Ngademin Pegiat Teknologi

Sebuah bisnis mencoba menggunakan kenaikan harga 50% sebagai alat perekrutan.tidak berjalan dengan baik

1 min read

sebuah bisnis mencoba menggunakan kenaikan harga 50 sebagai alat perekrutan tidak berjalan dengan baik
Angkat tinjumu dengan sukses.jpg

Mungkin pemiliknya mengira itu adalah pemenang.

Shutterstock

Tidak semua orang percaya pada perubahan.

Tidak semua orang bisa beradaptasi dengannya, dan tidak semua orang mau.

Tetapi menolaknya seringkali bukanlah strategi yang tepat.

Sejak awal pandemi COVID-19, banyak kisah pengusaha yang kaget dengan ketidakmampuan mereka merekrut karyawan. Atau pertahankan karyawan. Atau membayar karyawan cukup.

Mungkin resesi akan meringankan beberapa rasa sakit mereka. Namun, pada saat yang sama, saya tidak bisa tidak tergerak oleh sebuah bisnis, sebuah restoran kecil, yang mencoba membuat dirinya terlihat lebih menarik.

dia Pemberitahuan kertas ditampilkan Hiasi dengan teks bijaksana ini: “Karena pekerja malas berhenti tanpa pemberitahuan dan inflasi gila (terima kasih Biden), kami menaikkan semua harga sebesar 50% mulai 4 Juni.”

Tentu saja, ini adalah iklan pekerjaan. Sudah jelas dari awal, kan?

Tetapi kalimat berikutnya mengatakannya dengan sangat jelas: “Daftar sekarang, bantu mengisi tempat kerja, dan turunkan harga kami lagi!”

Mereka akan mendiskusikan logika ini di sekolah bisnis selama bertahun-tahun yang akan datang. Beberapa siswa bahkan dapat memberikan tanda seru mereka sendiri.

Plus: Pakar nyata mengatakan inilah mengapa orang berhenti.Orang nyata mengatakan itu omong kosong

Dia bilang dia akan mempekerjakan lebih banyak staf, harga lebih rendah, dan masih mendapat untung besar? Di mana dia pergi ke sekolah bisnis? Universitas Phoenix?

Sekarang, mari kita lihat bagaimana bos ini terus mengesankan: “Manfaat yang besar, termasuk lingkungan kerja yang mendukung.”

Mari kita berhenti sejenak di sini. Bos yang menganggap karyawannya malas menyediakan lingkungan kerja yang mendukung? Itu mungkin, saya pikir. di galaksi lain.

Kembali ke Insentif: “Undian Kartu Hadiah, Camilan Gratis, Gaji Besar, Cuti Sakit Berbayar (dengan catatan dokter), dan kenaikan gaji (hingga) $0,50 per tahun.”

Tentu saja, maksud pemiliknya adalah 0,50 per jam. Atau, siapa tahu, mungkin tidak.tunggu, begitukah? catatan dokter?

Terakhir, dengan huruf kapital yang ramai: “Gaji awal: $16/jam.” Dan dalam font yang lebih kecil: “$13/jam + tunjangan = $16/jam.”

Saya menduga siapa pun yang membaca ini mungkin mengalami rotasi kepala yang tidak disengaja. Bayarannya benar-benar $13 per jam, bukan? Pasti tidak akan ada yang tertipu.

Karena ini diposting di Twitter, tanggapannya luar biasa. Beberapa orang tergerak oleh politik semua ini. Beberapa orang lebih tertarik pada sisi filosofis. Contoh: “Mengapa majikan yang tidak dapat menemukan karyawan sama sekali tidak malu dengan kenyataan bahwa tidak ada yang mau bekerja untuk mereka?”

Pemikiran manusia lain yang lebih tajam: “Mereka menginginkan hukum yang sewenang-wenang, tetapi hanya melakukan apa yang mereka inginkan.”

Bisnis kecil seperti ini — dan pendekatannya terhadap hubungan karyawan — dapat mengungkapkan kanvas bos yang lebih besar. Mereka yang terbiasa melakukan hal-hal dengan cara mereka sendiri tidak bisa beradaptasi dengan kenyataan baru.

Ini adalah kenyataan bahwa karyawan mencari lebih banyak rasa hormat dan lebih banyak pemahaman tentang cara hidup yang mereka inginkan. Ya, meskipun mereka bekerja di Google atau Apple.

Ini hampir lucu ketika beberapa majikan gagal untuk memahami hal ini.

Rumor mengatakan bahwa toko itu ada di New Jersey. Saya tidak berpikir ada rasa humor.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read