Ngademin Pegiat Teknologi

Teleskop luar angkasa tak terduga menemukan penyebab bintang raksasa Betelgeuse

1 min read

Teleskop luar angkasa tak terduga menemukan penyebab bintang raksasa Betelgeuse

Teleskop luar angkasa tak terduga menemukan penyebab bintang raksasa Betelgeuse

Pada akhir 2019, bintang super raksasa merah Betelgeuse di konstelasi Orion meredup secara dramatis, membuat para astronom bertanya-tanya apakah bintang masif itu akan meledak dalam supernova.

Tapi Betelgeuse belum meledak, meskipun para ilmuwan masih berpikir itu bisa meledak sekitar 100.000 tahun ke depan, yang mengarah ke dua teori untuk menjelaskan “peredupan besar”. Yang pertama adalah penurunan suhu bintang, dan yang lainnya adalah debu bintang yang dikeluarkan oleh bintang, menghalangi pandangan para astronom.

dalam makalah baru di jurnal astronomi alamNamun, para ilmuwan di Universitas Tokyo percaya bahwa kombinasi penurunan suhu dan debu bintang bertanggung jawab atas peredupan Betelgeuse. Mereka menarik kesimpulan tentang bintang jauh menggunakan alat yang biasanya khusus untuk Bumi.

Satelit cuaca geostasioner Himawari-8 Jepang memiliki pekerjaan sehari-hari yang berat: Sejak Juli 2015, ia telah mengambil gambar seluruh piringan Bumi setiap 10 menit dari 35.786 kilometer di atas pantai timur Jepang.

Tetapi gambar diambil dalam spektrum tampak dan inframerah, dan selama setiap pemindaian planet, mereka juga menangkap banyak ruang di sekitar tepi planet. Ruang tersebut mencakup pemandangan Betelgeuse, dan para peneliti menyadari bahwa mereka sering melihat bintang super raksasa merah selama 4,5 tahun.

Teleskop canggih menatap Betelgeuse saat redup, tetapi menggunakan satelit cuaca untuk pengamatan astronomi yang jauh telah terbukti menguntungkan. Penulis penelitian mencatat bahwa teleskop berbasis darat buta atau terhalang pada panjang gelombang inframerah tertentu di mana komponen atmosfer bumi, seperti uap air, menyerap cahaya; Himawari-8 dapat melihat Betelgeuse tanpa filter.

Teleskop berbasis ruang angkasa seperti Hubble atau Teleskop James Webb juga dapat mengamati bintang-bintang yang jauh tanpa mengkhawatirkan gangguan atmosfer, tetapi banyak pengamatan sangat diminati dan “harus lebih tinggi daripada teleskop berbasis darat,” tulis para peneliti dalam makalah mereka. biaya”. “Teleskop survei yang mengorbit Bumi untuk tujuan non-astronomi—seperti satelit cuaca Himawari-8—memiliki potensi untuk mengatasi masalah ini.”

Dari pengamatan tetap Betelgeuse, para peneliti menyimpulkan bahwa penurunan suhu bintang dan debu bintang yang dikeluarkan oleh bintang memiliki efek yang sama pada peredupan yang pertama kali diamati pada 2019.

Para peneliti juga melihat perubahan mendadak dalam perilaku debu Betelgeuse pada April 2019, dengan bagian-bagian dari debu yang mengandung uap air beralih dari menyerap cahaya inframerah menjadi memancarkannya. Para peneliti mencatat bahwa ini mungkin hasil dari kejutan yang berasal lebih dalam di dalam Betelgeuse dan bergerak ke luar untuk mengganggu debu bintang, dan bahwa “kejutan ini mungkin terkait dengan proses pemicu Great Dim.”

Sebagai super raksasa merah, Betelgeuse lebih dari 800 kali ukuran Matahari dan 10 hingga 20 kali massa Matahari. Dahulu kala, ia menggabungkan semua hidrogennya menjadi helium, reaksi fusi yang menggerakkan bintang-bintang muda seperti matahari kita, dan sejak itu menggabungkan helium menjadi unsur-unsur yang lebih berat.

Akhirnya, inti Betelgeuse sebagian besar akan menjadi besi, dan api termonuklirnya akan melemah, menyebabkan bintang masif itu runtuh dengan sendirinya. Runtuhnya akan memicu ledakan rebound – supernova – dan bisa meninggalkan bintang neutron kecil yang sangat padat untuk menandai kuburan Betelgeuse yang dulunya raksasa.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read