindungan itu mendukung wanita yang mengalami pelecehan online yang mengerikan setiap hari, jadi ini sangat penting bagi kami.

“Mengadopsi kode etik ini adalah cara sederhana dan efektif bagi pemerintah untuk memperkuat Undang-Undang Keamanan Daring dan menjamin bahwa mereka serius untuk menjadikan internet sebagai tempat yang lebih aman bagi perempuan dan anak perempuan. Kami berharap mereka akan memanfaatkan kesempatan ini.”

Andrea Simon, direktur Koalisi Akhiri Kekerasan Terhadap Perempuan, mengatakan pengenalan kode tersebut akan memiliki “dampak positif yang besar”.

“Pemerintah ingin membuat internet lebih aman untuk semua orang, tetapi tidak akan dapat melakukannya kecuali Undang-Undang Keamanan Daring membahas hak dan kebutuhan perempuan dan anak perempuan, termasuk mereka yang mengalami diskriminasi dan ketidaksetaraan karena ras, seksualitas, dan sebagainya. orientasi atau disabilitas,” katanya.

“Kami telah menunjukkan bahwa Kode Etik VAWG dapat komprehensif, kuat, dan dapat diterapkan, dan dengan jelas menyatakan bagaimana perusahaan teknologi harus mencegah dan menanggapi kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan.

“Memasukkan kode praktik di bidang ini adalah cara yang sangat penting bagi pemerintah untuk memberikan dampak positif yang sangat besar pada pengalaman perempuan dan anak perempuan di dunia maya.”

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read