Ngademin Pegiat Teknologi

Singapura bertujuan untuk meningkatkan kepercayaan digital dengan fasilitas penelitian senilai $36,3 juta

1 min read

singapura bertujuan untuk meningkatkan kepercayaan digital dengan fasilitas penelitian senilai 363 juta

Singapura sedang membangun fasilitas untuk memajukan teknologi kepercayaan digital, seperti alat untuk memastikan privasi pertukaran data dan menilai keandalan sistem digital.

Menurut Otoritas Pengembangan Media Infocomm (IMDA), fasilitas baru, yang disebut Pusat Kepercayaan Digital, akan meningkatkan upaya penelitian dan pengembangan (R&D) negara dalam teknologi kepercayaan digital dan memelihara bakat yang diperlukan.

Ini menyatakan bahwa teknologi kepercayaan dirancang untuk meningkatkan sistem prinsip kepercayaan digital yang mencakup privasi, akuntabilitas, identitas, integritas, keadilan, keamanan, dan kepatuhan.

Konektivitas yang berkembang, penggunaan data, dan teknologi baru menggarisbawahi perlunya kepercayaan digital dalam ekonomi global, menurut IMDA. Dikatakan ini akan membutuhkan teknologi untuk digunakan dengan aman dan bertanggung jawab. “Kepercayaan digital adalah kepercayaan pengguna terhadap kemampuan orang, teknologi, dan proses untuk menciptakan dunia digital yang aman,” kata lembaga pemerintah Singapura.

Digital Trust Center akan didanai oleh IMDA dan National Research Foundation dengan investasi sebesar S$50 juta (US$36,36 juta). Universitas Teknologi Nanyang ditugaskan untuk mendirikan pusat tersebut.

Fasilitas baru ini akan memfasilitasi penelitian dengan memungkinkan lembaga pendidikan tinggi dan lembaga penelitian untuk membangun kepercayaan dalam kapasitas penelitian teknologi dan memfasilitasi kolaborasi lokal dan internasional.

Ini juga akan mendorong organisasi dan akademisi untuk bersama-sama mengembangkan dan mendorong ide-ide penelitian menuju komersialisasi. Selain itu, Pusat Kepercayaan akan menyediakan kotak pasir yang memungkinkan perusahaan menguji teknologi kepercayaan yang mengatasi tantangan berbagi data.

Menurut IMDA, pusat tersebut akan melatih 100 pakar penelitian dan pengembangan kepercayaan digital.

Kolaborasi Montreal berfokus pada AI tepercaya

IMDA juga mengumumkan Rabu kemitraan baru dengan Pusat Internasional Montreal untuk Kemajuan Kecerdasan Buatan (CEIMIA) dalam proyek Teknologi Peningkatan Privasi (PET).

Alat dan proses yang terlibat dapat berbagi wawasan yang diambil dari data tanpa mengungkapkan data tersebut. Ini menawarkan potensi untuk mengekstrak nilai dari data pribadi atau kepemilikan yang sering enggan diungkapkan oleh bisnis, kata IMDA.

Di bawah kolaborasi lintas batas, kedua kota akan melakukan demonstrasi PET praktis sistem AI dan mengekstrak wawasan untuk mengembangkan pedoman praktis bagi pengembang AI dan pemilik sistem.

Ini selanjutnya akan memandu upaya R&D masa depan dan aplikasi komersial PET, dan berkontribusi pada pengembangan standar internasional.

Proyek ini bertujuan untuk mendemonstrasikan bagaimana PET dapat mengaktifkan sistem kecerdasan buatan yang dirancang untuk mendukung upaya berkelanjutan dari Kemitraan Global untuk Kecerdasan Buatan (GPAI) dalam aksi iklim, meningkatkan kesehatan, dan masa depan pekerjaan. Sistem AI semacam itu melibatkan pemangku kepentingan komersial dan pemerintah dan sering kali menjangkau banyak yurisdiksi, menjadikan penggunaan PET untuk mengatasi hambatan data menjadi lebih menarik.

Singapura adalah anggota pendiri GPAI, sebuah inisiatif multi-stakeholder untuk mendorong kerja sama internasional untuk memungkinkan kecerdasan buatan.

Di bawah kemitraan, CEIMIA dan IMDA akan menyumbangkan keahlian masing-masing, termasuk Pusat Kepercayaan Digital Singapura, dan memanfaatkan upaya berkelanjutan dari kelompok kerja lain di GPAI untuk mengidentifikasi, merancang, merekayasa, dan mendemonstrasikan aplikasi PET dunia nyata.

Singapura meluncurkan kerangka kerja dan perangkat pengujian tata kelola minggu lalu untuk menunjukkan penggunaan kecerdasan buatan mereka yang “objektif dan dapat diverifikasi”. Langkah ini merupakan bagian dari upaya pemerintah untuk meningkatkan transparansi dalam penyebaran AI melalui pemeriksaan teknis dan proses.

Laporan terkait

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read