Ngademin Pegiat Teknologi

Singapura akan menguji coba perdagangan aset digital melalui blockchain, tokenization

2 min read

singapura akan menguji coba perdagangan aset digital melalui blockchain tokenization

Singapura telah mengumumkan rencana untuk menguji coba kasus penggunaan tokenisasi aset dan menilai kelayakan transaksi otonom yang didukung oleh teknologi blockchain. Pekerjaan di area ini akan mencakup pengembangan jaringan yang dapat dioperasikan untuk memfasilitasi transaksi aset digital dan menilai peraturan yang diperlukan untuk menjaga dari potensi risiko.

Inisiatif, yang disebut Projected Guardian, akan melihat Otoritas Moneter Singapura (MAS) bekerja dengan para pemain industri untuk mengeksplorasi “potensi ekonomi” dari tokenisasi aset, regulator industri mengatakan pada hari Selasa.

Tokenisasi memungkinkan aset keuangan dan ekonomi riil bernilai tinggi untuk dibagi lagi dan dipertukarkan secara online berdasarkan peer-to-peer melalui kontrak pintar bertenaga blockchain yang secara digital mewakili aset atau barang berharga. Menerapkannya ke layanan keuangan seperti pinjaman dan perdagangan akan memungkinkan transaksi ini dilakukan secara mandiri, tanpa perlu perantara, MAS mencatat.

Dikatakan transaksi keuangan terdesentralisasi (DeFi) seperti itu berpotensi meningkatkan efisiensi, aksesibilitas dan keterjangkauan layanan keuangan, serta meningkatkan likuiditas di pasar keuangan dan meningkatkan inklusi ekonomi.

Melalui Project Guardian, Singapura berharap dapat menguji coba dan mengevaluasi kelayakan tokenisasi aset dan aplikasi DeFi, serta mengelola risiko terkait. Secara khusus, MAS mengatakan akan mengembangkan dan menguji coba kasus penggunaan di empat area fokus, termasuk penggunaan blockchain publik untuk membangun jaringan yang terbuka dan dapat dioperasikan yang memungkinkan aset digital untuk diperdagangkan di seluruh platform. Ini juga akan dapat dioperasikan dengan infrastruktur keuangan yang ada dan dapat mencegah penciptaan taman bertembok dalam transaksi digital, katanya.

Regulator juga akan berusaha untuk membangun “jangkar kepercayaan independen” yang menyediakan lingkungan yang aman untuk menyebarkan protokol DeFi. MAS melihat lembaga keuangan yang diatur sebagai jangkar kepercayaan yang akan menyaring, memverifikasi, dan mengeluarkan kredensial kepada entitas yang ingin berpartisipasi dalam protokol DeFi. Ini akan memastikan bahwa peserta hanya berdagang dengan rekanan terverifikasi, penerbit, dan pengembang protokol.

Ada juga rencana untuk mengevaluasi kinerja sekuritas melalui aset pembawa digital dan setoran token yang diterbitkan di blockchain publik. Ini akan membangun standar token yang ada dikombinasikan dengan kredensial jangkar kepercayaan dan memungkinkan token yang didukung aset untuk beroperasi dengan aset digital lainnya dalam protokol DeFi di web terbuka.

Selain itu, MAS akan menilai peraturan dan kontrol yang diperlukan oleh protokol DeFi untuk menjaga dari manipulasi pasar dan risiko operasional. Inisiatif ini akan melihat penggunaan kemampuan audit kontrak pintar untuk mendeteksi kerentanan kode.

Percontohan pertama Project Guardian akan mengeksplorasi aplikasi DeFi potensial di pasar pendanaan grosir, kata MAS, menambahkan bahwa bank lokal DBS, JPMorgan dan Marketnode telah berpartisipasi dalam uji coba. Pilot akan menggunakan kontrak pintar yang dikeluarkan pada jaringan publik yang diberdayakan oleh blockchain untuk memfasilitasi peminjaman dan peminjaman yang aman.

MAS mengatakan akan mengeksplorasi inisiatif lebih lanjut dan mendorong para pelaku industri untuk mengajukan proposal mereka ke kotak pasir peraturan fintech untuk pengujian lapangan.

Sopnendu Mohanty, Chief FinTech Officer di MAS, mengatakan: “MAS memantau dengan cermat inovasi dan pertumbuhan dalam ekosistem aset digital dan bekerja untuk mengatasi potensi peluang dan risiko yang ditimbulkan oleh teknologi baru – untuk konsumen, investor, dan sistem keuangan secara keseluruhan. Melalui eksperimen dunia nyata dengan industri keuangan dan ekosistem yang lebih luas, kami berupaya memperdalam pemahaman kami tentang ekosistem aset digital yang berubah dengan cepat ini. Apa yang kami pelajari dari Project Guardian akan membantu menyediakan pasar kebijakan dengan apa yang mereka butuhkan untuk memanfaatkan regulasi DeFi pagar pembatas sambil mengurangi risikonya.”

Heng Swee Keat, Wakil Perdana Menteri Singapura dan Menteri Koordinator Kebijakan Ekonomi, mengatakan bahwa tokenisasi — melalui desentralisasi aset — dapat meningkatkan likuiditas, penemuan harga yang lebih baik, dan akses ke aset tidak likuid.

Dengan menghilangkan kebutuhan akan perantara, buku besar yang didistribusikan juga mengurangi biaya, mencegah monopoli data, dan mencegah “perilaku mencari rente,” kata Heng.

Memperhatikan bahwa Singapura ingin bekerja dengan blockchain dan pemain aset digital untuk mendorong inovasi dan membangun kepercayaan dalam industri, dia mengatakan bahwa MAS telah melisensikan 11 penyedia layanan token pembayaran digital dalam dua tahun terakhir sertifikat dan persetujuan prinsip. Ini termasuk pemain stablecoin seperti Paxos, pertukaran cryptocurrency seperti Coinhako, dan lembaga keuangan tradisional seperti DBS Vickers, katanya.

“Kami akan terus mengevaluasi aplikasi dan memfasilitasi eksperimen lapangan melalui kotak pasir peraturan untuk memastikan adopsi yang aman di sektor keuangan,” kata menteri. “Kita harus mendekati teknologi yang muncul dengan pikiran terbuka, memisahkan arogansi dari potensi sebenarnya. Melalui regulasi, kami bekerja secara konstruktif untuk menyadari manfaat dari teknologi baru ini, bekerja dengan pemain yang bertanggung jawab dan inovatif dengan kemampuan manajemen risiko yang kuat, untuk membangun fondasi ekosistem aset digital.”

Laporan terkait

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read