Ngademin Pegiat Teknologi

Stablecoin: Apa itu Terra dan Tether, dan bagaimana mereka membantu menyebabkan cryptocurrency baru mogok?

1 min read

Stablecoin Apa itu Terra dan Tether dan bagaimana mereka membantu

Apa yang disebut stablecoin telah menyebabkan pasar cryptocurrency runtuh pada saat ketidakstabilan yang parah.

Cryptocurrency dirancang untuk menjadi cara yang sangat andal untuk berinvestasi dalam mata uang digital, dan dipasarkan sebagai cara untuk mengatasi volatilitas besar pada nama lain yang lebih terkenal seperti Bitcoin.

Bagi sebagian orang, volatilitas ini adalah hal yang menarik atau berharga tentang cryptocurrency, karena orang ingin menghasilkan uang dengan memperdagangkannya. Tapi itu juga berarti mereka adalah penyimpan nilai berbahaya yang tidak praktis untuk digunakan dalam transaksi yang sebenarnya.

Stablecoin bertujuan untuk memecahkan masalah ini dengan memberikan nilai tukar konstan dengan dolar AS, membuatnya mudah untuk dinilai dan lebih mirip dengan uang tunai yang sebenarnya dalam teori.

Tetapi dalam beberapa hari terakhir, stablecoin telah terbukti bukan apa-apa — tidak hanya harganya yang anjlok, tetapi kejatuhan itu telah membuat seluruh pasar cryptocurrency berantakan.

Yang paling stabil dari stablecoin ini adalah Terra atau UST. Itu hampir runtuh dan kehilangan hampir semua nilainya.

Gagasan di balik cryptocurrency adalah bahwa itu sama dengan dolar AS – satu dolar membeli satu dolar. Sudah lama seperti itu, tetapi sekarang UST bernilai kurang dari satu sen.

Ini berarti bahwa cryptocurrency memutuskan “pasaknya”, yang membuat kedua harga tetap sama. Peristiwa dramatis dan tak terduga inilah yang mengirimkan riak melalui pasar cryptocurrency dan menyeret turun harga.

Bitcoin turun hampir 21% minggu lalu, dan pasar cryptocurrency kehilangan 5,5% selama sehari terakhir. Volume perdagangan juga sangat tinggi karena investor panik dan ingin menjual kepemilikan mereka.

Belum tentu ada hubungan langsung antara masalah dengan stablecoin dan pasar lainnya. Sentimen merosot ke samping, tidak ada alasan mengapa crash di Terra atau stablecoin lainnya harus menghantam pasar lainnya — tetapi penurunan sentimen penting dalam cryptocurrency, yang sering bergerak naik dan turun di belakang sentimen dan peristiwa terkini.

Demikian juga, tidak semua kehancuran pasar cryptocurrency dapat ditelusuri kembali ke masalah dengan stablecoin. Cryptocurrency juga telah terkena masalah yang sama yang telah menarik saham teknologi turun: inflasi yang meningkat, dan investor yang khawatir yang ingin pindah ke aset yang kurang berisiko.

Stablecoin bekerja dengan salah satu dari dua cara: didukung aset dan terdesentralisasi. Yang terakhir inilah yang benar-benar menyebabkan masalah besar.

Stablecoin yang didukung aset seperti Tether secara nominal lebih aman karena perusahaan yang menjalankannya memegang cadangan yang mendukungnya. Jadi ada dolar nyata dan aktual yang mendukung cryptocurrency lain yang dipatok ke dolar, yang seharusnya menjaga kedua harga tetap sama.

Tetapi stablecoin yang didukung aset tidak sepenuhnya tanpa kritik atau kekhawatiran. Dalam beberapa tahun terakhir, regulator dan investor telah meminta mereka yang berada di balik cadangan ini untuk lebih transparan tentang aset apa yang mereka miliki dan bagaimana token mereka dilindungi — tetapi itu tidak selalu berhasil.

Namun, tidak demikian halnya dengan TerraUSD. Ini lebih kompleks dan bergantung pada algoritme yang menukar cryptocurrency dengan yang lain yang disebut Luna, yang dirancang untuk menjaga harga tetap stabil.

Tetapi ketika investor berbalik melawan Luna, sistemnya berantakan. Ketika pasar melemah, begitu pula kepercayaan pada cryptocurrency yang mendukung apa yang disebut stablecoin, harga yang runtuh dan sistem yang dirancang untuk menjaga stabilitas.

Ini memiliki konsekuensi kehidupan nyata, dengan investor mengatakan mereka telah kehilangan kekayaan mereka dan berbagi cerita memilukan tentang kesulitan yang mereka hadapi sekarang.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read