Ngademin Pegiat Teknologi

Bagaimana Menjawab Pertanyaan Wawancara Perilaku

3 min read

bagaimana menjawab pertanyaan wawancara perilaku
Seorang wanita mewawancarai pelamar kerja wanita di luar.

Shutterstock/Anton Gvozdikov

Apakah Anda membeku saat terakhir kali pewawancara menggunakan pertanyaan “Beri tahu saya sekali…”? Ini adalah pertanyaan wawancara perilaku yang sulit ditangani oleh banyak responden.

Pewawancara kerja sering menggunakan pertanyaan wawancara perilaku untuk menilai orang-orang atau soft skill Anda. Pertanyaan perilaku membutuhkan pemikiran dan fokus untuk menjawab dengan benar, dan ada seni untuk menjawabnya secara efektif. Kami dapat membantu.

Baca terus untuk mengetahui tentang jenis pertanyaan wawancara perilaku yang diharapkan, bagaimana menjawabnya, dan tip untuk diingat.

Apa itu pertanyaan wawancara perilaku?

Pertanyaan wawancara perilaku meminta Anda untuk menggambarkan bagaimana Anda menangani situasi kerja kehidupan nyata yang Anda alami. Mereka membantu pewawancara menilai jenis karyawan Anda dan bagaimana Anda akan menghadapi situasi sulit yang mungkin Anda hadapi di tempat kerja.

Anda biasanya akan memiliki masalah perilaku selama wawancara kerja kedua Anda. Wawancara telepon penyaringan awal biasanya akan meminta informasi yang lebih umum tentang pengalaman kerja Anda.


Lihat: Panduan Utama untuk Mempersiapkan Wawancara Kerja Teknis


Bagaimana Mengetahui Anda Telah Ditanyakan Pertanyaan Wawancara Perilaku

Ketika Anda ditanyai pertanyaan wawancara perilaku, biasanya mudah untuk menilai. Mereka mulai dengan frasa berikut:

  • “Katakan padaku sekali…”
  • “Menggambarkan…”
  • “Pernahkah kamu bertemu…”
  • “Bagaimana kamu menghadapi …”
  • “Bisakah kamu memberi contoh …”

Ketika pewawancara Anda meminta contoh yang menunjukkan soft skill tertentu, itu adalah pertanyaan wawancara perilaku.

Pertanyaan Wawancara Perilaku Umum

Pertanyaan-pertanyaan ini memiliki tema umum seperti:

  • Beradaptasi dengan perubahan organisasi
  • Delegasikan tugas
  • mengelola konflik
  • Motivasi diri atau memotivasi orang lain
  • Pemrosesan gagal
  • Keterampilan kerja tim dan kolaborasi kelompok
  • kepemimpinan

Tergantung pada posisi yang Anda lamar dan budaya perusahaan, Anda akan menerima pertanyaan yang berbeda. Misalnya, wawancara untuk posisi SDM mungkin melibatkan pertanyaan perilaku tentang bagaimana Anda menangani konflik. Persiapkan sesuai.

Jangan kaget jika pewawancara Anda menggunakan salah satu dari pertanyaan umum berikut:

  • Ceritakan tentang pencapaian profesional terbesar Anda.
  • Berikan contoh di mana Anda harus beradaptasi dengan perubahan.
  • Ceritakan pengalaman Anda menghadapi kegagalan.
  • Jelaskan saat ketika Anda harus menghadapi situasi yang sulit.
  • Pernahkah Anda harus menyelesaikan konflik besar di tempat kerja?
  • Jelaskan situasi di mana Anda berhasil menginspirasi orang lain.
  • Ceritakan tentang saat ketika keterampilan komunikasi tertulis mulai berperan.
  • Ambil contoh di mana Anda harus memprioritaskan banyak proyek.
  • Jelaskan saat ketika Anda bertindak seperti seorang pemimpin.
  • Ceritakan saat ketika keterampilan berpikir kritis Anda berguna.
Tori Rubloff/ZDNet

Langkah demi Langkah: Cara Menjawab Menggunakan Metode STAR

Metode STAR adalah standar untuk menjawab pertanyaan wawancara perilaku. Bintang mewakili:

  • kecilSituasi: Jelaskan konteks situasi: siapa, apa, kapan, di mana, dan mengapa.
  • TonT: Jelaskan tanggung jawab Anda dalam situasi ini. apa yang harus Anda lakukan?
  • SatuTindakan: Jelaskan bagaimana Anda menanggapi, menyelesaikan, atau menyelesaikan tugas.
  • RHasil: Jelaskan hasilnya. apa yang sudah kamu capai? Apa dampak yang Anda rasakan?

Metode ini menyediakan kerangka kerja untuk menceritakan kisah yang menarik tentang bagaimana Anda berperilaku dalam situasi terkait pekerjaan yang berbeda.

Alih-alih memberi tahu pewawancara bagaimana Anda ingin berperilaku, itu menunjukkan kepada mereka apa yang mereka harapkan dari Anda berdasarkan perilaku masa lalu.

Bagaimana Menentukan Jawaban Anda untuk Pertanyaan Wawancara Perilaku

Buat daftar cerita “paling populer” Anda.

Sebelum memulai wawancara, buatlah daftar waktu ketika Anda menunjukkan keterampilan profesional atau membuat dampak positif pada pekerjaan itu. Jauh lebih mudah daripada menghafal banyak kemungkinan pertanyaan perilaku dan jawaban masing-masing.

Anda dapat menyesuaikan cerita Anda agar sesuai dengan banyak jenis pertanyaan. Misalnya, sebuah cerita yang menurut Anda cocok untuk isu tentang beradaptasi dengan perubahan juga dapat menunjukkan kepemimpinan.

Periksa daftar Anda secara teratur. Selama proses wawancara, Anda pasti ingin mengingat cerita dengan cepat.

Tetap berpegang pada contoh dari karir Anda, bukan contoh pribadi.

Batasi cerita Anda untuk karier Anda dan abaikan individunya. Pewawancara ingin tahu bagaimana kabar Anda di tempat kerja. Karier kita membutuhkan jenis perilaku yang berbeda dari yang kita tunjukkan di rumah.

Mengangkat cerita pribadi bisa terasa canggung dan tidak pantas.

Kumpulkan pikiran Anda sebelum menjawab.

Berhentilah sejenak untuk mengumpulkan pikiran Anda sebelum menjawab pertanyaan. Meskipun jeda panjang tidak ideal, itu lebih baik daripada melupakan cerita Anda atau pertanyaan yang Anda jawab saat berbicara.

Sebelum Anda mulai berbicara, buat sketsa reaksi Anda dalam pikiran Anda sehingga Anda tidak ragu untuk menjawab.

Jika Anda menjawab salah, cobalah untuk tidak membiarkan hal itu menggoyahkan kepercayaan diri Anda. Anda memiliki sisa wawancara, ditambah email wawancara terima kasih Anda untuk meningkatkan kesan pewawancara terhadap Anda.

praktek.

Lakukan latihan wawancara Anda jauh-jauh hari sebelumnya. Lebih baik lagi, dokumentasikan diri Anda dalam wawancara tiruan.

Anda tidak hanya bisa mendapatkan umpan balik tatap muka dari pewawancara tiruan, tetapi Anda dapat kembali dan memeriksa kembali kinerja Anda dan mencari cara untuk meningkatkannya.

Kuantifikasi dan berikan detailnya.

Berikan jawaban spesifik yang menekankan hasil terukur dari tindakan Anda. Dengan kata lain, fokus pada intinya.

Apakah kemampuan Anda untuk beradaptasi dengan perubahan menghasilkan peningkatan pendapatan atau produktivitas? Mungkin komitmen Anda terhadap inovasi telah menghasilkan beberapa kemitraan baru. Pewawancara Anda menginginkan kuantifikasi, bukan abstraksi.

Tetaplah menjawab dengan positif.

Yang paling penting adalah tetap positif. Jika Anda terdengar tidak yakin pada diri sendiri atau terlalu kritis terhadap diri sendiri, Anda cukup yakin bahwa pewawancara Anda akan memberi Anda kesan yang buruk.

Bahkan ketika membahas kegagalan, Anda perlu menemukan pelajaran positif dari pengalaman Anda. Tidak ada orang yang sempurna, tetapi fokuslah pada kekuatan Anda apa pun yang terjadi.

Jangan mencoba mengingat.

Jika Anda menghafal jawaban kata demi kata, Anda akan tampak blak-blakan dan tidak wajar. Alih-alih, gunakan STAR untuk membuat garis besar cerita Anda dan fokuslah untuk menginternalisasi garis besar tersebut. Gunakan kerangka sebagai struktur saat menjawab, tetapi tetap longgar dan jadilah diri sendiri. Sedikit humor tidak apa-apa, asalkan sesuai dengan konteks pertanyaan.

jujur.

Berikan jawaban yang jujur. Jika Anda memuliakan atau berbohong, ketidakjujuran Anda kemungkinan besar akan diperhatikan.

Juga, jangan membual, jadikan diri Anda pahlawan dalam setiap situasi. Anda hanya akan membuat pewawancara meragukan kemampuan Anda yang sebenarnya. Sadari kesalahan dan kemajuan Anda.

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read