Ngademin Pegiat Teknologi

Terperangkap dalam dilema, akankah perusahaan teknologi AS membagikan data untuk menuntut aborsi?

2 min read

Terperangkap dalam dilema, akankah perusahaan teknologi AS membagikan data untuk menuntut aborsi?

Industri teknologi A.S. sedang melalui salah satu masa paling sulit dalam sejarahnya. Seruan bagi perusahaan teknologi untuk menentang penggunaan data online untuk menuduh orang mencari atau menyediakan aborsi telah meningkat setelah keputusan Mahkamah Agung AS baru-baru ini Roe v Wade menjamin hak konstitusional perempuan untuk melakukan aborsi selama beberapa dekade.

Para advokat dan aktivis sama-sama menyuarakan keprihatinan mereka tentang pembatasan federal yang memungkinkan perusahaan teknologi mengakses dan menyimpan data. Dengan demikian, ini memungkinkan penegak hukum untuk mengakses informasi yang berpotensi kriminal tentang keberadaan seseorang, pencarian Internet, dan riwayat komunikasi. Senator Elizabeth Warren mengatakan dalam sebuah pernyataan:Kita harus menghentikan gagasan melacak riwayat kesehatan wanita, melacak data lokasi wanita sehingga negara-negara ekstremis dapat melacak wanita-wanita ini dan menuntut mereka karena membuat keputusan medis mereka sendiri.. “

dua puluh empatth vonis Juni

Pada 24/6/22, Mahkamah Agung AS membatalkan keputusan penting tahun 1973 Roe v. Wade yang mengakui hak konstitusional perempuan untuk aborsi. Keputusan itu dikecam keras oleh Presiden Joe Biden karena akan merevolusi kehidupan jutaan wanita di Amerika Serikat dan memicu meningkatnya ketegangan di negara yang sangat terpolarisasi.

Dalam putusan 6-3 yang didukung oleh mayoritas konservatif, pengadilan menegakkan hukum Mississippi yang didukung Partai Republik yang melarang aborsi setelah 15 minggu kehamilan. Pemungutan suara adalah 5-4 untuk menggulingkan Luo. Sementara itu, Ketua Hakim konservatif John Roberts menulis secara terpisah bahwa dia akan menegakkan hukum Mississippi tanpa mengambil langkah tambahan untuk sepenuhnya menghilangkan preseden Roe.

Kekhawatiran tentang mendapatkan data

Ketika undang-undang negara bagian mulai membatasi aborsi setelah keputusan itu, beberapa perwakilan perdagangan teknologi mengatakan kepada media bagaimana mereka pikir polisi akan mendapatkan surat perintah untuk riwayat pencarian pelanggan, lokasi geografis, dan informasi lain yang menunjukkan rencana untuk mengakhiri kehamilan. Jaksa juga dapat mengakses data yang sama melalui panggilan pengadilan.

Kekhawatiran semacam itu menunjukkan bahwa praktik pengumpulan data oleh perusahaan seperti Google Alphabet Inc, perusahaan induk Facebook Meta Platforms Inc, dan Amazon.com Inc mengancam akan menghukum para pencari aborsi di bawah undang-undang negara bagian yang ditentang oleh banyak orang di Lembah Silikon.

Menurut Cynthia Conti-Cook, rekan teknis di Ford Foundation, “Sangat mungkin bahwa permintaan akan dibuat ke perusahaan teknologi ini untuk informasi yang terkait dengan riwayat pencarian, situs web yang dikunjungi. “

Apakah perusahaan teknologi membocorkan informasi sensitif?

Masalah utamanya adalah bahwa data, terutama di negara bagian dengan pembatasan aborsi yang ketat, dilaporkan telah digunakan untuk menuntut orang yang mengalami keguguran dan menggugurkan kandungan. Teknologi telah lama mengumpulkan (dan mengungkapkan) informasi sensitif terkait kehamilan tentang konsumen. Pada tahun 2015, pendukung anti-aborsi menargetkan individu yang memasuki klinik kesehatan reproduksi dengan iklan untuk “bantuan kehamilan” dan “Anda memiliki pilihan,” menggunakan apa yang disebut teknologi geofencing untuk mengidentifikasi smartphone di daerah tersebut.

Dalam kasus baru-baru ini, jaksa Mississippi mendakwa seorang ibu dengan pembunuhan tingkat dua setelah ponsel cerdasnya menunjukkan dia mencari obat aborsi di trimester ketiga. Sementara tersangka mungkin secara tidak sadar menyerahkan ponsel dan informasi sukarela yang digunakan untuk menuntut mereka, tanpa adanya petunjuk atau bukti, penyelidik kemungkinan akan beralih ke perusahaan teknologi.

Di AS v. Chatrie, misalnya, polisi memperoleh surat perintah penggeledahan untuk data lokasi Google, yang membawa mereka ke Okello Chatrie untuk menyelidiki perampokan bank tahun 2019. Eva Galperin, direktur keamanan siber di Electronic Frontier Foundation, mengatakan di Twitter, “Perbedaan antara sekarang dan terakhir kali aborsi ilegal di AS adalah bahwa kita hidup di era pengawasan digital yang belum pernah terjadi sebelumnya. “

Baca juga:- Dengan fitur ‘Twitter Notes’ baru, pengguna dapat menulis konten berdurasi panjang di platform

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read