Ngademin Pegiat Teknologi

Siswa AI optimis tentang visi Intel untuk inovasi perawatan kesehatan

2 min read

siswa ai optimis tentang visi intel untuk inovasi perawatan kesehatan

Saat pandemi mendekati tahun ketiga, perawatan kesehatan tetap menjadi prioritas utama bagi banyak orang.

Intel memberi tiga siswa platform profil tinggi di Intel Vision 2022 pada hari Selasa. Semua inovator muda ini telah memilih untuk berbagi bagaimana mereka akan menggunakan teknologi untuk mengatasi tantangan perawatan kesehatan. Mereka membayangkan sebuah dunia di mana teknologi dapat meningkatkan akses dan kesetaraan dalam perawatan kesehatan, mengidentifikasi biomarker penyakit lama yang melemahkan sebelum terjadi, dan memberi orang-orang tunanetra alat yang dapat meningkatkan pengalaman sensorik.

Para mahasiswa tersebut merupakan salah satu dari sekitar 230 inovator dari 20 negara. Peserta dalam AI Global Impact Festival perdana Intel pada tahun 2021 mengajukan proposal tentang bagaimana inovasi AI dapat memperkaya kehidupan masyarakat. Peserta juga berkesempatan memenangkan hadiah total $200.000, akses mentoring, magang, dan kesempatan memenangkan laptop Intel.

Tiga pemenang festival bergabung dengan CEO Intel Pat Gelsinger secara langsung dari panggung Texas di salah satu acara tahunan perusahaan yang paling terkenal.

Gelsinger bertanya kepada mereka: Apa tantangan terbesar ke depan dan bagaimana Anda akan menggunakan teknologi untuk memecahkan masalah ini?

Inilah beberapa yang mereka katakan:

Arnav Bawa: AI mendeteksi kejang

Anaf Bawa headshot

BawaPemain berusia 20 tahun ini akan lulus musim semi ini dari Chandler-Gilbert Community College di Arizona. Dia juga terlibat dalam program AI for Workforce dari Intel. Proyek dampak globalnya berfokus pada pengembangan algoritme kecerdasan buatan yang dapat mendeteksi kejang sebelum terjadi.

“Saya pikir tantangan terbesar untuk masa depan adalah membatasi dampak penyakit pada kehidupan kita. Hampir setiap orang di dunia menghadapi setidaknya satu penyakit dalam hidup mereka yang memengaruhi kesejahteraan mereka. Tentu saja, karena globalisasi, kami telah mengambil memperhitungkan risiko Kesehatan umum, seperti pandemi baru-baru ini.”

Bawa menambahkan: “Syukurlah, saya percaya kita sekarang berada pada titik di mana, secara komputasi, kemajuan dalam komputasi tepi dan kecerdasan buatan akan berdampak langsung pada pengembangan teknologi medis kita. Ini sangat penting karena pola umum antara penyakit. Perbedaannya adalah semakin cepat Anda menangkapnya, semakin mudah untuk mempengaruhi dampaknya pada pasien.”

“Jadi, di dunia yang ideal, saya membayangkan kita akan memiliki sistem yang akan terus atau setidaknya sering memantau biomarker penyakit ini, sehingga penyakit yang pernah mengubah hidup secara radikal hanya akan menjadi ketidaknyamanan di masa depan.”

Niharika Haridas: Sistem Prediksi Wabah Mikroba dan Hama

Niharika Harida headshot

Haridas18 tahun, mahasiswa tahun pertama di Vellore Institute of Technology, Chennai, India. Proyek dampak globalnya berfokus pada pengembangan sistem prediksi wabah mikroba dan hama untuk pertanian presisi.

“Saya berasal dari negara berpenduduk 1,3 miliar orang dan hanya sedikit orang yang tinggal di daerah pedesaan yang memiliki akses ke fasilitas kesehatan berkualitas. Tetapi saya yakin bahwa perawatan kesehatan berkualitas yang terjangkau tentu saja mungkin, terutama di bidang-bidang seperti kecerdasan buatan dengan bantuan teknologi.”

Dia mengutip beberapa negara bagian di India yang telah meluncurkan program berbasis AI yang memperluas kesetaraan dalam program perawatan kesehatan publik, seperti untuk membantu mendiagnosis, melacak, dan melacak kasus COVID-19.

“Saya ingin mengambil semua kemajuan teknologi dalam perawatan kesehatan ini dan membawanya ke massa. Saya ingin memastikan bahwa setiap warga negara kita memiliki hak atas perawatan kesehatan yang berkualitas dengan sedikit usaha.”

Maksymian Paczyński: Aplikasi Prediksi Kelelahan

Tembak kepala Maximilian Patzynski

pachinski17 tahun, seorang siswa sekolah menengah di Sekolah Menengah Nicolaus Capernicus di Iouza, Polandia. Setelah lulus SMA tahun depan, ia berencana untuk mempelajari sistem cerdas di bidang ekonometrika atau ilmu data.

Proyek Global Impact Festival-nya berfokus pada pengembangan aplikasi yang membantu pengemudi mendeteksi kelelahan dan mencegah kecelakaan.

ide untuk mengakhiri

Banyak yang menganggap Gelsinger sebagai selebriti industri. Beliau memulai karirnya di Intel pada tahun 1979. Dia dikreditkan sebagai arsitek prosesor 80486 asli, yang diperkenalkan pada akhir 1980-an. Dia meninggalkan VMware pada tahun 2021 untuk bergabung kembali dengan Intel sebagai CEO.

Gelsinger sangat memuji para inovator muda. “Apa yang benar-benar menggairahkan saya tentang tiga penerima kami hari ini adalah semangat mereka untuk membuat teknologi benar-benar menjadi kekuatan untuk kebaikan dan membuat masyarakat menjadi tempat yang lebih baik,” kata Gelsinger.

Perusahaan memilih acara Intel Vision dua hari tahun ini untuk mengungkap beberapa produk terkait AI untuk pelanggan bisnis. Perusahaan juga menyoroti bagaimana inovasi AI membentuk masa depan belanja bahan makanan.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read