Ngademin Pegiat Teknologi

Regulator Australia mendakwa Mastercard atas dugaan penyalahgunaan kekuatan pasar pembayaran kartu

1 min read

regulator australia mendakwa mastercard atas dugaan penyalahgunaan kekuatan pasar pembayaran kartu
MasterCard-cc.jpg

Komisi Persaingan dan Konsumen Australia (ACCC) telah meluncurkan proses hukum di Pengadilan Federal terhadap Mastercard Asia Pasifik dan Mastercard Australia, menuduh perilaku anti-persaingan yang secara signifikan melemahkan persaingan dalam penyediaan layanan penerimaan kartu debit.

Pengawas konsumen mengklaim bahwa antara November 2017 dan setidaknya November 2020, Mastercard memiliki “kekuatan yang cukup besar” di pasar untuk penyediaan layanan penerimaan kartu kredit di bawah Skema Perutean Biaya Terkecil dari Reserve Bank of Australia (RBA).

Skema Perutean Biaya Terkecil dirancang untuk memberi pedagang kemampuan untuk memilih jaringan kartu debit mana yang menangani pembayaran kartu debit jaringan ganda tanpa kontak mereka – baik itu Mastercard, Visa atau Eftpos – dan bertujuan untuk meningkatkan persaingan pasokan. Layanan penerimaan kartu debit sekaligus mengurangi biaya pembayaran yang terkait dengan pemrosesan pembayaran kartu debit bisnis.

Untuk pembayaran kartu debit jaringan ganda, biaya yang dibayarkan oleh pedagang dapat bervariasi tergantung pada jaringan kartu debit yang digunakan untuk memproses transaksi.

Menanggapi skema Perutean Biaya Terkecil, Mastercard membuat kesepakatan dengan lebih dari 20 pengecer besar, termasuk supermarket, rantai makanan cepat saji dan pengecer pakaian, untuk menawarkan tarif pertukaran yang lebih murah jika mereka setuju untuk memproses pembayaran kartu kredit, klaim ACCC. Transaksi kartu debit Mastercard-Eftpos dilakukan melalui jaringan Mastercard daripada jaringan Eftpos, meskipun Eftpos umumnya merupakan penyedia dengan biaya terendah.

Ketua ACCC Gina Cass mengatakan: “Kami mengklaim bahwa Mastercard memiliki kekuatan besar di pasar dalam menyediakan layanan penerimaan kartu kredit dan bahwa tujuan penting dari tindakan Mastercard adalah untuk menghalangi proses persaingan dengan mencegah bisnis menggunakan Eftpos untuk memproses transaksi kartu debit.” — — kata Gottlieb.

“Kami prihatin bahwa dugaan perilaku Mastercard berarti bahwa bisnis tidak menuai manfaat penuh dari peningkatan persaingan yang dirancang untuk mendapatkan keuntungan dari skema perutean berbiaya terendah.”

ACCC sekarang mencari deklarasi, penalti, biaya dan perintah lainnya.

“Mengurangi biaya untuk bisnis memungkinkan mereka untuk menawarkan harga yang lebih baik kepada pelanggan mereka. Memastikan bahwa program kartu kredit utama, MasterCard, Visa, dan Eftpos dalam persaingan aktif adalah penting untuk bisnis ini dan pelanggan mereka,” kata Cass-Gottlieb.

Pada bulan Maret 2021, ACCC menerima komitmen penegakan pengadilan Visa setelah perusahaan tersebut dituduh melakukan tindakan serupa dan menawarkan nilai tukar yang lebih murah kepada pedagang tertentu jika mereka setuju untuk menangani transaksi bermerek Visa melalui jaringan Visa dan bukan sebaliknya. . Itu, seperti Eftpos.

Mastercard bukan satu-satunya bisnis jasa keuangan yang bermasalah saat ini. Pada hari Senin, Komisi Sekuritas dan Investasi Australia (ASIC) mengatakan telah memulai proses hukuman perdata di Pengadilan Federal terhadap Grup Perbankan Australia dan Selandia Baru (ANZ), menuduhnya melebih-lebihkan dana yang tersedia dan saldo pada rekening kartu kredit pelanggan dan dibebankan mereka dengan penarikan tunai.Biaya dan bunga dibebankan kepada pelanggan yang mengandalkan informasi ini.

Menurut ASIC, dugaan pelanggaran adalah akibat dari “kesalahan sistem” yang menyesatkan pelanggan untuk percaya bahwa saldo kartu kredit mereka dan dana yang tersedia dikreditkan antara Mei 2016 dan September 2021 dan dari September 2021, dan saldo akan tersedia untuk penarikan tanpa dikenakan biaya atau bunga.

Laporan terkait

Ngademin Pegiat Teknologi

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read

Google menyediakan Earth Engine untuk semua bisnis dan pemerintah

Selama dekade terakhir, para peneliti di akademisi dan organisasi nirlaba telah memperoleh akses ke informasi yang semakin kompleks tentang permukaan bumi melalui Google Earth...
Ngademin
1 min read